META DAN MASA DEPAN GEREJA

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Memanggil semua gereja! Meta, yang secara resmi dikenal sebagai Facebook, menginginkan Anda.

Demografi berbasis agama menarik perhatian Meta pada tahun 2017, memacu pembentukan “tim kemitraan iman” resmi yang berfokus pada “merayu para pemimpin agama.” Dan Reuters mengetahui bahwa “tahun ini, [Meta] … memulai Dewan Penasihat Antar Agama untuk mengadakan pertemuan rutin dengan para pemimpin agama dan pendidik.”

Meta telah menemukan bahwa “para penyembah [adalah] komunitas vital untuk mendorong keterlibatan,” sebuah fakta yang dikonfirmasikan pada “pertama kali pertemuan puncak iman virtual” pada Juni 2021. “Salah satu komunitas terbesar yang menggunakan produk Facebook untuk terhubung adalah orang-orang beriman,” Fidji Simo, sekarang mantan eksekutif Meta, mengatakan di KTT tersebut.

Chief Operating Officer Sheryl Sandberg memberikan pandangan sekilas tentang pemahaman platform tentang kelompok agama: “Organisasi agama dan media sosial adalah hal yang wajar karena pada dasarnya keduanya adalah tentang koneksi.”

Tujuan utama Meta adalah “menjadi rumah virtual bagi komunitas keagamaan, dan menginginkan gereja, masjid, sinagoga, dan lainnya untuk menanamkan kehidupan keagamaan mereka ke dalam platformnya, dari menyelenggarakan layanan ibadah dan bersosialisasi dengan lebih santai hingga meminta uang. Ini sedang mengembangkan produk baru, termasuk audio dan berbagi doa, yang ditujukan untuk kelompok-kelompok agama.”

Menariknya, meskipun strategi meta yang mencakup seluruh agama, satu-satunya agama yang disorot adalah agama Kristen. Dan mengapa tidak? Dengan lebih dari dua miliar penganut, ini adalah agama terbesar di dunia.

Masa kenal- mengenal

Seperti yang terjadi pada hampir setiap aspek kehidupan lainnya, COVID-19 memengaruhi hubungan agama Meta. Kata Simo, “Ketika saya melihat data tentang apa yang lepas landas selama pandemi, kami melihat pertumbuhan besar-besaran dalam kategori spiritual.”

Ya, tidak diragukan lagi bahwa pandemi mengipasi api pada pengejaran Meta akan prospek yang didambakan. Platform media sosial nomor satu di dunia itu pasti akan melihat lonjakan aktivitas ketika gedung-gedung gereja lokal ditutup, jemaat dikunci, dan layanan ibadah melonjak secara online.

Dan Meta tidak membuang waktu untuk menjangkau, bahkan mengirimkan “‘starter kits’ peralatan seperti tripod kecil dan dudukan telepon ke kelompok agama untuk streaming langsung dan konten pengambilan gambar,” versi bunga dan cokelat raksasa teknologi itu.

Beberapa gereja melakukan segalanya, seperti Gereja Pantekosta Allah di dalam Kristus, yang menguji dua fitur baru berbasis iman Meta: “berlangganan [untuk] … menerima konten eksklusif, seperti pesan dari uskup,” dan juga kemampuan “Untuk jamaah yang menonton layanan online untuk mengirim donasi secara real time.” Desember lalu, seluruh denominasi Presbiterian menandatangani sebagai “mitra iman Facebook,” lengkap dengan kontrak yang melepaskan “kepemilikan produk apa pun yang membantu desain Facebook.”

Sementara itu, pengguna individu tidak membelinya: “Kapan pun Facebook meluncurkan sesuatu yang baru, Anda tahu itu karena mereka berharap menghasilkan uang darinya,” kata salah satu pengguna.

“Perusahaan tidak khawatir tentang kode moral,” pendapat seorang profesor teologi dan sains Universitas Edinburgh. Menyatakan kekhawatiran terkait “potensi Facebook untuk berkumpul …. detail kehidupan intim” yang sering diungkapkan dalam “komunitas spiritual,” dia menyimpulkan, “Saya rasa kita belum tahu semua cara di mana pernikahan antara Big Tech dan gereja ini akan berjalan.”

Tapi Meta bukan orang di balik tirai—atau begitulah kelihatannya. Menurut Reuters, Nona Jones, yang mengawasi tim kemitraan iman platform, mengakui bahwa “postingan doa digunakan untuk mempersonalisasi iklan di Facebook, seperti konten lainnya,” meskipun perwakilan lain mengklarifikasi bahwa “pengiklan tidak akan dapat secara langsung menargetkan iklan berdasarkan isi doa atau penggunaan fitur tersebut.”

Jadi gereja, tampaknya, memasuki hubungan ini dengan kedua mata terbuka—dan perjanjian kerahasiaan, “proses standar untuk semua mitra yang terlibat dalam pengembangan produk” dengan Meta.

Anda di Dunia Meta

Tuhan memandang Anda sebagai keluarga-Nya sendiri. Anda bagi-Nya adalah jiwa yang berharga. Dia sangat mencintaimu, sehingga Dia memberikan nyawa-Nya untukmu.

 Tetapi pertanyaan sebenarnya bukanlah apa yang akan diperoleh gereja dari kemitraan ini. Pertanyaan sebenarnya adalah: Bagaimana gereja berubah dari kemitraan ini?

The New York Times menyatakan, “Facebook sedang membentuk masa depan pengalaman keagamaan itu sendiri, seperti yang telah dilakukan untuk kehidupan politik dan sosial.” Dan Gizmodo Australia membuat pengamatan yang mencolok ini: “Raksasa media sosial bisa dibilang yang paling dekat dengan manusia yang bersaing dengan yang ilahi untuk mendapatkan akses ke pikiran terdalam dari miliaran orang.”

Apa yang akhirnya menetes ke semua ini adalah Anda. Meta memandang Anda sebagai “konsumen”—dan menurut The Times, sepertinya beberapa gereja juga demikian. Tetapi jika Anda kembali ke dasar Kekristenan, jika Anda melepas kacamata berpiksel itu dan melihat hidup Anda melalui lensa Alkitab, Anda akan menemukan Tuhan yang memandang Anda sebagai keluarga-Nya sendiri. Anda bagi-Nya adalah jiwa yang berharga. Dia sangat mencintaimu, sehingga Dia memberikan nyawa-Nya untukmu.

Dan semakin Anda mengenal Yesus, “Firman” yang telah menjadi “daging dan diam di antara kita” (Yohanes 1:14), semakin sedikit Anda akan melihat segala sesuatunya sebagai jumlah klik dan suka. Semakin redup metaverse, semakin tajam “kewarganegaraan” dari “surga” (Filipi 3:20). Seperti yang dikatakan Alkitab, “Tidak tahukah kamu bahwa persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan Allah? Karena itu barangsiapa ingin menjadi sahabat dunia, ia menjadikan dirinya musuh Allah” (Yakobus 4:4).

Pada saat yang sama, Anda juga akan melihat orang-orang yang hidup di dunia secara berbeda. Anda akan melihat mereka bagaimana Allah melihat mereka, sebagai jiwa-jiwa berharga yang membutuhkan Firman yang hidup (Ibrani 4:12).

Untuk presentasi yang kuat tentang tujuan kita di sini dan sekarang, tonton pesan Pastor Doug Batchelor “Dunia—Hubungan Cinta/Benci.”

Bergabunglah dalam seruan umat Allah yang tersisa di akhir zaman, “Keluarlah dari [Babel], hai umat-Ku” (Wahyu 18:4)


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.