JOHNNY APPLESEED

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Fakta Menakjubkan: Kebanyakan orang Amerika pernah mendengar tentang legenda Johnny Appleseed, yang pergi ke perbatasan dengan ketel di kepalanya, menaburkan biji apel. Tetapi tidak seperti Pecos Bill dan Paul Bunyan yang hanya cerita fiksi, Johnny Appleseed benar-benar nyata. Pertama-tama, nama aslinya adalah John Chapman dan dia hidup antara 1775 dan 1845. John memiliki kecintaan yang luar biasa pada apel dan ingin semua orang menikmati buahnya. Dia datang dari Philadelphia dengan biji apel yang dia kumpulkan dan kemudian menanamnya di seluruh Lembah Sungai Ohio.

Johnny menjelajahi wilayah pedesaan yang liar dengan mata terbuka, mencari tempat yang cocok di mana tunas apel dapat bertumbuh — di dekat mata air atau di sisi bukit dengan tanah yang subur. Dengan doa penuh harapan, dia akan dengan lembut mendorong benih-benih kecil itu ke dalam tanah dan menepuk-nepuk tanah, lalu membangun pagar semak untuk melindungi anakan sebelum pindah ke tempat berikutnya yang menjanjikan untuk memulai pembibitan. Setiap musim gugur dia akan kembali ke tempat pengepresan sari apel di Pennsylvania, di mana dia memilih benih yang baik dari pengepresan apel yang dibuang, yang dengan hati-hati dicuci, dikeringkan, dan dikantonginya untuk ditanam pada musim semi berikutnya.

Saat kebun buah tumbuh, dia akan menjual atau menukar tunas pohon tersebut kepada ribuan petani baru yang menempati lahan tersebut. Meskipun dia tinggal di perbatasan, dia tidak makan daging, tetapi dia membawa panci atau ketel bersamanya. Dalam hal ini dia bisa mengumpulkan kacang-kacangan atau buah beri sesuai musimnya, membawa air, merebus kentang, atau memasak tepung jagung. Dia digambarkan mengenakan pot di kepalanya, tetapi kemungkinan besar dia menyimpannya di bagian atas ranselnya.

John Chapman tidak pernah menikah, tetapi dia adalah pria yang sangat religius yang mengasihi orang-orang dan terutama anak-anak. Saat para pemukim pindah ke hutan belantara, malam-malam sepinya berkurang karena dia adalah tamu yang disambut di setiap kabin. Banyak malam dia akan membuat mereka semua terpesona dengan kisahnya tentang hutan liar atau membacakan untuk mereka dari Alkitab yang dia bawa. Akibat mempraktikkan hobi favoritnya selama kurang lebih 50 tahun, pria yang satu ini menyediakan segunung apel untuk memberi makan ribuan orang selama beberapa generasi!

Rasul Paulus seperti Johnny Appleseed. Ketika kita membaca kisahnya di kitab Kisah Para Rasul, Paulus pergi jauh dan luas untuk menanam gereja. Saya sering bertanya-tanya seperti apa dunia ini jika setiap orang Kristen merasakan keinginan kuat yang sama untuk menyebarkan benih kebenaran Tuhan.

[perfectpullquote align=”full” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Dan Ia mengucapkan banyak hal dalam perumpamaan kepada mereka. Kata-Nya: ”Adalah seorang penabur keluar untuk menabur. Matius 13:3[/perfectpullquote]


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *