APA ITU HUKUM BIRU?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Pernahkah Anda mendengar tentang “hukum biru”? Istilah ini pertama kali digunakan pada tahun 1755. Ini adalah undang-undang yang melarang atau membatasi kegiatan tertentu untuk mendukung standar agama. Dalam kasus yang jarang terjadi, hukum biru memengaruhi aktivitas pada hari-hari selain hari Minggu, tetapi penggunaan yang paling umum adalah mengacu pada hari Minggu, yang dalam hal ini juga dikenal sebagai “hukum Minggu.”

Kaum Puritan mungkin yang pertama menegakkan hukum hari Minggu di benua Amerika Utara, melarang banyak kegiatan komersial dan rekreasi pada hari Minggu selama tahun 1600-an.

Amerika Kolonial mengamati hari Minggu sebagai hari istirahat di abad ke-18 juga, dan menetapkan hukum yang mengatur ketaatannya. Hukum-hukum ini terbawa saat negara baru terbentuk. Dalam waktu 12 tahun sejak penyusunan konstitusi, banyak negara bagian memiliki undang-undang hari Minggu yang berlaku yang melarang bekerja, bepergian, dan menjual barang pada hari itu. Segera undang-undang ditambahkan untuk melarang penjualan minuman beralkohol pada hari Minggu.

Meskipun mungkin sulit untuk kita bayangkan, di banyak bagian Amerika Serikat selama abad ke-18 dan ke-19, orang-orang secara teratur ditangkap karena melanggar ”Sabat”. Ini biasanya datang sebagai akibat dari melakukan bisnis pada hari Minggu. Para “pelanggar hukum” ini sering kali didenda atau dipaksa menjalani hukuman penjara. Masyarakat Kristen yang bermaksud baik dibentuk untuk membantu menegakkan hukum-hukum ini.

Bagaimana Dengan Hukum Biru Hari Ini?

Sejak saat itu, ketika budaya kita tumbuh lebih sekuler, hukum hari Minggu telah kehilangan popularitas dan menghadapi tentangan, dan ratusan hukum hari Minggu di berbagai negara bagian telah dicabut, namun banyak dari mereka masih ada. Seringkali, ketika ditantang, mereka ditegakkan sebagai konstitusional karena ada tujuan sekuler, juga agama, di belakang mereka.

Jadi apa yang salah dengan hukum hari Minggu? Pertama-tama, tidak ada dukungan untuk ibadah hari Minggu di bagian manapun dari Alkitab. Sebaliknya, Kitab Suci dengan jelas menyatakan bahwa hari ketujuh adalah hari Sabat, bukan hari Minggu atau hari lainnya.

Selain itu, mengingat masyarakat kita yang beragam dan banyak warga kita yang tidak beribadah pada hari Minggu, dalam banyak hal hukum hari Minggu sekarang melanggar hati nurani dan menginjak-injak kebebasan beragama yang dijamin oleh konstitusi kita. Membiarkan hukum-hukum ini untuk bertahan menjadi preseden berbahaya dengan merusak pembagian penting antara gereja dan negara.

Kita tahu dari kitab Wahyu dalam Alkitab bahwa di akhir zaman, jutaan orang akan menerima “tanda binatang” yang menghancurkan jiwa karena hukum yang melibatkan penyembahan paksa dan Sabat palsu. Hukum-hukum ini akan menjadi semakin persuasif dan keras dan akan berusaha merampok hati nurani manusia. Mereka yang melawan pada akhirnya akan diancam dengan kematian (lihat Wahyu 13:15).

Menurut Wahyu 12:17, mereka yang tetap setia kepada Sang Pencipta akan “menuruti perintah-perintah Allah” dan itu termasuk perintah keempat, yang menyoroti pentingnya hari ketujuh. Orang-orang yang setia ini akan menghormati Tuhan dengan menguduskan Sabat-Nya yang asli


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.