KABAR-KABAR TENTANG PERANG

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Kabar-kabar tentang perang. Dalam satu hari, Rabu, 2 November 2022, Republik Demokratik Rakyat Korea, lebih dikenal sebagai Korea Utara, meluncurkan 23 rudal substansial, “tujuh rudal balistik jarak pendek dan 16 rudal lainnya, termasuk enam rudal darat-ke-udara” Negara yang terisolasi itu juga “menembakkan sekitar 100 peluru artileri.” Pemboman yang “belum pernah ini terjadi sebelumnya,” demikian Kepala Staf Gabungan Korea Selatan menyebutnya, menambah penghitungan tahun yang memecahkan rekor bagi Korea Utara, yang telah melakukan “lebih dari 50 peluncuran rudal … pada tahun 2022.” Untuk sejarah visual yang mencolok dari peningkatan peluncuran rudal Korea Utara, lihat grafik ini mulai dari tahun 1984 hingga hari ini.

Satu rudal secara khusus memperburuk ketegangan yang tak terhapuskan antara wilayah yang terbagi, mendarat 16 mil melewati batas laut, yang disebut Garis Batas Utara; 35 mil dari kota Sokcho di Selatan; dan 104 mil barat laut Pulau Ulleung, “memicu sirene serangan udara” dan evakuasi selanjutnya di bawah tanah.

Memang, DPRK “tidak pernah mengakui” NLL adalah sah setelah didirikan oleh Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa beberapa saat setelah Perang Korea di awal 1950-an. Dan bahkan Korea Selatan yang telah menanggapi 23 rudal dengan meluncurkan “tiga rudal udara-ke-permukaan, peluru kendali presisi” sendiri dengan sengaja melintasi NLL “pada jarak yang sama 26 kilometer (16 mil).”

Pernyataan Mereka

“Peluncuran tit-for-tat” ini, seperti yang digambarkan BBC, sesuai dengan penunjuk jari di kedua sisi. Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mencirikan rudal Korea Utara sebagai “’invasi teritorial yang efektif.’” Sementara itu Partai Buruh Korea, satu-satunya partai yang memimpin rezim otoriter Korea Utara, menuduh Korea Selatan dan sekutu terkuatnya Amerika Serikat. sebagai penghasut, mengklaim bahwa latihan militer gabungan mereka, yang secara kolektif disebut Vigilant Storm, sebenarnya adalah “latihan invasi.”

Vigilant Storm, yang dimulai pada Senin, 31 Oktober, terdiri dari “lebih dari 1.600 serangan mendadak” dengan “lebih dari 240 pesawat” dari kedua negara, dan bahkan sebuah kapal tanker tambahan dari Angkatan Udara Australia. “Setelah jeda lima tahun” mencoba “untuk mengejar pemulihan hubungan dengan Korea Utara,” operasi itu dimulai karena tanda-tanda peringatan dari persenjataan nuklir Korea Utara yang sedang berkembang.

Memang, Korea Utara jelas tidak menunjukkan tanda-tanda mundur, meluncurkan beberapa rudal lagi pada 3 November, di antaranya pelanggaran lain oleh PBB, sebuah rudal balistik antarbenua yang gagal di tengah penerbangan. Sebagai tanggapan, Vigilant Storm diperpanjang, dan sebuah pernyataan selama konferensi pers bersama Amerika Serikat-Korea Selatan menyatakan: “Setiap serangan nuklir terhadap Amerika Serikat atau sekutu dan mitranya, termasuk penggunaan senjata nuklir non-strategis, tidak dapat diterima dan akan mengakibatkan berakhirnya rezim Kim,” mengacu pada diktator Korea Utara Kim Jong-un.

Tapi Korea Utara tidak berhenti di situ. Pada tanggal 5 November, ia menembakkan “empat rudal balistik ke laut” lainnya, bahkan “saat Amerika Serikat mengirim dua pembom supersonik yang melesat di atas Korea Selatan.” Pada hari Senin, 6 November, Staf Umum militer Korea Utara merilis sebuah pernyataan resmi, yang sebagian mengatakan: “Semakin gigih gerakan militer provokatif musuh berlanjut, semakin teliti dan tanpa ampun KPA [Tentara Rakyat Korea] akan melawan mereka. .”

Jika tindakannya dalam beberapa tahun terakhir merupakan indikasi, tidak mengherankan jika Korea Utara berusaha keras untuk menjadi kekuatan nuklir. Sejak 8 September tahun ini, “doktrin nuklir eskalatorik yang baru dimodifikasi … mengizinkan serangan nuklir preemptive dalam situasi krisis yang didefinisikan secara longgar.” Ini “telah melakukan enam uji coba nuklir antara 2006 dan 2017, dan dikabarkan merencanakan yang ketujuh.” Dengan tes dan peluncuran ini, ia telah berulang kali dan dengan berani menentang resolusi demi resolusi dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menentukan denuklirisasi global. Hukuman Dewan untuk pelanggaran, sanksi produktif mulai dari militer hingga barang mewah, tampaknya tidak berhasil menghalangi Korea Utara.

Faktanya, Pak Jong Chon, seorang sekretaris Partai Buruh, mengeluarkan ancaman ini sebagai tanggapan terhadap Vigilant Storm: “AS dan Korea Selatan harus menghadapi kasus yang mengerikan dan membayar harga yang paling mengerikan dalam sejarah.” Laporan berita menunjukkan ini sebagai referensi untuk senjata nuklir.

Sebuah Pernyataan Penuh Kasih

Jadi bagaimana dengan pameran kekuatan dan moxie yang mewah ini—dan terkadang canggung ini? Di bawah tango keberanian yang aneh ini, ada angin kesulitan yang nyata. Alkitab mengatakan bahwa untuk memulai awal dari akhir, “Kamu akan mendengar deru perang atau kabar-kabar tentang perang” (Matius 24:6).

Dan memang, itu sedikit menarik napas, bukan? Apakah dorongan alami Anda untuk membangun ruang panik bawah tanah dan tetap tidak terlihat untuk seumur hidup? Sebelum menjual tabungan hidup Anda untuk persediaan tipis dalam kesia-siaan, perhatikan bahwa bertentangan langsung dengan Alkitab menceritakan tentang suatu bangsa di akhir zaman, suatu umat “yang keluar dari kesusahan besar” (Wahyu 7:14), yang “[ memiliki] nama Bapa tertulis di dahi mereka” (14:1) dan “yang mengikuti Anak Domba itu ke mana pun Dia pergi” (ay. 4).

Nama menunjukkan karakter (Keluaran 34:5-7). Orang-orang akhir zaman ini memiliki karakter Allah—kasih (1 Yohanes 4:8). Mereka “[tidak] mencintai nyawa mereka sampai mati” (Wahyu 12:11); mereka mengasihi Anak Domba, Yesus Kristus.

Misi kita bukan untuk menyelamatkan diri kita sendiri. Ini bukan untuk melenturkan otot kita di atas panggung dunia tetapi untuk menunjukkan karakter Kristus kepada dunia yang terkepung dalam kecemasan, ketakutan, dan keputusasaan.

Untuk alat praktis dalam mencapai ini, cobalah presentasi gratis kami “The Christian Armor” dan “Mission”—karena lebih besar dari medan perang mana pun di bumi adalah pertempuran yang harus dimenangkan di setiap hati manusia. Inilah yang menjadi fokus umat Tuhan di akhir zaman ini.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.