KEMANUSIAAN YESUS (Bagian 1)

Featured Mengenal Yesus
Mari bagikan artikel ini

  1. Sambil Menggali, Sambil Berjaga-jaga Agar Tidak Terjerumus Ke Dalam Alam Spekulasi

Walaupun manusia suka mengira bahwa dirinya adalah besar, sesungguhnya manusia adalah sangat kecil. Lebih kita dapat menyadari keadaan diri kita ini, lebih Allah dapat bekerja untuk menyatakan sebagian dari rahasia keilahian-Nya kepada kita!

Kemanusiaan Yesus di dalam Keallahan-Nya adalah suatu rahasia yang sangat besar. Janganlah sampai seorang pun di antara kita yang akan mengira dapat mengerti SEGALA RAHASIA yang menyelimuti kemanusiaan Kristus! Tetapi, seberapa banyak dari rahasia itu yang diperlukan oleh manusia untuk keselamatannya, akan dijelaskan oleh Allah melalui Alkitab.

“Bidang pelajaran tentang penjelmaan Kristus adalah suatu ladang yang dapat menghasilkan banyak buah, dan akan mendatangkan upah bagi dia yang menggali sangat dalam untuk kebenaran yang tersembunyi.” – Ms. 67, 1898 (Diambil dari rekaman yang disajikan oleh Dennis Priebe, seorang dosen Pacific Union College).

Dengan adanya suatu pernyataan seperti yang di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang amat penting tentang kemanusiaan Yesus yang akan dinyatakan kebenarannya oleh Allah demi keselamatan kita!

Biarlah kita selalu menjaga diri kita dari keinginan-keinginan kita yang seringkali tidak berfaedah untuk mengetahui terlalu banyak dari hal kemanusiaan Kristus! Hal ini akan membuat kita berdebat di antara kita sendiri tanpa ujung pangkal tentang perkara-perkara yang kita sendiri tidak dapat menjelaskannya! Biarlah kita bersedia membatasi diri kita pada perkara-perkara yang dinyatakan kebenarannya dengan pasti oleh Alkitab, sehingga kita tidak membuat terkaan-terkaan dan belajar untuk sungguh-sungguh menghormati firman Tuhan!

Penjelmaan Kristus sebagai manusia adalah berita pokok dari Injil keselamatan-Nya itu! Hal ini merupakan landasan dari segala pelajaran tentang kerendahan hati! Pelajaran ini adalah bagi pemimpin agama yang tertinggi sampai anggota gereja kita yang terendah! Penerimaan pelajaran ini adalah kunci dari persatuan kita yang telah didoakan oleh Kristus!

Kita harus menyelidik kebenaran Alkitab dengan sikap bahwa kita belum mempunyai pengertian apa-apa dari hal kebenaran sebelum ini, sehingga kita harus belajar dari permulaan! Apabila Kristus telah melakukan hal itu, apakah profesor-profesor dan ahli-ahli teologia kita akan merasa terlalu hina untuk melakukan hal yang sama? Apabila masih ada yang merasa dirinya sangat dihina oleh anggapan bahwa dirinya adalah bodoh, kita khawatir bahwa orang itu belum merelakan Roh Suci bekerja di dalam hatinya!

Apapun kedudukan seseorang, apapun pendidikannya, dan berapa lama pun pengalamannya dalam pekerjaan penginjilan untuk Tuhan, ia harus dilahirkan kembali dan menjadi seorang bayi yang belum tahu apa-apa dalam perkara-perkara Allah. Inilah jalan yang telah ditempuh oleh Yesus Kristus, teladan kita! Kecuali orang Kristen bersedia mengikuti jejak Kristus, kita akan tetap saja terpecah belah sampai saatnya tiba di mana Tuhan akan mengguncangkan dan menampi kita!

