HARRIET SI KURA KURA

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA MENAKJUBKAN: Pada tahun 1835, naturalis Inggris terkenal Charles Darwin mengumpulkan tiga kura-kura muda berusia sekitar lima tahun dari Pulau Santa Cruz, di Galápagos.  Darwin mencatat ukurannya hanya sebesar piring makan ketika dia membawa kura-kura hidup di HMS Beagle kembali ke Inggris bersamanya.  Dia menamai ketiga subjek penelitian ilmiah ini “Tom, Dick, dan Harry.”  Tetapi kura-kura muda tidak dapat bertahan hidup dengan baik di Inggris yang dingin dan lembap. Maka pada tahun 1842, salah satu rekan Darwin, John Wickham, membawa Tom, Dick, dan Harry ke Australia dengan kapal penangkap ikan paus dan menyumbangkan kura-kura muda berusia 12 tahun untuk  Kebun Raya Brisbane.

Seiring berjalannya waktu, Tom dan Dick meninggal karena penyebab yang tidak diketahui.  Ingin melestarikan kura-kura mereka selama 100 tahun ke depan, pengasuh Harry di Brisbane mencoba dengan sia-sia untuk mengawinkannya dengan kura-kura darat Galápagos betina.  Ketika kura kura itu berada di taman, dia harus tahan dengan orang-orang yang menungganginya.  Anda bisa melihat bekas luka di cangkangnya di mana orang biasa mengukir nama mereka di punggungnya.  Tentara yang pulang dari berbagai perang bahkan mengecat cangkangnya beberapa kali

Pada tahun 1952, Harry dipindahkan ke cagar alam fauna di Gold Coast Australia, di mana akhirnya ditemukan bahwa Harry sebenarnya adalah seorang Harriet!  Darwin jelas tidak dapat menentukan jenis kelamin Harry.  Dia suka makan bunga kembang sepatu, bersama dengan zucchini, squash, kacang-kacangan, dan peterseli.  Dengan berat 330 pound, Harriet menghabiskan sebagian besar hari-harinya yang tersisa untuk tidur di kolam.  Harriet meninggal pada usia 175 tahun pada bulan Juni 2006. Dia adalah kura-kura tertua ketiga di dunia.

Salah satu alasan Harriet bertahan begitu lama adalah karena Tuhan memberi kura-kura baju besi alami di cangkangnya.  Tahukah Anda bahwa Tuhan telah menyediakan perlengkapan senjata bagi orang Kristen untuk melindungi diri demi kehidupan abadi?  Paulus menulis, “hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya. Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis” (Efesus 6:10, 11).  Perlengkapan senjata ini tidak dimaksudkan untuk melindungi dari peluru dan bom, tetapi “pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara” (ayat 12).  Dengan baju besi ini terpasang, kita bisa yakin akan perlindungan dari kematian kekal dan kita bisa hidup selamanya.

Dengan panjang umur akan Kukenyangkan dia, dan akan Kuperlihatkan kepadanya keselamatan dari pada-Ku. Mazmur 91:16

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.