APAKAH ANDA TAKUT DENGAN AKHIR ZAMAN?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Jika Anda belum pernah menderita fobia besar, seperti takut ketinggian (acrophobia), sulit membayangkan betapa menakutkannya. Hampir satu dari tiga orang dewasa Amerika akan berjuang dengan kecemasan besar di beberapa titik dalam hidup mereka. Dan lebih dari tiga juta saat ini menderita gangguan stres pasca-trauma, yang dipicu oleh mengalami atau melihat peristiwa yang menakutkan.

Baru-baru ini, para peneliti di Belanda telah menemukan bahwa rasa takut sebenarnya dapat dihapus dengan memberikan beta-blocker yang disebut propranolol kepada pasien yang untuk sementara waktu terekspos kembali dengan objek atau peristiwa yang menakutkan. Perawatan obat tampaknya menghapus sebagian ingatan orang tersebut. Bahan kimia “mengganggu cara memori dimasukkan kembali ke dalam penyimpanan setelah terekspos kembali yang disebut rekonsolidasi.” Tes awal menunjukkan hasil yang beragam.

Tentu saja, tidak semua ketakutan itu buruk. Ada situasi yang seharusnya menimbulkan rasa takut yang sehat dalam diri kita masing-masing.

Sayangnya, miliaran orang di seluruh planet ini menderita ketakutan akan kondisi dunia yang bergejolak. Dari kelaparan dan banjir, teror dan desas-desus perang, dan dari kekerasan politik hingga kesengsaraan ekonomi, orang-orang di Planet Bumi takut akan apa yang mungkin akan terjadi sebentar lagi. Bahkan beberapa skeptis percaya kita mendekati akhir dunia. Pernahkah Anda mendengar tentang “Doomsday Clock (Jam Kiamat)?”

Namun, orang Kristen tidak membutuhkan pil untuk menghindari ketakutan yang berasal dari peristiwa akhir zaman. Mereka tahu salah satu pengobatan terbaik untuk jenis kecemasan ini adalah Firman Tuhan, yang memberikan tuntunan penuh kasih untuk mengatasi kecemasan. Penuhi pikiran Anda dalam kebenaran yang berasal dari Alkitab: “Waktu aku takut, aku ini percaya kepada-Mu” (Mazmur 56:3). “Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau” (Yesaya 41:10). “Janganlah kecut dan tawar hati… sebab Tuhan, Allahmu, menyertai engkau, ke mana pun engkau pergi.” (Yosua 1:9). “Berubahlah oleh pembaharuan budimu” (Roma 12:2). “Serahkanlah kuatirmu kepada Tuhan, maka Ia akan memelihara engkau!” (Mazmur 55:22).

Pesan terpenting daari semua perikop ini adalah bahwa ketika kita menghadapi situasi yang menakutkan, baik nyata, dalam angan-angan, atau sesuatu yang belum terjadi, kita tidak sendirian. Tuhan berjanji untuk berjalan di samping kita. “Sekalipun aku berjalan dalam lembah kekelaman, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku” (Mazmur 23:4). Raja Daud mengalami banyak peristiwa traumatis, tetapi menemukan kedamaian di hadirat Tuhan. Tangan Tuhan akan menaungi umat-Nya dan memberi mereka kekuatan.

Saat kita mendekati kesengsaraan besar terakhir dari Planet Bumi sebelum kedatangan yang kedua kali, ingatlah untuk menaruh semua iman dan kepercayaan Anda kepada Yesus. Terlepas dari kesengsaraan ekonomi di sekitar Anda, pertempuran atas amoralitas, atau bencana alam, meletakkan hati Anda di tangan Tuhan akan membantu Anda berdiri tanpa rasa takut melalui badai yang akan datang.

Catatan Editor: Jika Anda tidak mampu mengatasi fobia, lalu seseorang mungkin secara blak-blakan menyarankan untuk berdoa dan segera melupakannya. Tanggapan seperti itu tidak mencerminkan hati Tuhan yang penuh kasih. Kita seharusnya tidak pernah menghakimi mereka yang mengeksplorasi penggunaan obat-obatan sebagai langkah sementara dalam perjalanan mereka menuju penyembuhan. Tetapi janganlah kita mengabaikan langkah pertama dari setiap kesulitan yang kita hadapi—mencari hikmat Tuhan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.