  1. Perbedaan Pendapat Di Antara Kita Perihal Kemanusiaan Kristus

Pendeta William G. Johnson, seorang editor majalah Kristen, menuliskan:

“Sebagian orang Kristen berdebat tentang sifat kemanusiaan Yesus. Sedangkan satu kelompok menekankan bahwa Yesus telah datang dengan sifat kemanusiaan Adam sebelum kejatuhannya, yang lain berpendapat bahwa Ia telah mengambil sifat kemanusiaan Adam setelah kejatuhannya. Kedua belah pihak berusaha untuk melindungi kepribadian Yesus: pihak yang pertama, dari anggapan bahwa ada dosa di dalam-Nya; dan pihak yang kedua, dari segala kecenderungan untuk menyangkal kebenaran kemanusiaan-Nya.”

Pertanyaannya: Apakah perdebatan itu terjadi di antara pemimpin-pemimpin kita dengan anggota-anggota awam dalam sidang? Perlukah kita ikut-ikut menanggapi permasalahan tersebut?

Sebagai anggota-anggota gereja perlu mengetahui apakah yang telah terjadi di antara kita. Apakah kejadian-kejadian itu merupakan perkara-perkara yang remeh saja? Ataukah kejadian-kejadian itu mempunyai akibat yang dapat mempengaruhi jalan keselamatan kita? Paling sedikit kita harus mencari tahu apakah yang dikehendaki Tuhan dari masing-masing kita dalam menanggapi masalah-masalah yang seperti itu!

Kita semua diberi tugas oleh Tuhan dalam menegakkan Injil-Nya sebagaimana kita juga diberi tugas untuk menyebarkan Injil-Nya! Kita semua harus secara aktif melibatkan diri dalam segala urusan yang menyangkut Injil Kristus! Tetapi, kita harus melakukan hal itu di bawah pimpinan Roh dengan kebijaksanaan-Nya!

DEWASA ini kita masih berada di tengah-tengah berkecamuknya perdebatan tentang kemanusiaan Yesus. Telah dikatakan oleh Pendeta Willian G. Johnson bahwa satu pihak berpendapat bahwa Yesus telah menjelma ke dalam kemanusiaan Adam sebelum kejatuhannya dan pihak yang lainnya berpendapat bahwa Yesus telah datang dengan kemanusiaan Adam 4000 tahun setelah kejatuhannya. Orang-orang ‘besar’ dan orang-orang berpendidikan yang memegang kedudukan-kedudukan yang penuh tanggung jawab berada di kedua belah pihak!

Pada tahun 1976 sebuah komite yang telah dibentuk untuk mempelajari Righteousness by Faith (Dibenarkan oleh Iman), telah mengeluarkan pernyataan yang tidak menyalahkan ataupun membenarkan kedua pendapat tentang kemanusiaan Yesus tersebut. Dengan kata lain, kedua-duanya dianggap sebagai pelajaran yang dapat diterima di kalangan kita. Apakah hal ini akhirnya tidak akan membuat pelajaran tentang kemanusiaan Yesus menghilang juga dari antara kita? Artinya, demi ‘persatuan’, satu pihak akhirnya tidak akan membicarakan kemanusiaan Yesus lagi supaya tidak menyinggung yang lainnya, dan pihak yang lain juga akan melakukan hal yang sama, sehingga kemanusiaan Yesus sama sekali tidak akan dibicarakan lagi dalam gereja-gereja. Padahal seharusnya kita menggali dalam-dalam tentang kebenaran yang satu ini dan menemukan harta yang masih terpendam!

  1. Hanya Satu Saja Di Antara Dua Pendapat Yang Betul

Apabila Injil dipelajari dengan baik-baik, kita akan mengetahui bahwa Allah Bapa hanya ada satu, Kristus hanya ada satu, Roh Suci juga hanya ada satu. Roh Suci yang satu adanya, tentu hanya dapat mengilhamkan satu kebenaran! Satu kebenaran tentu akan menghasilkan satu pelajaran dan satu pelajaran akan membentuk satu iman. Sehingga tidak akan lagi dapat dikatakan, “Lakukanlah berdasar iman saudara, berdasar iman kita masing-masing.”

