GEMPA AFGHANISTAN

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Pada hari Rabu, 21 Juni, tepat sebelum pukul 01:30, gempa bumi kuat melanda sebagian besar wilayah pedesaan Afghanistan timur, melukai 2.000 orang dan menghancurkan 10.000 tempat tinggal. Laporan bervariasi untuk besarnya, baik 5,9 atau 6,1, serta jumlah yang tewas, di mana saja dari 770 hingga 1.150 orang. Associated Press (AP) mengkonfirmasi, “Gempa itu adalah yang paling mematikan di Afghanistan dalam dua dekade” dan “dirasakan lebih dari 500 kilometer (310 mil) oleh 119 juta orang di seluruh Afghanistan, Pakistan dan India.”

Foto-foto dari BBC menunjukkan warga Afghanistan di tengah tumpukan batu, bata, dan puing-puing kayu. Dulunya rumah yang menampung “rata-rata … tujuh atau delapan orang” masing-masing, sekarang hanya menjadi gundukan kuburan bagi suami, ibu, dan sejumlah anak kecil.

“Setiap jalan yang Anda lalui, Anda mendengar orang-orang berduka atas kematian orang yang mereka cintai,” kata seorang reporter.

“Tidak ada artinya dalam hidup saya [lagi]. … Saya melihat tiga putri dan empat cucu saya meninggal[;] hati saya hancur,” kata seorang pria.

Penyintas lain menggambarkan pilihan memilukan yang dia buat dalam menyelamatkan anggota keluarga. Baik putrinya dan istrinya terjebak di bawah reruntuhan. Dia mengeluarkan anaknya terlebih dahulu. Pada saat dia kembali untuk istrinya, dia telah meninggal.

Yang Miskin Makin Miskin

Episentrum gempa, provinsi Paktika, adalah tanah yang sudah lapuk dari konflik, dari perang dengan Soviet pada awal 1980-an hingga pendudukan Taliban saat ini setelah penarikan kontroversial Amerika Serikat pada tahun 2021. Faktanya, artikel berita dengan suara bulat menekankan Taliban kebangkitan sebagai salah satu hambatan utama dalam memberikan bantuan kepada populasi yang hancur: Sekarang, “banyak negara, termasuk AS, menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan melalui PBB dan organisasi semacam itu untuk menghindari menempatkan uang di tangan Taliban.”

Ini, ditambah dengan medan yang tidak bersahabat, memperlambat proses. Meskipun truk dan pesawat terbang dari organisasi seperti UNICEF, sebuah cabang dari Perserikatan Bangsa-Bangsa yang didedikasikan untuk bantuan kemanusiaan untuk anak-anak, berhasil tiba di negara itu dengan persediaan, butuh berjam-jam lebih untuk mencapai desa-desa itu sendiri, “setidaknya tiga jam perjalanan jauh dari kota besar terdekat.”

Selanjutnya, setelah pengambilalihan Taliban, “pemerintah dunia menghentikan miliaran bantuan pembangunan dan membekukan miliaran lagi dalam cadangan mata uang Afghanistan, menolak untuk mengakui pemerintah Taliban dan menuntut mereka mengizinkan aturan yang lebih inklusif dan menghormati hak asasi manusia.” Langkah hampir global ini merupakan pukulan yang signifikan bagi negara di mana “lebih dari 60% dari [a] populasi 38 juta … bergantung pada bantuan internasional untuk bertahan hidup.” Selain membuat jutaan orang kelaparan, sanksi tersebut juga menurunkan “pendapatan rata-rata … sekitar sepertiga,” termasuk di sektor medis. Itu berarti bahwa bahkan setelah bantuan mencapai lokasi bencana, penduduk desa yang berjuang kemudian harus berjuang dengan “banyak fasilitas kesehatan di seluruh negeri [yang telah] ditutup, tidak mampu membayar personel atau mendapatkan pasokan.” Seperti yang dijelaskan oleh seorang dokter, “Kami tidak memiliki cukup orang dan fasilitas sebelum gempa, dan sekarang gempa telah merusak sedikit yang kami miliki.”

Sementara beberapa dari mereka yang terluka parah telah diangkut ke rumah sakit di Kabul, ibu kota Afghanistan lebih dari 160 mil jauhnya, banyak lainnya menghabiskan “lebih dari 24 jam setelah gempa … menggali puing-puing dengan tangan untuk mencari korban selamat” dan dua malam berikutnya “tidur di luar di tengah hujan [di bawah] tenda yang didirikan di halaman rumah mereka yang hancur.”

Pada hari Jumat, mereka kemudian diguncang gempa berkekuatan 4,2, gempa susulan yang menewaskan lima orang tambahan dan melukai 11 lainnya di Gayan, sebuah distrik di Paktika. Pada hari Sabtu, “pihak berwenang … membatalkan pencarian korban.”

AP juga melaporkan bahwa “dalam langkah yang langka, pemimpin tertinggi Taliban, Haibatullah Akhundzadah, yang hampir tidak pernah muncul di depan umum, memohon kepada komunitas internasional dan organisasi kemanusiaan ‘untuk membantu orang-orang Afghanistan yang terkena dampak tragedi besar ini dan untuk tidak berusaha keras. .’” Itu adalah anomali yang menunjukkan parahnya situasi.

Rencana Penyelamatan Tuhan

Apa yang Anda lakukan ketika Anda terjebak di antara batu dan tempat yang keras? Anda ingin membantu para korban, tetapi Anda juga tidak mempercayai pemerintah tempat para korban itu tinggal. Sebenarnya, Tuhan telah menangani masalah seperti itu selama ribuan tahun—dan solusi-Nya sempurna. Apalagi dijamin.

Bantuan kemanusiaan utama telah datang ke dunia. Dia dikirim oleh negara yang paling kuat di alam semesta, kerajaan Allah; dan Dia diserahkan untuk menyelamatkan para korban dunia ini, seluruh populasi manusia: “Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, supaya kita hidup oleh-Nya. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita” (1 Yohanes 4:9, 10).

Apakah Anda tahu misi Yesus Kristus? Tahukah Anda bahwa Anda telah “Diselamatkan dari Kematian Tertentu”?

Dunia kita dijalankan oleh seorang iblis dan seorang tiran, “penguasa kerajaan angkasa, yaitu roh yang sekarang sedang bekerja di antara orang-orang durhaka” (Efesus 2:2). Iblis telah melakukan segala upaya untuk menghentikan bantuan agar tidak menjangkau Anda. Tapi dia telah gagal. Anda memiliki Penyelamat. Anda memiliki tangan yang terus-menerus menjangkau ke bawah untuk menarik Anda bebas dari puing-puing. Anda memiliki Juruselamat yang akan mendaki gunung paling curam dan mengarungi laut terdalam “untuk mencari satu [domba] yang tersesat” (Matius 18:12). Yesus Kristus tidak meninggalkan kita. Dan bahkan di tempat yang paling gelap, sepi, dan paling terlupakan di bumi, Dia menemukan kita.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.