AMAZON, ALKITAB, DAN KECERDASAN BUATAN: “ALEXA, BICARALAH DENGAN SUARA NENEK SAYA YANG SUDAH MENINGGAL.”

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Masa depan, menurut Amazon, adalah masa depan di mana mesin akan dapat “berpikir,” “berbicara,” dan “hanya menjadi teman.”

Dari 21 hingga 24 Juni 2022, Amazon mengadakan konvensi re:MARS di Las Vegas. MARS adalah singkatan dari “pembelajaran mesin, otomatisasi, robotika, dan ruang angkasa.” Peserta membayar $1,499 untuk tiket akses penuh untuk menghabiskan bagian yang lebih baik dari minggu ini dengan melahap keynote, breakout, dan lokakarya dari Amazon yang terbaik dan tercerdas.

Dan menurut Rohit Prasad, wakil presiden senior dan kepala ilmuwan asisten pribadi virtual Amazon Alexa AI, masa depan mencakup “kecerdasan sekitar,” yang ia definisikan sebagai “kecerdasan buatan [AI] yang tertanam di mana-mana di lingkungan kita.” Jalan untuk mencapai tujuan itu, dalam pandangan Prasad, adalah Alexa.

Prasad bukan sembarang anjing top; dia adalah salah satu pencipta Alexa. Keynote 20 menitnya memuncak dalam fitur mendatang yang dirancang untuk “membantu Alexa menjadi ada di mana-mana dalam kehidupan pembeli.” Ini adalah mimikri suara.

Mati Hidup-hidup

Dipicu oleh tragedi mengejutkan yang dialami selama pandemi COVID-19, “sistem baru ini [akan] memungkinkan Alexa meniru suara apa pun setelah mendengar kurang dari satu menit audio.” Dengan judul “Empati seperti manusia” yang menjulang di layar di belakangnya, Prasad mengawali demo di konvensi dengan penjelasan ini: “Meskipun AI tidak dapat menghilangkan rasa sakit kehilangan itu, itu pasti dapat membuat ingatan mereka bertahan lama.”

Dia kemudian memutar klip pendek seorang anak laki-laki yang meminta, “Alexa, bisakah nenek selesai membacakan saya The Wizard of Oz?” Saat suara nenek memenuhi udara, kamera memotong ke arah bocah itu, membolak-balik buku dengan senyum cerah di wajahnya, seolah-olah neneknya benar-benar ada di sana di kamar bersamanya.

Prasad memberikan wawasan lebih lanjut tentang kemampuan baru ini: Empati adalah “kunci untuk membangun kepercayaan” antara Anda, konsumen, dan Alexa, mesin. Tetapi apa yang terjadi ketika “merek paling berharga di dunia” menjadikan produk mereka sebagai teman terbaik Anda? Apakah kita, pada kenyataannya, menyaksikan eksploitasi kesedihan yang terang-terangan?

Pasangan itu dengan pengumuman Prasad lainnya, di mana dia memberi tahu hadirin, “Kami melihat pertumbuhan besar-besaran dalam tindakan proaktif, yang kami maksudkan adalah tindakan yang dimulai Alexa atas nama pelanggan. … Saat ini, lebih dari 30 persen tindakan dan interaksi rumah pintar semuanya diprakarsai oleh Alexa.” Alexa mencapai ini dengan mempelajari siapa Anda, keinginan Anda, kebiasaan Anda, “rutinitas” Anda, sebagaimana Prasad menyebutnya.

Tetapi bagaimana jika keinginan Anda tidak baik untuk Anda? Bagaimana jika Anda mencoba menghentikan kebiasaan itu? Alexa hebat dalam memberikan apa yang Anda inginkan, tetapi bagaimana dengan apa yang Anda butuhkan?

Jadi, kita kembali ke pertanyaan lama: Pada titik apa alat yang Anda gunakan mulai menggunakan Anda? Pada akhirnya, berapa besar pengaruh hubungan virtual ini terhadap keputusan kehidupan nyata Anda?

Spiritualisme 2.0

Sebelum Alexa masuk ke setiap sudut dan celah, Prasad dan tim harus melewati penjaga galaksi media sosial, yang langsung melabeli penggunaan suara mati Alexa sebagai “menyeramkan” dan “tidak wajar.”

Yang lain memperingatkan terhadap pengabaian etis, mengaitkan fitur tersebut dengan “deepfakes—video atau audio yang dirender dengan AI untuk membuatnya tampak seolah-olah seseorang melakukan atau mengatakan sesuatu yang tidak pernah terjadi.” Dan tidak semua perusahaan mengambil risiko seperti Amazon. Microsoft bahkan melakukan backpedaled, mengekang sistem AI-nya sendiri untuk menghindari “dipersenjatai … sebagai tindakan penipuan.”

Haruskah kita mengikuti dan melihat teknologi baru ini sebagai ancaman? Bagaimana dengan dari sudut spiritual? Apakah para guru kecerdasan buatan adalah penyihir saat ini, menyulap hal-hal kehidupan yang tidak benar-benar hidup atau tidak hidup lagi?

Allah melarang umat-Nya untuk melakukan kontak apa pun dengan mereka yang membawa kembali “orang mati”: “Tidak akan ditemukan di antara kamu … orang yang memanggil orang mati” (Ulangan 18:10, 11); “Janganlah kamu berpaling kepada arwah atau kepada roh-roh peramal; janganlah kamu mencari mereka dan dengan demikian menjadi najis karena mereka” (Imamat 19:31). Dalam bahasa Ibrani asli, kata “medium” didefinisikan sebagai “necromancer,” seorang penyihir yang menghidupkan kembali “orang mati.” Firman Tuhan, “Dan ketika mereka berkata kepadamu, ‘Mintalah petunjuk kepada arwah dan roh-roh peramal yang berbisik-bisik dan komat-kamit,’ Bukankah suatu bangsa patut meminta petunjuk kepada allahnya? Atau haruskah mereka meminta petunjuk kepada orang-orang mati bagi orang-orang hidup” (Yesaya 8:19).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.