Dua macam pendapat dengan sendirinya tidak dapat dibenarkan kedua-duanya! Atas dasar ini, kita masing-masing mempunyai tanggung jawab dan kewajiban untuk bergumul dengan Tuhan dan memohon kepada-Nya agar mau menyatakan kepada kita kebenaran-Nya.

Apakah sebabnya PERSATUAN sebagaimana yang telah didoakan oleh Kristus belum dapat menjadi bagian kita? Oleh sebab kita tidak mengikuti jejak Teladan kita itu, kita merasa bahwa diri kita adalah berpengetahuan dan kita telah menyelidik kebenaran Alkitab yang paling lama. Oleh sebab itu kita bertahan bahwa pendapat kita adalah yang benar.

Apakah sebabnya Yesus telah mengosongkan diri-Nya dari segala pengetahuan yang telah ada pada-Nya sebelum dunia dijadikan? Oleh sebab Ia hendak memberi teladan kepada kita bahwa untuk dapat mengerti KEBENARAN, kita harus terlebih dahulu mau mengosongkan diri kita dari konsep-konsep kita agar Roh dapat mengisi kita dengan kebenaran-Nya!

Apabila setiap pemimpin dan ahli teologi yang berdebat mau memandang Kristus dan mau mempraktekkan kebenaran penjelmaan Kristus itu dalam diri mereka masing-masing, tentu tidak akan ada perdebatan lagi! Masing-masing masih dipenuhi dengan rasa ‘kebesaran akunya’ sehingga kemanusiaan Kristus tidak lagi dipraktekkan sebagai kuasa yang dapat mengubah perangai kita, melainkan dijadikan bahan untuk diperdebatkan.

Apabila pemimpin-pemimpin agama telah berdebat dengan pemimpin, masalahnya tentu adalah serius! Kedua belah pihak tentu akan berpegang pada ayat-ayat Alkitab dan Roh Nubuat! Tetapi kita bertanya: Apabila kedua belah pihak berpegang pada ayat-ayat Alkitab, dapatkah kedua-duanya menjelaskan ayat-ayat Alkitab tidak mengeluarkan paham yang saling bertentangan, apabila terjadi perselisihan salah satu pihak pasti telah membuat kesalahan dengan menafsirkan Alkitab secara kurang cermat?

Untuk bertindak adil terhadap kedua belah pihak, kita telah menerima kedua pendapat yang ada agar dengan demikian “persatuan” dapat diselamatkan! Tetapi, dengan tindakan-tindakan yang telah kita ambil ini, kita telah melemahkan diri kita! Kebenaran semakin menjadi luntur oleh sebab bagian-bagian yang vital telah melenyap dari kita! Itulah sebabnya kita berada dalam keadaan yang suam-suam kuku yang mengakibatkan kita diancam oleh Tuhan untuk diludahkan dari mulut-Nya (Wahyu 3:16)!

  1. Kita Harus Memilih Satu Di Antara Dua Paham

Memilih barang adalah mudah, tetapi memilih KEBENARAN adalah suatu pekerjaan yang harus dilakukan dengan segenap kerendahan hati kita agar kita dapat dibantu oleh Roh.

Mengenai kemanusiaan Yesus, dua paham pokok berada di depan kita untuk kita pilih:

    1. Yesus telah mengambil kemanusiaan Adam sebelum kejatuhannya ke dalam dosa.
    2. Yesus telah mengambil kemanusiaan Adam sekitar 4000 tahun sesudah kejatuhannya ke dalam dosa.

Perlu dicatat bahwa ada paham yang ketiga yang juga muncul di antara kita! Nampaknya kita bukannya semakin mendekat kepada PERSATUAN, melainkan kita semakin menjauh! Pendapat yang ketiga ini  dapat dibaca dalam buku  “THE SANCTUARY AND THE ATONEMENT”, halaman 701. Paham ini merupakan suatu kompromi di antara kedua paham yang telah kita sebut di atas; yaitu Yesus tidak mengambil kemanusiaan Adam sebelum kejatuhannya dan juga bukan kemanusiaan Adam sesudah kejatuhannya, melainkan suatu sifat kemanusiaan Yesus yang khusus (the unique ‘Christ’s nature’).

