MINUM ANGGUR, APA KATA ALKITAB? BAGIAN 2

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Amazingfacts.id: Seluruh Alkitab menyatakan dengan jelas dan tegas menentang konsumsi alkohol atau minuman anggur yang difermentasi, tetapi sifat manusia akan mencari ambiguitas tekstual sebagai “celah” untuk membenarkan meminumnya.

pernikahan di kana

Sebagai contohnya adalah pernikahan di Kana, di mana Yesus mengubah air menjadi anggur.

“Setelah pemimpin pesta itu mengecap air, yang telah menjadi anggur itu – dan ia tidak tahu dari mana datangnya, tetapi pelayan-pelayan, yang mencedok air itu, mengetahuinya – ia memanggil mempelai laki-laki, dan berkata kepadanya: ‘Setiap orang menghidangkan anggur yang baik dahulu dan sesudah orang puas minum, barulah yang kurang baik; akan tetapi engkau menyimpan anggur yang baik sampai sekarang.’” (Yohanes 2:9, 10).

Mereka yang mendukung asupan alkohol, menyarankan ini pastilah anggur beralkohol, bagaimanapun juga, ini adalah pernikahan, dan setiap pernikahan memiliki anggur kan? Tapi mari kita pertimbangkan implikasinya.

yesus membuat jus

Ada enam tempayan yang harus diisi Yesus, dan masing-masing tempayan dapat menampung 20 hingga 30 galon. Itu hingga 180 galon minuman!

Apakah kita percaya bahwa Yesus membuat 180 galon alkohol yang merusak, cukup untuk membuat setiap tamu mabuk dan meluncurkan pernikahan baru ini dengan bibir cemberut dan kaki yang terhuyung-huyung?

Apakah Dia akan bertindak melawan Firman-Nya sendiri? Tentu saja tidak.

Kesimpulan terbaiknya adalah bahwa Yesus membuat anggur yang tidak difermentasi, dan pemimpin pesta memuji mempelai pria karena kualitasnya yang murni (Yohanes 2:4, 6, 10).

allah jelas melarangnya

Anggur yang difermentasi dapat ditemukan di Israel sepanjang tahun. Inilah alasan mengapa pembawa acara sangat terkejut. Dia kagum bahwa seseorang telah menghasilkan begitu banyak jus anggur segar yang biasanya hanya dapat ditemukan selama panen.

Meskipun anggur yang difermentasi dan tidak difermentasi diterjemahkan dari kata asli yang sama, konteks alkitabiah menetapkan bahwa tidak ada minuman beralkohol yang disetujui oleh Allah.

Yesus tentu tidak akan bertentangan dengan Perjanjian Lama, Dia dengan jelas melarang penggunaan anggur yang difermentasi (lihat Amsal 23:29–32).

Memang benar bahwa “anggur” disetujui untuk digunakan dalam Alkitab, tetapi ini adalah jus anggur murni bukan dengan fermentasi.

Ketika mereka kekurangan anggur, ibu Yesus berkata kepada-Nya: ‘Mereka kehabisan anggur.’ Yohanes 2:3.

 

 

-Doug Batchelor-

 


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.