BAGAIMANA SAYA BISA MENGATASI KECANDUAN DAN TIDAK MENYERAH?

Rumah Tangga
Mari bagikan artikel ini

Dapatkah orang Etiopia mengganti kulitnya atau macan tutul mengubah belangnya? Masakan kamu dapat berbuat baik, hai orang-orang yang membiasakan diri berbuat jahat? Yeremia 13:23.

Berita buruknya adalah, peluang Anda untuk mengatasi kecanduan sangat tipis. Namun, kondisi Anda bukan tanpa harapan. Alkitab memiliki lebih banyak untuk mengatakan tentang hal itu!

Kamu akan Kuberikan hati yang baru, dan roh yang baru di dalam batinmu dan Aku akan menjauhkan dari tubuhmu hati yang keras dan Kuberikan kepadamu hati yang taat. Yehezkiel 36:26.

Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang. 2 Korintus 5:17.

Yesus memandang mereka dan berkata: ”Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab segala sesuatu adalah mungkin bagi Allah.” Markus 10:27.

Berikut adalah beberapa prinsip umum untuk membantu Anda mengatasi kecanduan apa pun:

Mintalah pertolongan Tuhan. “Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh!” (Mazmur 51:12). Ingatlah bahwa tanpa Tuhan untuk mengatasi dosa dan kecanduan adalah hal yang mustahil.

Berdoalah. Ketika Anda bangun di pagi hari, berdoalah. Sepanjang hari, berdoa. Di malam hari, berdoa.

Curhat pada teman dekat dan keluarga. Mereka mencintai Anda dan akan mendukung Anda melalui perjuangan Anda.

Lakukan pekerjaan yang baik. Tuhan membutuhkan Anda untuk membantu menyebarkan Kabar Baik. Ketika Anda secara aktif bekerja untuk Tuhan, lebih mudah untuk mengabaikan godaan.

Jika kamu jatuh, bangkitlah kembali! “Sebab tujuh kali orang benar jatuh, namun ia bangun kembali, tetapi orang fasik akan roboh dalam bencana” (Amsal 24:16).

Seorang penulis Kristen mengatakannya seperti ini:

“Ada orang-orang yang telah mengenal kasih Kristus yang mengampuni dan yang sungguh-sungguh ingin menjadi anak-anak Tuhan, namun mereka menyadari bahwa karakter mereka tidak sempurna, hidup mereka cacat, dan mereka siap untuk meragukan apakah hati mereka telah diperbarui oleh Roh Kudus. Untuk itu saya akan mengatakan, Jangan mundur dalam keputusasaan. Kita sering harus berdoa dan menangis di kaki Yesus karena kekurangan dan kesalahan kita, tetapi kita tidak boleh berkecil hati. Bahkan jika kita dikalahkan oleh musuh, kita tidak dibuang, tidak ditinggalkan dan ditolak Tuhan. Tidak; Kristus yang juga duduk di sebelah kanan Allah, yang malah menjadi Pembela bagi kita.”


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.