BUKANKAH 1 KORINTUS 16 MEMBUKTIKAN BAHWA SABAT TELAH DIUBAH?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Dalam 1 Korintus 16:1-3, rasul Paulus menulis:

“Tentang pengumpulan uang bagi orang-orang kudus, hendaklah kamu berbuat sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang kuberikan kepada Jemaat-jemaat di Galatia. Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu hendaklah kamu masing-masing – sesuai dengan apa yang kamu peroleh – menyisihkan sesuatu dan menyimpannya di rumah, supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan, kalau aku datang. Sesudah aku tiba, aku akan mengutus orang-orang, yang kamu anggap layak, dengan surat ke Yerusalem untuk menyampaikan pemberianmu.”

Dalam perikop ini, rasul Paulus sedang menulis seruan khusus kepada gereja-gereja di Asia Kecil. Kondisi kelaparan bukanlah hal yang aneh di wilayah Timur Tengah (lihat Kisah Para Rasul 11:28-30), dan pada saat itu, banyak orang Kristen di Yerusalem sangat menderita. Paulus meminta gereja di Korintus untuk “menyisihkan sesuatu” sampai dia dapat mengutus orang-orang untuk membawa pemberian itu ke Yerusalem. Ungkapan ‘menyisihkan sesuatu’ dalam bahasa Yunani asli datang dengan konotasi mengesampingkan sesuatu di rumah. Bahkan para pendukung ibadah hari Minggu setuju dengan interpretasi ini.

Dengan demikian, tidak ada pertemuan keagamaan yang diadakan pada hari pertama minggu itu dan tidak ada pengumpulan persembahan di gereja pada hari Minggu. Sebaliknya, mereka harus mengumpulkan dan menyimpan sumbangan mereka di rumah pada hari itu.

Jika tidak ada pertemuan keagamaan pada hari Minggu, mengapa Paulus secara khusus menyarankan agar pekerjaan ini dilakukan pada hari Minggu? Sederhananya, surat itu akan dibagikan kepada gereja pada hari Sabat ketika mereka semua berkumpul untuk beribadah, dan kesempatan pertama bagi mereka untuk melakukan pekerjaan itu adalah hari berikutnya , yaitu hari pertama dalam seminggu.

Tetapi sekarang aku sedang dalam perjalanan ke Yerusalem untuk mengantarkan bantuan kepada orang-orang kudus. Sebab Makedonia dan Akhaya telah mengambil keputusan untuk menyumbangkan sesuatu kepada orang-orang miskin di antara orang-orang kudus di Yerusalem. Keputusan itu memang telah mereka ambil, tetapi itu adalah kewajiban mereka. Sebab, jika bangsa-bangsa lain telah beroleh bagian dalam harta rohani orang Yahudi, maka wajiblah juga bangsa-bangsa lain itu melayani orang Yahudi dengan harta duniawi mereka. Apabila aku sudah menunaikan tugas itu dan sudah menyerahkan hasil usaha bangsa-bangsa lain itu kepada mereka, aku akan berangkat ke Spanyol melalui kota kamu. (Roma 15:25-28).

Di sini rasul menyentuh titik lemah dalam seruannya yang fasih. Orang-orang Kristen Romawi berhutang budi yang besar kepada gereja di Yerusalem, yang telah mengutus para guru untuk menginjili mereka. Paulus mendesak mereka untuk mengembalikan pemberian materi sebagai penghargaan atas kebenaran rohani yang diterima. Dia menggambarkannya sebagai penyegelan bagi mereka ‘buah ini [versi Alkitab KJV.’ Kata Yunani yang digunakan di sini adalah ‘karpos,’ yang merupakan istilah universal yang digunakan untuk buah harfiah. Itu juga dapat memiliki konotasi ‘hasil kerja seseorang.’

Jadi, dalam ayat-ayat ini, penyebutan hari Minggu tidak menunjukkan adanya perubahan dalam ketaatan beragama.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.