APA YANG ALKITAB KATAKAN TENTANG LUKA LAMA DAN PENGALAMAN PAHIT MASA LALU?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Banyak orang dewasa bergumul dengan rasa sakit dan bekas luka sejak masa kecil mereka.  Pelecehan yang dialami beberapa orang yang tumbuh di rumah yang penuh dengan kekerasan, keterlantaran, atau orang tua yang memiliki kecanduan bukanlah hal yang mudah untuk “dilupakan”. Beberapa dari rasa sakit ini sangat dalam, dan respons alami adalah menutupinya dengan zat yang tidak sehat seperti obat-obatan dan alkohol atau perilaku tidak sehat. Masalahnya adalah Anda tidak hanya menekan tombol dan melupakan hal-hal seperti itu. Ini seperti gantinya membuang sampah, Anda menyimpannya di lemari di rumah Anda. Sebentar lagi seluruh rumahmu akan berbau.

 Rencana Tuhan adalah membawa kesembuhan ke hati Anda yang terluka. Kita semua ingin melupakan hal-hal ini. Tapi bagaimana Anda “menyingkirkan hal-hal yang kekanak-kanakan”? Kita harus jujur ​​tentang masa lalu kita. Kita tidak bisa membodohi diri sendiri atau mengatakan tidak pernah terjadi apa-apa. Itu tidak benar. Paulus menasihati, “Oleh karena itu, singkirkan dusta, ‘Biarlah masing-masing dari kamu mengatakan kebenaran dengan sesamanya,’ karena kita adalah anggota satu sama lain” (Efesus 4:25). Ada banyak langkah yang dapat membantu Anda dalam proses ini.

 Terkadang seorang teman atau konselor Kristen dapat memandu Anda untuk melepaskan beban ini. Terkadang orang mengabaikan peran pengampunan dalam menghadapi masa lalu mereka. Mereka terus-menerus marah terhadap orang tua atau orang lain yang menyakiti mereka. Mereka merasa dibenarkan untuk marah, tetapi itu hanya menjebak mereka lebih dalam ke dalam kepahitan dan merusak hidup mereka. Kita akan bebas ketika kita “saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu” (Efesus 4:32). Ini tidak berarti kita sepenuhnya melupakan apa yang terjadi, tetapi tidak lagi menjadi fokus utama dalam pikiran kita.

 Tuhan memiliki tujuan untuk hidup kita dan dapat mengambil segala sesuatu, bahkan rasa sakit dari masa lalu kita, dan membuatnya menjadi sesuatu yang indah pada waktu-Nya (Pengkhotbah 3: 1, 11). Dia berjanji untuk menyembuhkan hati kita yang hancur dan memberi kita “perhiasan kepala ganti abu” (Yesaya 61: 3).

Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu.

1 Korintus 13:11

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.