GEREJA TERAPUNG

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA MENAKJUBKAN: Pada tahun 1874, Methodist di Swan Quarter, North Carolina, memutuskan untuk membangun gedung gereja permanen. Orang-orang Kristen tunawisma menemukan apa yang mereka yakini sebagai situs yang ideal untuk gereja mereka, tempat yang sempurna di jantung kota di tempat tertingginya. Tetapi ketika mereka mendekati pemilik tanah, Sam Sadler, dia tidak ingin menyia-nyiakan real estat utamanya untuk sebuah gereja. Bahkan setelah tawaran mereka meningkat, Sadler dengan tegas menolak untuk menjual tanah itu.

Segera setelah itu, kaum Metodis menerima hadiah tanah setengah mil jauhnya di beberapa properti dataran rendah. Para anggota dengan riang mulai membangun struktur sederhana namun kokoh di atas dermaga batu bata. Kemudian sesuatu yang ajaib terjadi yang telah dikonfirmasi oleh sejumlah saksi. Pada 17 September 1876, tepat setelah mereka mendedikasikan gereja kecil itu, badai dahsyat mulai terjadi. Hujan turun dan angin bertiup sampai air yang naik mengangkat Gereja Methodist kecil dari fondasinya dan mulai membawanya seperti bahtera Nuh ke jalan. Orang-orang bangun keesokan paginya untuk menyaksikan pemandangan yang menakjubkan— seluruh gereja mengambang di Jalan Oyster Creek.

Beberapa orang Samaria yang baik hati melihat gereja yang hanyut itu dan mencoba mengikatnya dengan tali, tetapi tambatannya putus dan melanjutkan perjalanannya seolah-olah memiliki pikirannya sendiri. Jalan itu lurus ke suatu sudut, menabrak toko umum, lalu berbelok tajam ke kanan dan menuju jalan itu sejauh kira-kira dua blok kota sampai mencapai sudut yang sekarang disebut Church Street. Kemudian berbelok lagi ke kiri, menyeberangi Terusan Carawan, dan berhenti.

Gereja kecil itu telah menetap persis di tengah-tengah properti yang semula diminta oleh para anggota untuk rumah ibadat mereka, bingkisan yang ditolak Sam Sadler untuk dijual untuk sebuah gereja. Setelah melihat karya besar dari Providence, Mr Sadler, dengan tangan gemetar, memberikan sertifikat tanah kepada pendeta Methodist. Ketika gereja ditahbiskan, itu disebut “Providence.” Hari ini, sebuah tanda berdiri di depan Gereja Providence, mengingatkan pengunjung bahwa ini adalah gereja “Digerakkan oleh Tangan Tuhan.”

Sama seperti Tuhan membimbing gereja terapung itu, Dia membimbing umat-Nya dan gereja-Nya hari ini. “Tuhan adalah Penjagamu …” (Mazmur 121:5). Dia akan membawa kita melewati banjir masalah atau penganiayaan yang kita hadapi.

Dari pada suara air yang besar, dari pada pecahan ombak laut yang hebat, lebih hebat Tuhan di tempat tinggi. Mazmur 93:4.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.