LEBIH MANIS DARI MADU

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Madu adalah satu-satunya makanan yang tidak akan busuk.

Lebah madu mengumpulkan cairan tipis dan manis yang disebut nektar. Nektar mudah rusak, tetapi setelah matang menjadi madu, ia menjadi makanan yang stabil, berdensitas tinggi, dan berenergi tinggi. Madu mengandung lebih dari 20 gula kompleks. Sejumlah kecil zat lain juga ada dalam madu seperti bahan penyedap, pigmen, asam, dan mineral—tetapi sebagian besar gula. Kandungan gula yang tinggi inilah yang mencegah madu menjadi busuk. Jika tidak ditutup dalam toples, madu menyerap kelembaban dari udara dan akhirnya mengkristal, tetapi madu yang mengkristal masih dapat digunakan jika dicairkan kembali.

Madu memiliki banyak kegunaan internal dan eksternal. Madu menambah energi untuk jangka pendek, mengobati sakit tenggorokan, meningkatkan penyerapan vitamin A, memperkuat usus besar, membantu menghilangkan parasit, dapat membantu mengobati alergi musiman dan ada yang mengatakan sedikit madu setiap hari akan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Secara eksternal, madu berguna dalam perawatan kulit alami sebagai pelembab dan penangkal jerawat. Berkat sifat antiseptik dan antibakterinya, madu membantu membersihkan dan menyembuhkan luka ringan.

Entah dia mengetahui kompleksitas zat manis atau tidak sejak diungkapkan oleh ilmu pengetahuan modern, raja Daud tahu nilainya ketika dia membandingkannya dengan hukum Tuhan. Hukum Tuhan berlaku untuk setiap situasi kehidupan yang mungkin Anda alami. Dan seperti madu, hukum Tuhan tidak menjadi usang!

Takut akan Tuhan itu suci, tetap ada untuk selamanya; hukum-hukum Tuhan itu benar, adil semuanya, lebih indah dari pada emas, bahkan dari pada banyak emas tua; dan lebih manis dari pada madu, bahkan dari pada madu tetesan dari sarang lebah. Mazmur 19:10-11.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.