3 ALASAN KENAPA TUHAN KATAKAN INGATLAH

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Tahukah Anda bahwa dalam catatan suci, kita tidak melihat Tuhan menyuruh siapa pun untuk memelihara hari Sabat sampai anak-anak Israel datang ke Gunung Sinai?

Kitab Kejadian mengatakan, “Demikianlah diselesaikan langit dan bumi dan segala isinya. Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu.” (2:1–3). Ini penyebutan yang pertama—dan satu-satunya—tentang hari ketujuh sampai Keluaran pasal 16.

Sejak perintah Sabat pertama kali disebutkan dalam kitab Keluaran, beberapa komunitas Kristen merasa bahwa itu harus dilakukan oleh orang Yahudi saja. Tetapi apakah ini benar-benar masalahnya? Apakah perintah keempat masih berlaku bagi orang Kristen?

Mari kita pertimbangkan beberapa fakta. Pada hari ketujuh…

  1. Tuhan beristirahat. Apakah Tuhan lelah? Apakah Dia butuh istirahat? Tentu saja tidak! Dia memberi Adam dan Hawa yang baru diciptakan sebuah contoh tentang bagaimana hidup—sebelum ada orang Yahudi yang tiba di tempat kejadian. Dia mungkin tidak memberi tahu pasangan baru itu apa yang harus dilakukan, tetapi Dia pasti menunjukkan kepada mereka bagaimana hidup. Ketika kita memelihara Sabat hari ketujuh, kita memberi isyarat kepada dunia bahwa kita ingin melakukan seperti yang dilakukan Sang Pencipta.
  2. Tuhan memberkati. Beberapa kali sepanjang minggu Penciptaan, Tuhan mengumumkan bahwa Dia senang dengan pekerjaan-Nya. (Lihat Kejadian 1:4, 10, 12, 18, 21, 25.) Dan pada akhir hari keenam, Dia mengumumkan bahwa Penciptaan itu “sungguh amat baik” (ayat 31). Tetapi pada hari ketujuh, sama seperti seorang seniman menyelesaikan karyanya dan kemudian menambahkan tanda tangannya, Tuhan menandatangani karyanya. Hari Sabat adalah seperti tanda tangan Tuhan pada ciptaan-Nya yang luar biasa. Sabat mengidentifikasi Dia sebagai Pencipta (Keluaran 20:11). Ketika kita menguduskan hari ketujuh, kita mengidentifikasi diri kita sebagai anak-anak ciptaan-Nya.
  3. Tuhan Menguduskan. Sang Pencipta menetapkan hari ketujuh sebagai waktu suci. Bagian minggu ini dibuat untuk Adam dan Hawa dalam keadaan sempurna mereka untuk memungkinkan hubungan mereka dengan Tuhan semakin dalam dan matang. Bagi kita yang hidup di sisi kejatuhan umat manusia ini, itu pasti sangat penting! Yehezkiel 20:12 mengatakan bahwa hari Sabat adalah waktu yang secara khusus ditetapkan oleh Tuhan untuk menguduskan kita—untuk menguduskan kita. Ini adalah waktu yang suci, yang ditetapkan oleh Tuhan. Oleh karena itu, ia tidak dapat dihancurkan dan tidak dapat diubah oleh manusia biasa.

Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.