APA YANG DILAKUKAN YESUS SEBELUM PELAYANAN-NYA DIMULAI?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Ketika Yesus berusia 12 tahun, Dia pergi ke Yerusalem bersama orang tua-Nya untuk merayakan Paskah. Dalam perjalanan pulang, keluarga segera menyadari bahwa Yesus tertinggal di Yerusalem dan bergegas kembali untuk mencari Dia. Mereka menemukan Yesus di bait suci berbicara dengan para rabi dan pemimpin agama.

Yesus berkata kepada orang tua-Nya, “Mengapa kamu mencari Aku? Tidakkah kamu tahu, bahwa Aku harus berada di dalam rumah Bapa-Ku?” (Lukas 2:49). Beberapa orang percaya bahwa pada titik ini, Yesus berpisah dari orang tua-Nya dan pergi untuk belajar di bawah bimbingan para sarjana dan mistikus dari Timur. Mereka menunjuk ke Yohanes 7:15, yang mengatakan, “Maka heranlah orang-orang Yahudi dan berkata: ‘Bagaimanakah orang ini mempunyai pengetahuan demikian tanpa belajar!'” Para kritikus masih sulit untuk percaya bahwa seorang tukang kayu yang tidak berpendidikan dapat mengajarkan kebenaran yang begitu agung.

Tetapi perhatikan beberapa ayat berikutnya—Yesus kembali ke Nazaret dan terus hidup di bawah otoritas orang tua duniawi-Nya. Selama tahun-tahun awal-Nya, Kristus bertumbuh secara fisik, mental, dan rohani. Dia mengikuti pertumbuhan normal anak lain hingga dewasa; kecuali, tentu saja, kami percaya bahwa Yesus tidak pernah berbuat dosa.

Alkitab tidak banyak berbicara tentang kehidupan Kristus saat muda. Kita dapat dengan aman berasumsi bahwa Yesus bekerja dengan Yusuf dalam bisnis keluarga sampai ayahnya meninggal. Ketika Dia datang untuk mengajar di kampung halaman-Nya, semua orang mengenal Dia. Dia tidak tinggal di Cina atau Roma dan menjadi orang asing (Markus 6:3). Kemungkinan besar Yesus bekerja dalam bisnis keluarga sampai Yohanes Pembaptis mulai menginjil. Pada saat itu, Dia tahu pelayanan-Nya akan segera dimulai.

Saya percaya Yesus dididik di kaki ibu-Nya. Anak-anak Yahudi termasuk yang paling melek huruf, dan hanya ada sedikit alasan untuk berpikir bahwa Kristus dibesarkan di sebuah rumah tanpa pendidikan. Buku pelajaran utamanya adalah Kitab-Kitab Ibrani dan alam. Ini menunjukkan bahwa rumah yang sederhana dan tenang di mana setiap orang membantu, dapat meningkatkan pertumbuhan seorang anak dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh kurikulum “canggih”.

Lalu Ia pulang bersama-sama mereka ke Nazaret; dan Ia tetap hidup dalam asuhan mereka. Dan ibu-Nya menyimpan semua perkara itu di dalam hatinya. Dan Yesus makin bertambah besar dan bertambah hikmat-Nya dan besar-Nya, dan makin dikasihi oleh Allah dan manusia. Lukas 2:51,52.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.