YANG SEBENARNYA PALING BERARTI

Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Ketika Tuhan menantang  kita memelihara kekekalan  dalam hati kita

Dia bisa melakukannya lebih baik. Pria yang semua orang sebut “yang diberkati” tidak  merasa diberkati. Barukh telah pergi ke sekolah terbaik.  Dia telah dilatih untuk salah satu jabatan tertinggi di istana kerajaan. Saudaranya menjabat sebagai “kepala perlengkapan”  (Yer. 51:59) Zedekia, raja terakhir Yehuda. Anda dapat melihat  segel, segel tanah liat diikat pada sebuah dokumen, membawa  namanya dan nama ayahnya di Israel Museum di Yerusalem.*  Keluarganya telah menjadi bagian dari pembentukan Yerusalem. Namun, Barukh tidak bergabung pada pengadilan sebagai  salah satu juru tulis kerajaan. Hidup Barukh mengambil rute  berbeda—rute penuh dengan kekecewaan, penganiayaan, penderitaan, dan meliputi segala sesuatu “Firman Tuhan.”

Pilihan Hidup

Suatu hari Barukh bertemu Yeremia, nabi, dan entah bagaimana pelayanan Yeremia telah menjadi pelayanannya. Dia telah  menuliskan apa yang telah didengar dan dilihat Yeremia (Yer.  6:4; 45:1). Dia bahkan pergi ke Bait Allah sebagai juru bicara Yeremia dan telah membaca pekabaran Tuhan ketika Yeremia tidak mampu melakukannya sendiri (Yer. 36:5-10). Keterlibatan  dengan Yeremia berarti tidak ada janji istana menguntungkan. Hal ini menempatkan Barukh, yang diberkati, tepat ke lingkup  kritik tak berujung dan penganiayaan tanpa henti. Itu berarti hidup terus-menerus di tepi. Ini akhirnya menyebabkan imigrasi paksa ke Mesir (Yer. 43:1-7). Dan kematian yang jauh dari  rumah. Tentu bukan batu nisan yang menarik.

Namun, lebih dari 2.500 tahun setelah kematian Barukh kita masih ingat dia. Tanpa pelayanannya, Yeremia tidak akan memiliki mobilitas seperti itu. Tanpa komitmennya kepada Firman itu, hanya beberapa kata Yeremia yang akan kita ketahui.  Kita tidak bisa melupakan Barukh—Demikian juga Tuhan.

Tidak Dilupakan

Sangat mudah untuk bertanya-tanya tentang pilihan hidup  seseorang ketika segala sesuatu tidak berjalan lancar. Barukh pasti telah melakukannya. Dia pasti cukup sering merasa ditinggalkan sendirian. Dari menjadi orang dalam istimewa, ia telah menjadi orang luar yang berhubungan dengan nabi Allah  yang tidak, tampaknya, mencakup suatu manfaat tunjangan yang terlihat. Atau kurang lebih seperti dia pikir.

Sebuah pasal singkat (Yer. 45), yang ditulis sekitar 605 SM  selama tahun keempat Raja Yoyakim, secara eksklusif diarahkan  ke Barukh. Bayangkan sejenak: Bagaimana perasaan Anda jika Tuhan mengirim pekabaran pribadi langsung kepada Anda? Ini akan dialamatkan pada Anda dengan suatu nama, berkomunikasi tentang isu tertentu yang hanya diketahui Anda, dan akan memberikan perspektif Allah di atasnya. Saya membayangkan bahwa Barukh pasti merasa luar biasa. Tahun 605 SM menandai pertama kalinya kita mendengar Barukh menuliskan kata-kata Yeremia (Yer. 36). Mungkin itu awal persahabatan Yeremia  dan Barukh. Dalam dunia yang terus mencari yang lebih besar, lebih luas, lebih kuat, pelajaran berharga lagi—dan lebih—kita bisa belajar dari pekabaran Tuhan kepada Barukh tentang apa  yang sebenarnya paling berarti.