Dari manakah timbul istilah “kemanusiaan Yesus yang khusus ini”? Istilah ini tidak dapat ditemukan di dalam tulisan-tulisan Alkitab! Istilah ini hanya muncul oleh sebab kita hendak mendamaikan dua paham yang bertentangan! Dengan kata lain, kita hendak membuat suatu kebenaran baru dengan cara menggabungkan ‘kebenaran’ dengan ‘kesalahan’. Dapatkah hal yang semacam ini dibuat?

Telah ada dua paham tentang kemanusiaan Kristus yang telah membuat kepala kita menjadi pusing. Haruskah ada paham yang ketiga untuk lebih memusingkan kita? Marilah kita berusaha, oleh anugerah Roh Kudus, untuk dapat memperkecil perbedaan-perbedaan pendapat yang ada di antara kita. Marilah kita berusaha untuk mencari yang manakah yang benar di antara dua paham yang telah ada di antara kita tanpa perlunya menambah satu paham lagi untuk lebih membingungkan anggota-anggota gereja kita!

  1. Menguji Kebenaran Dengan Paham-paham Injil Yang Sederhana

Dalam pelajaran kita yang berikut, kita akan berusaha untuk mengutip ayat-ayat Alkitab yang telah digunakan dalam perdebatan-perdebatan di antara kita. Dalam pelajaran ini, kita akan menggunakan dasar-dasar pengertian Alkitab yang sangat sederhana untuk melihat yang manakah di antara kedua pendapat yang ada, dapat memenuhi syarat-syarat kebenaran secara keseluruhan!

Kita mengetahui bahwa untuk dapat menebus manusia, Yesus harus MATI untuk membayar pelanggaran-pelanggaran kita. Mati berarti sungguh-sungguh diceraikan dari Allah. Alkitab telah menggariskan bahwa “UPAH DOSA IALAH MAUT” (Roma 6:23). Dengan kata lain, tanpa adanya dosa, maut tidak pernah akan ada. Maut hanya dapat terjadi kalau ada dosa, atau kutuk dari dosa.

Kemanusiaan Adam sebelum kejatuhannya ke dalam dosa, tidak dapat mati. Kemanusiaan itu masih berada dalam keadaan yang KUDUS sehingga belum terkena kutuk dosa! Apabila Yesus mengambil sifat kemanusiaan yang ini, Yesus tidak akan dapat mati kecuali Ia sendiri telah berbuat dosa seperti Adam!

Tetapi Yesus telah berkata: “Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa?” (Yohanes 8:46). Selanjutnya, kita dapat membaca 2 Korintus 5:21; Ibrani 4:15; dan 1 Petrus 2:22 untuk mengetahui bahwa Yesus tidak pernah melakukan dosa selama hidup-Nya. Jadi, kita telah memperoleh rumus ini: Kemanusiaan Adam sebelum ia berdosa + kehidupan Yesus yang tanpa dosa = Yesus tidak dapat MATI.

Bahwa kehidupan Yesus di dunia ini adalah tanpa dosa, sudah tidak dapat diganggu gugat lagi. Ini merupakan suatu kebenaran yang sudah PASTI. Kita tahu bahwa untuk dapat menebus manusia, Yesus harus sungguh-sungguh mati dan diceraikan dari Allah Bapa. Untuk dapat menggenapi syarat ini, hanya tinggal satu perkara dalam rumus kita yang di atas yang masih dapat dibetulkan, yaitu bagian SYARAT KEMANUSIAAN YESUS.

Jadi, agar Yesus dapat MATI, Yesus harus mengambil SIFAT KEMANUSIAAN ADAM SETELAH KEJATUHANNYA KE DALAM DOSA. Namun Dia mati bukan karena berbuat dosa, melainkan oleh karena menggantikan tempat kita sebagai orang yang terhukum karena dosalah maka Dia mati. Inilah maknanya sebutan: “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita” (2 Korintus 5:21).

Bersambung …


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *