AKANKAH PEMBERONTAKAN DAN DOSA MUNCUL KEMBALI DI BUMI YANG BARU?

Featured Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh A. M. Rodríguez

Pertanyaan yang Anda ajukan tidaklah sesederhana kelihatannya. Jika jawabannya adalah tidak, maka kita harus berurusan dengan pertanyaan tentang kebebasan ciptaan. Jika jawabannya adalah ya, maka pengorbanan Kristus tidak cukup kuat untuk mengatasi dosa sekali dan selamanya. Kalau begitu alam semesta ada di bawah bayangan konflik tak terelakkan lain. Di bawah keadaan demikian, akankah surga sepenuhnya menyenangkan bagi makhluk-makhluk cerdas? Dalam mencoba menjawab pertanyaan Anda, saya akan mengatakan dua hal yang dapat dengan jelas menegaskan; dan berdasarkan ini saya akan menambahkan komentar lain.

1. Akhir dari Setan, Pendosa, dan Dosa: Pemula dosa itu tidaklah kekal, dan kerajaannya pun tidak; keduanya akan berakhir. Ini akan terjadi pada saat penyerangan akhir Setan melawan Allah dan umat-Nya, ketika api akan melalap dia (Why. 20:7, 10). Ini adalah salah satu peristiwa yang paling penting dalam resolusi konflik kosmik. Si pemula dosa dan pemberontakan dan penghasut dosa tidak akan ada lagi, tanpa meninggalkan kehampaan dalam kosmos untuk diisi oleh orang lain. Karena kejahatan mutlak Setan, kehadirannya di alam semesta tidak diperlukan. Sekali musuh dilenyapkan dari kosmis, maka para pendukungnya—Iblis dan manusia pemberontak—tidak akan ada sebagai kelanjutan kekuasaannya. Mereka juga akan dilupakan, tidak meninggalkan jejak keberadaan dan kejahatan mereka. Para malaikat yang sudah jatuh akan menghadapi penghakiman Allah pada hari besar penghakiman, dan akan mengalami kematian kekal (bandingkan Hakim 6; 2 Ptr. 2:4). Kebinasaan orang jahat juga akan sampai ke akar-akarnya dan akan terjadi saat Setan dan para malaikatnya bersatu (Why. 20:7-15). Maleakhi mengekspresikan pemikiran itu dengan baik ketika ia dengan singkat berkata mengenai orang jahat: “sampai tidak ditinggalkannya akar dan cabang mereka” (4:1). Operasi kosmik yang luar biasa ini akan selamanya menghancurkan keanehan dosa dan segala ekspresinya yang beraneka ragam.

2. Kerajaan Allah yang Kekal: Dengan kehancuran musuh dan para pengikutnya, kekuasaan kerajaan Allah alam semesta kembali ditegakkan. Satu visi tentang dunia baru yang menerima keselarasan alam semesta dan kosmik yang tak terubahkan diberikan. Pemberantasan penderitaan dan kematian diekspresikan dalam cara-cara yang tidak menyertakan kebangkitannya kembali (Why. 21:4). Orang-orang tebusan “tidak akan pernah” meninggalkan bait suci Allah (Why. 3:12), “tidak akan pernah” lagi lapar atau dahaga (Why. 7:16), dan nama-nama mereka “tidak akan pernah” dihapus dari buku kehidupan (Why. 3:5). Allah dan Anak Domba akan dipuji “selama-lamanya” (Why. 5:13), dan Kristus dan umat-Nya “akan memerintah selamalamanya” (Why. 11:15; 22:3; bandingkan. Nahum 1:9). Tidak satu pun ayat Alkitab yang memberi petunjuk atas pemikiran bahwa ciptaan baru Allah dapat dirusakkan lagi oleh dosa.

3. Keselamatan Hanya Pada Salib: Kebebasan Manusia: inilah buah pikiran saya: Salib Kristus menyelamatkan kosmik terhadap kebangkitan dosa. Penebusan itu menyelesaikan masalah kosmik terhadap dosa, dan cukup kuat untuk mencegah konflik kosmik lainnya. Sudah menjadi tujuan Ilahi Allah “untuk mempersatukan di dalam Kristus sebagai Kepala segala sesuatu, baik yang di sorga maupun yang di bumi” (Ef. 1:10). Ia telah melakukannya, dan Ia akan terus mempersatukan segala sesuatu sepanjang kekekalan (bandingkan Kol. 1:19). Setelah kebangkitanNya, Kristus pergi “di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke surga sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepada-Nya” (1 Ptr. 3:22). Keselamatan masa depan dari alam semesta didasarkan pada makna kematian korban Kristus. Karenanya itu akan menjadi topik analisis kekal kita. Semua ciptaan cerdas akan secara sukarela dan permanen berserah kepada Tuhan berlandaskan besarnya kasih Allah bagi mereka yang dinyatakan di salib Kristus.

Ellen G. White menulis: “Rencana keselamatan, memperlihatkan keadilan dan kasih Allah, menyediakan pertahanan kekal melawan tipu daya di dunia yang tak berdosa, juga di tengah mereka yang akan ditebus oleh darah Anak Domba itu” (Signs of the Times, 30 Des. 1889).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *