DAPATKAH SEORANG KRISTEN KEHILANGAN KESELAMATANNYA? APAKAH DOKTRIN ‘SEKALI SELAMAT TETAP SELAMAT’ ALKITABIAH?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Konsep bahwa sekali Anda diselamatkan, Anda tidak akan terhilang adalah tidak Alkitabiah.

Memang, Alkitab memiliki beberapa contoh tentang orang-orang yang diselamatkan hubungannya dengan Tuhan dan bahkan dipenuhi Roh—tetapi kemudian mereka berbalik dari Tuhan.

Misalnya, Raja Saul dipilih oleh Tuhan, diurapi, dipenuhi dengan Roh, tetapi dia menjadi sombong dan mendukakan Roh Kudus dan akhirnya mengakhiri hidupnya sendiri dengan putus asa. Yudas diutus untuk berkhotbah dengan 11 murid lainnya, tetapi dia terus melekat pada ketamakan sampai dia menyangkal Tuhan dan menjual Dia. Yudas kehilangan keselamatannya, dia hidup bersama dengan Tuhan.

Yehezkiel 18:24 mengatakan, “Jikalau orang benar berbalik dari kebenarannya dan melakukan kecurangan seperti segala kekejian yang dilakukan oleh orang fasik – apakah ia akan hidup? Segala kebenaran yang dilakukannya tidak akan diingat-ingat lagi. Ia harus mati karena ia berobah setia dan karena dosa yang dilakukannya. Dengan kata lain, orang yang saleh memang bisa berpaling dan tersesat. Dalam Ibrani 10:23-25, Paulus berkata, “Marilah kita teguh berpegang pada pengakuan tentang pengharapan kita, sebab Ia, yang menjanjikannya, setia.” Begitu seseorang diselamatkan, mengapa mereka harus berpegang teguh? Dia melanjutkan untuk menambahkan, “Dan marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik. Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.”

Alkitab tidak mengatakan bahwa begitu kita diselamatkan, kita berpaling dari semua tanggung jawab untuk terus memegang tangan Tuhan. Yesus tidak akan pernah melepaskan kita, tetapi kita dapat melepaskan Dia jika kita mau. Bahaya dari ajaran sekali selamat tetap selamat adalah bahwa hal itu menghilangkan kehendak bebas. Tetapi kita selalu bebas memilih untuk mencintai Tuhan atau pergi.

“Tidak tahukah kamu, bahwa dalam gelanggang pertandingan semua peserta turut berlari, tetapi bahwa hanya satu orang saja yang mendapat hadiah? Karena itu larilah begitu rupa, sehingga kamu memperolehnya! Tiap-tiap orang yang turut mengambil bagian dalam pertandingan, menguasai dirinya dalam segala hal. Mereka berbuat demikian untuk memperoleh suatu mahkota yang fana, tetapi kita untuk memperoleh suatu mahkota yang abadi. Sebab itu aku tidak berlari tanpa tujuan dan aku bukan petinju yang sembarangan saja memukul. Tetapi aku melatih tubuhku dan menguasainya seluruhnya, supaya sesudah memberitakan Injil kepada orang lain, jangan aku sendiri ditolak” (1 Korintus 9:24-27). Dengan kata lain, Paulus mengatakan bahwa adalah mungkin, meskipun dia memiliki hubungan keselamatan yang dipenuhi roh ini, untuk dibuang.

Di sisi lain, beberapa orang berpikir bahwa Anda perlu berjalan setiap hari dalam keraguan tentang hubungan Anda dengan Tuhan. Tetapi Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa Anda dapat memiliki kepastian akan hubungan Anda dengan Dia. Alkitab mengatakan Anda dapat mengetahui bahwa Dia yang telah memulai pekerjaan baik di dalam Anda akan melakukannya sampai hari Yesus; Dia adalah Pengarang dan Penyempurna iman Anda, agar Anda tahu bahwa Anda memiliki hidup yang kekal.

Tuhan tidak ingin kita hidup dalam ketakutan. Dia berkata bahwa kita dapat mengetahui bahwa kita memiliki hidup yang kekal. Kita dapat mengetahui selama kita tinggal di dalam Dia, tidak ada yang perlu kita takuti. Saat kita melepaskan tangan kita dari tangan-Nya dan kita memilih untuk berbalik dari kehendak-Nya dan menempuh jalan kita sendiri, maka kita berada dalam bahaya. Itulah mengapa saya percaya bahwa penting bagi kita untuk mendedikasikan kembali hidup kita setiap hari. Paulus berkata, “Aku mati setiap hari.” Dia memilih setiap hari untuk mengatakan tidak untuk hidup bagi diri saya sendiri, untuk mati bagi diri sendiri, dan dilahirkan kembali bagi Tuhan. Setiap hari, dedikasikan kembali diri Anda kepada Tuhan. Itu tidak berarti bahwa Anda tersesat dan diselamatkan, tersesat dan diselamatkan, tersesat dan diselamatkan, seperti roller coaster. Memang, mati untuk diri sendiri setiap hari berarti Anda akan menjaga hubungan Anda dengan Tuhan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.