TUHAN MEMELIHARA ANDA

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Tuhan memelihara Anda dan saat ini kita akan belajar dari sebuah kisah burung penuntun madu dan pemburu madu di Afrika Timur. Burung penuntun madu (Honeyguide) adalah burung seukuran burung robin yang hidup di Afrika timur. Ia memakan semua jenis serangga, terutama suka memakan belatung lebah madu. Namun untuk menemukan burung ini  tidaklah mudah. Lebah liar Afrika berbahaya dan hidup di daerah terpencil. Meskipun burung penuntun madu memiliki cara untuk menemukan lebah liar itu, ia tidak berani memasuki sarang tanpa mendapat bantuan. Bahkan jika ia dapat mengusir lebah, paruhnya yang ramping dan halus tidak dapat menembus sarang mereka, yang berada di pohon berlubang atau celah bebatuan. Jadi perlu bantuan dari temannya untuk menembus sarang itu.

Misalnya di Kenya utara, pria dari suku Boran menghasilkan uang dengan menjual madu. Seorang anggota suku pergi ke pedesaan dan bertepuk tangan, bersiul dengan cara tertentu, atau meniup cangkang keong. Jika burung penuntun madu tidak jauh, biasanya akan muncul dengan sangat cepat dan mendengarkan panggilan dari anggota suku yang tidak pernah digunakan sebelumnya. Ketika burung penuntun madu mendengar panggilan tersebut, ia terbang dengan penerbangan menukik rendah yang mudah diikuti. Saat terbang, bulu ekornya terbentang lebar, sehingga bulu luar berwarna putih terlihat jelas. Anggota suku mengikuti, bersiul dan berteriak untuk memberi tahu burung itu bahwa dia akan datang.

Saat keduanya berjalan bersama, burung itu secara bertahap mendarat di cabang-cabang yang lebih rendah sampai nyanyiannya berubah menjadi cuitan rendah yang diulang dua atau tiga kali, kemudian menjadi tenang, dan terbang ke tempat bertengger di mana ia duduk dengan tenang. Saat anggota suku itu mendekat, dia dapat melihat burung itu duduk sangat dekat dengan pintu masuk sarang lebah. Anggota suku itu dengan hati-hati mendekat dan menyalakan api kecil tepat di atas angin dari sarangnya. Asap dari api membutakan lebah dan dia membuka sarang dan mengeluarkan sisir. Dia menggantung bagian dari sarang lebah untuk burung itu. Burung itu terbang dan memakan belatung lebah putih, dan juga beberapa lilin sarang lebah. Burung penuntun madu adalah satu-satunya hewan yang dapat mencerna lilin lebah.

Siapa yang mengajari burung penuntun madu untuk mengarahkan orang ke sarang lebah? Siapa yang memberikannya penerbangan yang rendah dan menukik dan bulu-bulu sinyal putih di ekornya? Siapa yang menyuruh burung diam saat mendekati sarang agar lebah tidak menyengatnya sampai mati? Dan siapa yang memberi burung itu kemampuan untuk mencerna lilin lebah? Jawabannya adalah Sang Pencipta. Dalam Kejadian 1:21 kita membaca, “Maka Allah menciptakan … segala jenis burung yang bersayap.” Tuhan tidak hanya menciptakan semua makhluk hidup tetapi Dia juga menopang semua Makhluk-Nya. Yesus berkata, “Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu?” (Matius 6:26).

Dalam buku Steps to Christ kita membaca:

Dan Allah memelihara segala sesuatu itu dan menjaga segala sesuatu yang dijadikan-Nya. Dia yang menopang dunia yang tidak terhitung banyaknya, pada saat yang sama juga memelihara keperluan burung pipit yang kecil yang menyanyikan nyanyian pujian tanpa takut. Ketika manusia mengerjakan pekerjaannya yang berat sehari-hari sebagaimana ketika mereka mendoa; manakala mereka berbaring tidur pada malam hari, dan kala mereka bangun pagi hari; tatkala orang-orang kaya mengadakan pesta di rumah istananya, atau ketika orang-orang miskin menghimpun anak-anaknya dengan makanan sedikit di atas meja, masing-masing mereka itu dijaga dengan penuh kasih-sayang Allah Bapa yang di surga itu. Tiada linangan airmata yang mengucur yang tidak diperhatikan Allah. Tiada senyum yang tidak dilihat-Nya.

Jika kita mempercayainya betul-betul, segala jenis kecemasan yang tidak sepatutnya akan lenyap. Kehidupan kita tidaklah begitu dipenuhi kekecewaan seperti yang sekarang ini; karena segala sesuatu, baik kecil maupun besar, akan diserahkan ke tangan Tuhan, yang tidak digelisahkan oleh ragam-ragam keperluan, atau dikalahkan oleh keluh kesahnya. Kita akan menikmati satu kedamaian jiwa, yang kepada orang lain sudah lama tidak dirasainya.

Semoga hati Anda dikuatkan oleh pengakuan akan kasih Tuhan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.