AIR DANAU YORDAN BERUBAH MENJADI DARAH?

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Oleh Kris W. Sky

Laut Mati terkenal dengan makna Alkitabiahnya. Persimpangan Timur Tengah yang berbatasan di barat dengan Israel dan di timur dengan Yordania, perairan ini telah menyaksikan kehancuran Sodom dan Gomora; laut mati telah meninjau Daud muda yang berlari untuk hidupnya. Dan selama berabad-abad, laut mati telah menyembunyikan keberadaan ribuan permata arkeologi yang membuktikan kesinambungan Kitab Suci, Gulungan Laut Mati yang terkenal di dunia.

Kemudian, pada 11 September 2021, sesuatu yang lain terjadi yang sekali lagi mengingatkan peristiwa-peristiwa dengan proporsi Alkitabiah. Sebuah kolam di sisi Yordania tetapi benar-benar terpisah dari Laut Mati berubah menjadi merah—semerah darah.

Sekarang, Anda mungkin membayangkan piramida dan banyak ikan mati, tetapi tidak secepat itu. Ini bukan pemeragaan dari tulah pertama di Mesir.

Hanya untuk Penampilan

Dugaan awal menawarkan banyak penjelasan: “ganggang, oksida besi atau penambahan zat oleh manusia.” Menurut artikel Daily Mail, “Pandangan [terakhir] ini dianut oleh banyak orang Yordania yang menuduh pemerintah menutupi sumber polusi atau penggunaan kolam sebagai tempat pembuangan limbah bahan kimia.”

Dan di negara yang saat ini mengalami “krisis air yang semakin dalam,” dengan “kelangkaan air yang ekstrem dan kesenjangan yang luas dalam pasokan air publik” membuat berita internasional, ketidakteraturan semacam ini adalah masalah besar.

Beberapa minggu kemudian, jawaban atas misteri ini datang melalui Otoritas Lembah Yordan, sebuah badan pemerintah Yordania yang bertanggung jawab atas pasokan air di kawasan itu. Pada tanggal 25 September, Roya News English, sebuah grup berita yang berbasis di Yordania, melaporkan, “Hasil pengujian yang dilakukan pada air merah … menunjukkan bahwa alasan di balik munculnya warna merah adalah karena mangan yang ditemukan di dalam air.”

Ini tidak biasa. “Mangan adalah elemen yang terjadi secara alami” yang dikenal karena prevalensinya di lingkungan Bumi, “di udara, tanah, dan air.” Itu juga ada di makanan kita. Konsentrasi mangan yang lebih tinggi umumnya mengubah warna air menjadi kemerahan, mirip dengan jumlah zat besi yang tinggi. Menurut Survei Geologi A.S., “Kedua logam ini dapat menyebabkan pewarnaan pada perlengkapan pipa atau cucian, tetapi tidak diketahui menyebabkan masalah kesehatan.”

Namun, masih belum jelas bagaimana tepatnya kolam tersebut memperoleh kadar mangan yang tinggi.

Wabah Palsu

Ketika Tuhan mengubah seluruh persediaan air Mesir menjadi darah, itu adalah mukjizat yang mutlak dan tak terbantahkan.

Bahkan sebelum pemerintah Yordania mempublikasikan hasil tesnya, Daily Mail menggambarkan malapetaka dari Keluaran hanya sebagai “kisah Alkitabiah”; Sodom dan Gomora hanya ”diduga dihancurkan”, dan tentang penduduknya, bahkan ”kejahatan” mereka dipertanyakan.

Tidak mengherankan, liputan media semacam ini menimbulkan keraguan atas catatan Alkitabiah. Air merah bukanlah fenomena supernatural; itu hanya sesuatu yang tampak seperti satu, mudah dijelaskan dan diteliti secara menyeluruh. Anda mungkin menyebutnya palsu.

Tapi jangan salah. Ketika Tuhan mengubah seluruh persediaan air Mesir menjadi darah, itu adalah mukjizat yang mutlak dan tak terbantahkan, bukan kecelakaan lingkungan buatan manusia atau pewarna makanan “murni estetika.”

“Sebab itu beginilah firman Tuhan: Dari hal yang berikut akan kauketahui, bahwa Akulah Tuhan. Lihat, dengan tongkat yang di tanganku ini akan kupukul air yang di sungai Nil dan air itu akan berubah menjadi darah. dan ikan yang dalam sungai Nil akan mati, sehingga sungai Nil akan berbau busuk; maka orang Mesir akan segan meminum air dari sungai Nil ini.”” (Keluaran 7:17, 18), Tuhan memerintahkan Musa untuk memberi tahu firaun.

“Seperti yang diperintahkan TUHAN” (ay. 20), terjadilah. Tangan Tuhan berada “segala air orang Mesir, ke atas sungai, selokan, kolam dan ke atas segala kumpulan air yang ada pada mereka, supaya semuanya menjadi darah, dan akan ada darah di seluruh tanah Mesir, bahkan dalam wadah kayu dan wadah batu.” (ay. 19). Semua air “[menjadi] darah…. di seluruh tanah Mesir.”

Meskipun para ahli Mesir memang menghasilkan yang palsu, hanya itu yang bisa mereka lakukan (ay. 22). Mereka tidak berdaya untuk melawan penghakiman Yang Mahakuasa.

Alkitab menubuatkan bahwa malapetaka serupa akan terjadi di hari-hari terakhir sebelum kedatangan Kristus kembali. Dalam malapetaka kedua dan ketiga dari tujuh malapetaka, Kitab Suci memberitahu kita bahwa sekali lagi Allah akan mengubah air di “laut” (Wahyu 16:3) dan di “sungai-sungai dan mata air” (ay. 4) menjadi darah. Kita juga dapat menyimpulkan bahwa tulah ini hanya menimpa orang-orang jahat, “Karena mereka telah menumpahkan darah orang-orang kudus dan para nabi Engkau juga telah memberi mereka minum darah; hal itu wajar bagi mereka! (ay.6).

Betapa lebih lagi Kristus menginginkan tujuan lain bagi semua orang: “Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.” (Yohanes 6:56), kata-Nya. Yesus Kristus adalah Firman yang hidup, Air Kehidupan; “barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya” (4:14). Dengan “darah Anak Domba” inilah (Wahyu 12:11) umat Allah dilindungi dari “Tujuh Tulah Terakhir.”

Yang cukup menarik, mukjizat pertama Yesus di dunia ini adalah juga mengubah air menjadi sesuatu yang lain—menjadi anggur (Yohanes 2:9). Dalam Alkitab, anggur melambangkan, antara lain, doktrin (Yesaya 28:7); dan anggur murni yang tidak difermentasi berarti ajaran Kristus, Firman Tuhan.

Apakah Firman yang hidup itu lebih berharga bagi Anda “daripada makanan yang dibutuhkan [Anda]” (Ayub 23:12)? Apakah itu “lebih manis dari madu di mulut [mu]” (Mazmur 119:103)?

Kristus memanggil Anda: “Ayo, hai semua orang yang haus, marilah dan minumlah air, dan hai orang yang tidak mempunyai uang, marilah! Terimalah gandum tanpa uang pembeli dan makanlah, juga anggur dan susu tanpa bayaran!” (Yesaya 55:1). Terimalah karunia keselamatan, hidup kekal Anda.

 

Kris W. Sky adalah penulis dan editor untuk Amazing Facts International dan publikasi online dan cetak lainnya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.