APAKAH JIWA AKAN HIDUP ABADI MESKI TUBUH MATI?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Amazingfacts.id: Sama sekali tidak. Anda lihat, orang Kristen menerima hidup yang kekal atau abadi itu sebagai hadiah ketika dia menerima Yesus.

“Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorang pun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.” (Yohanes 10:28).

Anda berpindah dari kematian tertentu ke kehidupan kekal tertentu ketika Anda menerima Kristus.

kutuk penghakiman

Kita dapat memahami dengan lebih jelas apa artinya menghindari kutukan “penghakiman” dalam teks ini dengan mengingat bahwa Alkitab berbicara tentang kematian “pertama” dan kematian “kedua”.

Kematian pertama bisa terjadi pada siapa saja sebelum kedatangan Yesus. Sedang kematian kedua adalah abadi, kematian yang darinya tidak ada kebangkitan atau kemungkinan kehidupan.

Ketika kita menerima Kristus, kita masih dapat mengalami kematian pertama, tetapi kita diberi jaminan bahwa kita tidak akan menderita kematian kedua.

Yohanes menulis, “Berbahagia dan kuduslah ia, yang mendapat bagian dalam kebangkitan pertama itu. Kematian yang kedua tidak berkuasa lagi atas mereka” (Wahyu 20:6). Ini adalah lautan api yang menghancurkan semua dosa dan disebut sebagai “kematian kedua” (ay. 14).

jaminan kekekalan

Perhatikan apa yang Alkitab katakan tentang rasul Paulus, ”Aku telah mengakhiri pertandingan yang baik, aku telah mencapai garis akhir dan aku telah memelihara iman. Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada hari-Nya; tetapi bukan hanya kepadaku, melainkan juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya.” (2 Timotius 4:7,8).

Paulus memiliki jaminan kekekalan meskipun ia menderita kematian “pertama” sebagai seorang martir.

mati pertama adalah seperti tidur

Kita tahu bahwa “manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja” (Ibrani 9:27), namun kita dapat diyakinkan di bumi ini bahwa bagi orang Kristen, kematian hanyalah penghentian sementara.

Berhenti dari segala jerih lelah pada kehidupan yang sudah dijalankan ketika berada di dunia ini. Semua angan-angan hati, harapan serta impinan pun ikut mati. Tetapi ini adalah kematian pertama, yang artinya masih memiliki kesempatan untuk mendapatkan kehidupan kedua, hal ini dipengaruhi oleh keputusan iman yang kita ambil. Yaitu ketika masih hidup, hidup bersama Tuhan dalam penurutan, kasih dan penyembahan hanya kepada Dia saja.

Inilah sebabnya mengapa Alkitab menyebutnya tidur (Matius 9:24; Yohanes 11:11-14; Efesus 5:14).

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup. Yohanes 5:24.

 

 

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.