  1. Tuhan mengetahui segala sesuatu mengenai hal itu: Pada saat-saat krisis kita sering merasa terisolasi. Kita menderita, kita berjuang untuk melihat melampaui isu yang menggelapkan hari kita, visi kita terbatas dan melihat ke dalam. Tuhan tahu  itu. “Oleh karena engkau telah berkata: Celakalah aku, sebab TUHAN telah menambahkan kedukaan kepada penderitaanku! Aku lesu karena keluh kesahku dan aku tidak mendapat ketenangan.” (Yer. 45:3).
  2. Tuhan melibatkan kita: Tuhan tidak hanya tahu bagaimana rasanya dan apa yang kita renungkan, tetapi Dia ingin kita terlibat dan memanggil kita kembali ke kehidupan. Dia tahu, yang kita lakukan pada saat-saat jernih, bahwa pertempuran dimensi kosmik terjadi di sekitar kita. Kadang-kadang kita mungkin merasa sebagai ‘pion’ dalam pertempuran ini. Namun, pada akhirnya kita dapat melihat bahwa Allah benar-benar memegang kendali. “Sesungguhnya, apa yang Kubangun akan Kuruntuhkan, dan apa yang Kutanam akan Kucabut, bahkan sekalipun seluruh negeri!” (ayat 4). Keterlibatan aktif dalam dunia ini dan dalam kehidupan anak-anak-Nya membangkitkan kepercayaan.
  3. Tuhan menantang kita: Ketika menjadi sulit dan kita berjuang untuk mempertahankan iman dan pengharapan dan kasih, kita seringkali perlu ditantang. Bapa surgawi kita, guru dan kepala konselor itu, tahu ini. “Masakan engkau mencari hal-hal yang besar bagimu sendiri? Janganlah mencarinya! Se￾bab, sesungguhnya, Aku mendatangkan malapetaka atas segala makhluk, demikianlah firman TUHAN”(ayat 5). Carilah hal yang bisa membawa ke dalam kekekalan, kita dapat mendengar Tuhan berkata, janganlah fokus pada apa yang pasti akan binasa.
  4. Tuhan menyelamatkan kita: Pekabaran khusus Barukh tidak berakhir dengan tantangan. Hal ini disimpulkan dengan janji keselamatan. Ya, hidup bisa menjadi sukar dan kita bisa merasakan sakit dan kecewa, tetapi sebagai anak-anak Bapa yang penuh kasih kita dapat yakin bahwa Allah ingin menyelamatkan kita—dari diri sendiri, dari rasa sakit dan sakit hati, dan dari pilihan buruk. Tapi “Kuberikan nyawamu sebagai jarahan di segala tempat ke mana engkau pergi” (ayat 5).

Kekekalan Dalam Hati Kita

Kisah Barukh adalah pengingat yang baik dari kontroversi besar yang sedang berlangsung dalam kehidupan kita. Ia tidak dilupakan; Allah melibatkan dia; Allah menantangnya; dan Allah menyelamatkannya. Dia melakukan hal yang sama bagi kita. Kisah Baruch juga menantang kita untuk melihat apa yang benar-benar berarti.

Sementara belajar di Seminar Schloss Bogenhofen di Austria hampir tiga dekade lalu, saya diberkati oleh pekan doa salah satu penginjil publik utama Jerman, Pastor Kurt Hasel. Khotbah-khotbahnya yang dibuat dengan baik, ilustrasinya tepat, penyampaiannya yang ramah—tapi saya telah lupa khotbah-khotbahnya, sebagian besar ilustrasinya, dan penyampaiannya. Namun ada satu pertanyaan yang saya ingat hampir setiap hari.

Bahkan, saya telah berbagi baris ini berkali-kali dengan anak remaja saya saat mereka melakukan perjalanan itu, yaitu jalan menakutkan dan sering menantang sampai dewasa. Apakah yang akan Anda lakukan hari ini membuat suatu perbedaan dalam kekekalan? Pelayanan Barukh tidak mengamankan dia pada properti mewah di Yerusalem atau gaji besar dari kas kerajaan. Dalam menghadapi tentara Babel ia telah menyadari bahwa hal-hal yang berserakan dalam hidup kita hanyalah itu—hal itu saja.  Suatu hari, di bagian akhir dari abad ketujuh SM, Barukh telah membuat keputusan yang membuat suatu perbedaan bagi kekekalan. Meskipun menderita, kecewa, dan pertanyaan yang lama yang ia terjebak dengan keputusan itu. Hidupnya menantang kita untuk melihat apa yang benar-benar berarti. Pelayanan-Nya mengingatkan kita bahwa, dengan cara yang besar atau kecil, kita juga bisa membuat perbedaan. Keputusannya mendorong kita untuk mendengarkan dengan cermat mengikuti irama kekekalan dalam hati kita. Sayup, namun terdengar, hal itu memberitahu kita suatu pagi baru tanpa derita, penyakit, kekecewaan, dan rasa sakit. Apakah yang kita lakukan hari ini akan membuat suatu perbedaan dalam kekekalan?

 

*Di segel itu tertulis “Belonging to Berekyahu, son of Neriyahu, the scribe.” Berekyahu dan Neriyahu  adalah bentuk kepanjangan dari Barukh and Neria. Lihat Nahman Avigad dan Benjamin Sass,  Corpus of West Semitic Stamp Seals (Jerusalem: Israel Academy of Sciences and Humanities/Israel  Exploration Society/Institute of Archaeology, Hebrew University of Jerusalem, 1997), hlm. 175,  176, bulla no. 417.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *