APAKAH KITA SUDAH TIBA?

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Jika Anda pernah memiliki seorang anak – beberapa anak-anak – di dalam mobil bersama Anda untuk perjalanan jauh, pasti Anda pernah mendengar empat kata ini lebih dari sekali selama perjalanan: “Apakah kita sudah tiba?”

Seharusnya tidak mengejutkan bahwa jutaan orang di seluruh dunia menanyakan hal yang sama. Kapan masyarakat kita akan kembali terbuka untuk bisnis? Kapan kita bisa kembali bekerja, atau ke gereja, atau ke sekolah? Kapan saya bisa potong rambut? (Percayalah, ini adalah kekhawatiran yang hampir kritis bagi sebagian orang.)

Jika Anda muak, Anda mungkin akan segera berhenti dan berteriak marah atau putus asa.

Pada tanggal 24 April, perusahaan pemasaran Kelton Global melaporkan , “Lebih dari seperempat dari karyawan mereka yang terkena dampak harus tinggal di rumah (tidak boleh berpergian) sudah mencapai titik puncaknya, sementara hampir tiga perempat memperkirakan bisa mencapai 5 minggu dari sekarang jika peraturan tetap berlaku ”

“Implikasi Serius” Lockdown

Martin Eichholz, kepala pejabat wawasan di perusahaan, mengatakan, “Temuan kami menyoroti implikasi yang semakin serius dari peraturan tinggal di rumah, dan menempatkan beberapa desakan akan tindakan para politisi dan organisasi yang mencoba mengelola dampak COVID-19. ”

Menurut perusahaan itu, “Data juga menunjukkan bahwa jumlah emosional lebih berat bagi sebagian orang,” mempengaruhi lebih banyak perempuan daripada laki-laki, lebih banyak pemuda daripada yang setengah baya, dan, mungkin yang paling jelas, lebih banyak dari mereka yang dalam kesulitan keuangan yang mengerikan.

Apa yang akan terjadi selanjutnya? Kelton Global memprediksi, “Secara keseluruhan, data menunjukkan bahwa peristiwa yang telah kita saksikan dalam beberapa hari ini hanyalah permulaan, dan kenaikan lebih lanjut dengan jumlah pemprotes yang lebih besar dan pelanggaran terhadap peraturan pemerintah diperkirakan terjadi.”

Dalam pekan terakhir, para pengunjuk rasa ada beberapa di antaranya membawa senjata secara terbuka diizinkan di bawah hukum negara dan tanda-tanda berhiaskan swastika atau simpul— berkumpul di gedung ibukota negara bagian di Lansing, Michigan , untuk mengecam berbagai pembatasan yang diberlakukan oleh Gubernur Gretchen Whitmer.

Di Virginia, Jenny Karnes mengemudi total enam jam  dan dari ibu kota negara bagian Richmond datang untuk memprotes peraturan Lockdown. Dia mencatat orang-orang “dapat pergi ke Walmart, toko Target, pompa bensin, dan sepertinya tidak ada yang terjadi dengan toko rantai besar ini, tetapi penata rambut dan pemilik usaha kecil harus tutup. Itu tidak adil untuk yang lain yang tidak punya pilihan. ”

Jenny Karnes, seperti kebanyakan orang percaya bahwa upaya pemerintah untuk virus yang kelaparan hanya menciptakan kejahatan yang sama seriusnya: kematian karena kemiskinan. “Kekerasan ekonomi yang kita lakukan pada masyarakat kita tidak memiliki dampak secepat virus, tetapi dampaknya yang berbahaya akan lebih tahan lama dan lebih dalam,”  tulis Harry J. Kazianis dari Center for the National Interest .

Apakah Kita Memilih untuk Hidup?

Alasan di balik protes ini jelas: Pengunjuk rasa tidak percaya bahwa pemerintah mereka memiliki kepentingan terbaik mereka dalam pikiran. Ketidakpercayaan terhadap para pemimpin dan hukum darurat yang mereka buat tumbuh dengan cepat.

Tetapi tahukah Anda bahwa ada hukum yang lebih tinggi dari hukum negara yang dapat kita percayai? Ini adalah hukum tidak hanya untuk warga negara Indonesia, tidak hanya untuk orang-orang dari semua bangsa, tetapi untuk semua ciptaan. Itu adalah hukum yang tidak pernah gagal dan yang tidak bisa diubah; mengikutinya berarti merangkul kehidupan abadi dan kualitas hidup yang lebih baik.

Itu adalah hukum Tuhan.

Seperti yang Yesus nyatakan, “Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.”(Yohanes 10:10). Itulah tujuan Tuhan yang terutama: agar kita hidup.

Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.

Dalam Ulangan 28 “Jika engkau baik-baik mendengarkan suara TUHAN, Allahmu, dan melakukan dengan setia segala perintah-Nya yang kusampaikan kepadamu pada hari ini, maka TUHAN, Allahmu, akan mengangkat engkau di atas segala bangsa di bumi. Segala berkat ini akan datang kepadamu dan menjadi bagianmu, jika engkau mendengarkan suara TUHAN, Allahmu: Diberkatilah engkau di kota dan diberkatilah engkau di ladang. Diberkatilah buah kandunganmu, hasil bumimu dan hasil ternakmu, yakni anak lembu sapimu dan kandungan kambing dombamu. Diberkatilah bakulmu dan tempat adonanmu.” (ayat 1–5).

Allah berjanji jika kita mengikuti hukum-Nya, kita akan diberkati dan dilindungi di mana pun kita berada. Berkat-berkatnya membawa bekal dan rezeki yang cukup. Berkat-Nya juga tidak hanya bersifat materi. Bilangan 6: 24–26 berjanji bahwa ketika Tuhan memberkati dan melindungi Anda, Dia akan “TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau; TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia” Benar-benar hadiah yang tak ternilai selama masa krisis ini – pikiran yang tenang, pikiran yang percaya dapat bertahan hidup oleh karena Tuhan.

Dan di masa ketika banyak orang menganggap kebebasan mereka perlahan-lahan surut, Tuhan memberi kita hadiah yang sangat indah. “Karena itu pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu. Dengan mengasihi TUHAN, Allahmu, mendengarkan suara-Nya, dan berpaut pada-Nya…”(Ulangan 30:19, 20). Anda punya pilihan — mengikuti hukum Allah atau tidak.

Apakah Lockdown lokal di tempat anda berlangsung selama seminggu atau empat minggu? ketika Anda memilih Tuhan, Anda tidak akan pernah kekurangan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *