BAGAIMANA DENGAN BERKENCAN, BERPEGANGAN TANGAN, DAN BERCIUMAN?

Fakta dan Peristiwa
Mari bagikan artikel ini

Oleh Pendeta Doug Batchelor

Saat berkencan, saya rasa sebagian besar remaja tahu prinsip dasarnya. Anda tidak dilahirkan kemarin, dan Anda tidak boleh diperlakukan seperti Anda dilahirkan kemarin. Tetapi itu tidak berarti kita tidak harus memikirkan setiap situasi; Anda harus mendekati setiap hubungan seolah-olah Tuhan berada di ruangan yang sama dengan Anda berdua.

Tentu saja, bersosialisasi dengan orang Kristen lain sangat berbeda dengan memilih seseorang untuk hubungan romantis. Saat berbaur dengan penganut agama lain, terutama lawan jenis—lakukanlah hal yang cerdas!

Pastikan Anda berada di lingkungan Kristen yang membangun secara rohani.

Dan ketika datang untuk memilih pasangan potensial untuk hidup, Anda tidak ingin menjadi pasangan yang tidak seimbang. Menjadi kompatibel, baik secara emosional maupun spiritual, adalah penting.

Namun, yang terbaik adalah menghindari jebakan kencan duniawi yang sebagian besar terdiri dari berpelukan dan berciuman hanya untuk melihat apakah Anda memiliki chemistry. Meskipun Alkitab memang mengatakan untuk saling menyapa dengan ciuman persaudaraan, itu berbicara tentang sesuatu yang sangat berbeda. Ketika Yakub mencium Rahel, itu adalah salam—kecupan di pipi jauh berbeda dengan ciuman yang berubah menjadi foreplay dan percabulan.

Saya agak kuno, dan saya pikir ketika dua orang pacaran mereka lebih baik memiliki sedikit kontak fisik. Saya pikir berpegangan tangan dan ciuman perpisahan di pipi mungkin sudah cukup. Ketika Anda mulai bermain-main dengan alam, itu bisa terbawa dengan sangat cepat. Jangan tertipu dengan godaan. Orang tidak perlu berbagi tempat tidur untuk mengetahui apakah mereka cocok.

Saya memberi tahu pasangan muda bahwa jika mereka ingin menentukan apakah mereka bisa rukun, mereka harus mencoba berbagi buku cek atau pergi berbelanja bersama. Ini akan mengatakan banyak tentang calon pasangan. Juga, jika Anda ingin mengenal mereka lebih baik, cari tahu apa nilai-nilai mereka dan apa yang mereka baca. Perhatikan juga bagaimana mereka memperlakukan orang tua mereka, karena begitulah mereka akan memperlakukan Anda. Ini adalah hal-hal yang benar-benar penting.

Apa yang kalian pikirkan?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.