KAPAN ANDA MENERIMA ROH KUDUS, SEBELUM, SELAMA, ATAU SETELAH BAPTISAN?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Adalah mungkin untuk menerima Roh Kudus sebelum, sewaktu, dan setelah baptisan. Alkitab memiliki contoh dari ketiganya. Pada pembaptisan Yesus, Dia menerima pencurahan Roh Kudus secara khusus. Alkitab berkata, “Segera, keluar dari air, Ia melihat langit terbelah dan Roh turun ke atas-Nya seperti burung merpati” (Markus 1:10).

Demikian pula, selama khotbah besar rasul Petrus dalam Kisah Para Rasul 2, dia mengatakan kepada para pendengarnya, “Bertobatlah, dan biarlah setiap orang dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosa; dan kamu akan menerima karunia Roh Kudus ”(Kis 2:38). Anda juga menemukan contoh dalam Kisah Para Rasul 19 di mana beberapa orang percaya di Efesus dibaptis ulang oleh rasul Paulus, dan pada saat dibaptis mereka menerima Roh (ayat 6).

Beberapa menerima Roh Kudus sebelum mereka dibaptis dalam air. Misalnya, ketika Kornelius sang perwira dan keluarganya mendengarkan khotbah Petrus, “Roh Kudus turun ke atas semua orang yang mendengar firman itu” (Kisah Para Rasul 10:44). Setelah itu, mereka dibaptis.

Tentu saja, para rasul dan yang lainnya dibaptis dalam air oleh Yohanes Pembaptis, tetapi mereka tidak menerima kepenuhan Roh sampai hari Pentakosta. Kemudian Roh Kudus datang dengan cara yang luar biasa dan memberi mereka kuasa untuk berkhotbah. Setelah itu, curahan besar pasti sudah dicurahkan sedikit, tetapi akhirnya datang lagi di lain waktu (lihat Kisah Para Rasul 4).

Roh Kudus diterima dalam “derajat” yang berbeda dalam kehidupan seseorang. Itu adalah Roh yang masuk ke dalam hidup kita yang mengilhami kita untuk berserah diri, dibaptis, dan mengalami pertobatan. Roh diberikan dalam siklus sesuai dengan kebutuhan untuk mempersiapkan kita untuk pekerjaan yang Tuhan sediakan untuk kita lakukan.

Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat. Tiba-tiba turunlah dari langit suatu bunyi seperti tiupan angin keras yang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk; dan tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti nyala api yang bertebaran dan hinggap pada mereka masing-masing. Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus, lalu mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain, seperti yang diberikan oleh Roh itu kepada mereka untuk mengatakannya. Kisah Para Rasul 2: 1-4


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.