APAKAH IDE REINKARNASI DIDUKUNG DI DALAM ALKITAB?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Ada dua kepercayaan utama tentang reinkarnasi, yang keduanya tidak didukung dalam Alkitab. Yang pertama adalah gagasan bahwa Anda memiliki jiwa yang kekal yang bertahan setelah tubuh Anda mati dan yang dapat kembali sebagai orang lain. Yang kedua adalah keyakinan bahwa orang dapat menjadikan dirinya suci melalui tindakannya sendiri.

Hampir separuh orang di Bumi percaya pada reinkarnasi, ajaran bahwa jiwa tidak pernah mati tetapi terus terlahir kembali dalam tubuh yang berbeda dalam setiap generasi berikutnya. Namun, Alkitab berkata, “Karena orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati, tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa, tak ada upah lagi bagi mereka, bahkan kenangan kepada mereka sudah lenyap.” (Pengkhotbah 9: 5).

Alkitab mengajarkan bahwa ketika seseorang meninggal, mereka kembali ke tanah. “Apabila Engkau mengambil roh mereka, mereka mati binasa dan kembali menjadi debu” (Mazmur 104: 29). Setelah kita mati, tidak ada entitas roh yang memiliki kekuatan mental untuk berpikir. “Apabila nyawanya melayang, ia kembali ke tanah; pada hari itu juga lenyaplah maksud-maksudnya.”(Mazmur 146: 4).

Setan menciptakan ajaran bahwa orang mati masih hidup. Reinkarnasi, penyaluran, komunikasi dengan roh, penyembahan roh, dan “jiwa yang tidak dapat mati” adalah ciptaan iblis, dengan satu tujuan untuk meyakinkan orang bahwa ketika Anda mati Anda tidak benar-benar mati. Ketika orang percaya bahwa orang mati masih hidup, mereka bisa tertipu dan disesatkan.

Orang-orang selalu berusaha menjadikan diri mereka baik dengan tindakan mereka dan entah bagaimana mencapai tingkat yang lebih tinggi. Tetapi Alkitab mengajarkan, “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah” (Efesus 2: 8). Rasul Paulus berkata bahwa “Semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah, dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus” (Roma 3:23, 24).

Tidak ada dukungan dalam Alkitab untuk pengajaran reinkarnasi. Seperti yang ditunjukkan dalam kitab Ibrani, setelah kita mati kita akan menghadapi penghakiman. Kita tidak diberi kesempatan kedua untuk “kembali” dan membuat diri kita lebih baik.

[perfectpullquote align=”full” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi. Ibrani 9:27[/perfectpullquote]


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *