WABAH TORNADO MENGHANCURKAN AMERIKA SERIKAT TENGAH DAN SELATAN

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Bencana lain telah melanda Amerika Serikat. Dari Jumat hingga Sabtu, wabah tornado lebih dari 30 tornado menghantam wilayah Midwest dan Selatan, mempengaruhi “Arkansas, Illinois, Kentucky, Mississippi, Missouri dan Tennessee”—meninggalkan ratusan mil kehancuran di belakangnya.

Operasi pencarian dan pemulihan masih berlangsung, dengan 300 anggota Garda Nasional dikerahkan untuk membantu. CBS News melaporkan 25 kematian pada Minggu pagi, namun jumlah korban tewas belum ditentukan.

Di Mata Badai

Di Monette, Arkansas, sebuah panti jompo dilenyapkan. Karyawan yang berpikir cepat “mendorong tempat tidur penghuni ke lorong dan membantu mereka menggunakan bantal untuk menutupi kepala mereka agar terlindung dari kaca yang beterbangan,” bahkan menutupi penghuni dengan tubuh mereka sendiri “saat dinding runtuh dan atap retak.”

Di Edwardsville, Illinois, “setidaknya enam orang” ditemukan tewas di salah satu gudang Amazon setelah tornado meratakan “dua dinding beton setinggi 40 kaki di gedung itu.” Seorang manajer Amazon sedang mengobrol dengan petugas operator lokal dan melaporkan hal berikut: “Saya mendengar suara yang sangat keras, suara yang sangat kencang, dan saat itulah dia mengatakan bahwa pintu garasi terlepas, dikupas, dan itu semacam kacau dari sana.”

Satu angin puting beliung menyapu apa yang diklaim beberapa orang sebagai 250 mil dari Kentucky. Kota Mayfield, rumah bagi sekitar 10.000 orang, mengalami kerusakan paling parah. Bersamaan dengan kantor pemadam kebakaran, kantor polisi, gereja, dan rumah, pabrik lilin Produk Konsumen Mayfield, di mana 110 karyawan bekerja pada shift malam untuk memenuhi kesibukan liburan, dimusnahkan seluruhnya.

Sementara laporan awal memperkirakan mayoritas pekerja telah kehilangan nyawa mereka, pada hari Minggu, “lebih dari 90 … telah ditemukan.” Namun demikian, ada delapan orang yang masih belum ditemukan dan delapan lainnya telah “dikonfirmasi meninggal”.

Di antara mereka adalah pacar salah satu karyawan pabrik. “Saya ingat mengalihkan pandangan saya darinya sebentar, dan kemudian dia pergi,” katanya. Pasangan itu “terpisah sekitar 10 kaki di lorong” ketika tornado merobek gedung.

“Saya punya kota-kota yang hilang, itu hanya, maksud saya hilang,” kata Gubernur Andy Beshear dari Kentucky. “Tingkat kehancurannya tidak seperti apa pun yang pernah saya lihat.”

Gubernur Bill Lee dari Tennessee, yang kota Dresdennya mengalami kerusakan parah, berkata, “Ini adalah hal paling menyedihkan yang pernah saya lihat. … Seluruh kota, seluruh kota.”

Kasih Tuhan

Tornado pada bulan Desember jarang terjadi, lebih sering terjadi pada bulan-bulan musim semi dan musim panas. Tetapi ketika suhu ”panas yang tidak sesuai dengan musimnya” tiba-tiba berpindah ke wilayah yang mengalami cuaca cerah yang biasa terjadi tepat sebelum musim dingin, hal itu ”menghasilkan banyak badai petir. Sistem badai yang berputar itu akhirnya berevolusi menjadi tornado.”

Laporan media dengan cepat muncul menanyakan kemungkinan hubungan antara wabah tornado dan perubahan iklim. Untuk Deanne Criswell, administrator Badan Manajemen Darurat Federal, jawabannya jelas: “Ini akan menjadi normal baru kita. … Efek yang kita lihat dari perubahan iklim adalah krisis generasi kita,” katanya saat tampil di CNN.

Sementara para aktivis perubahan iklim memiliki alasan tersendiri atas meningkatnya bencana alam dan fenomena global lainnya, Alkitab sebenarnya mengungkapkan penjelasan lengkapnya. Yesus bernubuat kepada murid-murid-Nya, “Akan terjadi gempa bumi yang dahsyat dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan, dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit.” (Lukas 21:11). Ini dan lebih banyak lagi, kata-Nya, akan terjadi pada hari-hari terakhir sebelum kedatangan-Nya kembali di akhir dunia. Tornado ini—badai yang memecahkan rekor, kebakaran hutan, pandemi COVID-19 itu sendiri—adalah tanda-tanda akhir zaman.

Dan bertentangan dengan beberapa pendapat, Tuhan tidak memberi kita peringatan ini agar kita meringkuk dalam ketakutan dan ketakutan. Bahkan, Alkitab memberi tahu kita bahwa Allah memerintahkan malaikat-malaikat-Nya untuk “[memegang] keempat angin di bumi” (Wahyu 7:1) sebentar lagi, untuk “Janganlah merusakkan bumi atau laut atau pohon-pohon sebelum kami memeteraikan hamba-hamba Allah kami pada dahi mereka” (ay. 3). Apa meterai ini? Mengapa penting untuk dimeteraikan olehnya? Pastor Doug Batchelor menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dalam “Tanda Setan dan Meterai Tuhan.”

Tuhan tidak pernah lebih hadir daripada dalam pencobaan terbesar kita; “Allah itu bagi kita tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti.” (Mazmur 46:1). Dia memiliki seluruh surga yang bekerja untuk keselamatan jiwa kita, dan untuk melakukannya, Dia menahan rencana iblis untuk sepenuhnya memusnahkan kita. Bahkan dalam tragedi baru-baru ini, kita melihat belas kasihan Tuhan kita yang penuh kasih.

Kembali di Mayfield, Wanda Johnson yang berusia 90 tahun sedang berada di rumah di apartemennya ketika tornado menerjang. Suara gemuruh itu menjadi raungan yang memekakkan telinga, jendela-jendela pecah, dan wanita tua itu tidak bisa berbuat apa-apa selain “[berpegang teguh] pada kusen pintunya, memohon: ‘Ya Tuhan, tolong aku, tolong bantu aku keluar dari sini.’”

Dan Dia melakukannya. Johnson selamat, bersama putra dan cucunya.

Demikian pula, ketika Gubernur Asa Hutchinson mensurvei panti jompo Arkansas, dia kagum, “Mungkin hal yang paling luar biasa adalah tidak ada korban jiwa yang lebih besar. … Ini adalah bencana besar. Ini kehancuran total.”

Anda tidak sendirian di dunia. Anda memiliki Allah yang menginginkan “supaya semua orang bertobat” (2 Petrus 3:9). Anda memiliki Tuhan yang bersedia dan mampu menyelamatkan Anda untuk selamanya. Alkitab dengan jelas menunjukkan kepada kita apa yang Tuhan lakukan di akhir zaman ini—apa yang kita lakukan?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *