Air

KRISIS AIR MENGANCAM JUTAAN ORANG DI SELURUH DUNIA

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Salah satu puisi yang paling terkenal dan dicintai dalam bahasa Inggris adalah “The Rime of the Ancient Mariner” karya Samuel Taylor Coleridge, yang diterbitkan pada tahun 1798. Di tengah masa-masa sulit, seorang pelaut di kapal yang terdampar menatap ke lautan luas dan berkata, “Air, air, di mana-mana, tidak ada setetes pun yang bisa diminum.”

Hampir 225 tahun kemudian, puisi lama itu bisa jadi mengungkapkan perasaan yang dirasakan banyak orang di seluruh dunia sekarang di tengah apa yang disebut “Krisis Air Global.” Planet kita 70 persennya adalah air (air, air di mana-mana), namun jutaan orang tidak memiliki cukup air bersih dan aman untuk menopang kehidupan (tidak ada setetes pun yang bisa diminum).

Apakah krisis ini, dan pelajaran apa yang harus kita pelajari darinya?

Krisis apa?

Siapa pun yang berjalan menyusuri lorong toko kelontong di Amerika mungkin tidak akan berpikir bahwa dunia sedang berada di tengah-tengah krisis air.

Rak-rak kami dipenuhi dengan air-dalam botol-botol hijau, botol-botol persegi biru, dan botol-botol biru melengkung. Air yang berlimpah dijual dalam botol kaca, botol plastik, dan kaleng. Dan jika air dari Amerika tidak cukup baik, ada air dari Italia, Prancis, Fiji, dan Skotlandia. Tidak ingin air biasa? Anda selalu bisa mendapatkan air yang ditingkatkan dengan elektrolit dan dengan tambahan rasa (beri liar, jeruk, anggur, lemon, blueberry, ceri, mint).

Sementara itu, sebagian besar dari kita memiliki setidaknya dua kran di rumah kita. Dengan memutar atau menjentikkan pergelangan tangan, air mengalir keluar sesuai permintaan, dan kita bahkan dapat mengontrol suhunya. Sebagian besar, hanya itu yang kita ketahui—”air, air di mana-mana”—dan juga banyak untuk diminum. Dan bukan hanya untuk minum, tetapi juga untuk mengairi halaman rumput, mencuci mobil, dan bahkan mengisi kolam renang kita.

Krisis air apa?

Krisis

Sayangnya, sementara sebagian besar orang di apa yang disebut “negara maju” biasanya tidak menghadapi kekurangan air-meskipun hal itu terjadi dan telah terjadi lebih sering—ratusan juta orang di seluruh dunia tidak memiliki akses ke air minum yang aman.

Sementara kita dapat dengan mudah memilih merek air apa pun yang kita inginkan, ratusan juta orang, banyak di antaranya adalah anak-anak, terpaksa meminum air yang telah digunakan orang lain di hulu di toilet atau mesin cuci mereka.

Menurut water.org, “sebuah organisasi nirlaba global yang bekerja untuk membawa air dan sanitasi ke seluruh dunia,” sekitar “771 juta orang—1 dari 10—tidak memiliki akses ke air bersih di rumah. Dan 1,7 miliar-1 dari 4-tidak memiliki akses ke toilet. Krisis air berdampak negatif terhadap kesehatan dan mata pencaharian lebih dari sepertiga populasi global kita.”

Lebih buruk lagi, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa sekitar “2,3 miliar orang tinggal di negara-negara yang mengalami kesulitan air,” sementara sekitar “4 miliar orang, yang mewakili hampir dua pertiga populasi global, mengalami kelangkaan air yang parah selama setidaknya satu bulan dalam setahun.”

Apakah seseorang menyalahkan krisis ini pada perubahan iklim atau tidak, sebagian besar ahli memperkirakan bahwa masalahnya akan semakin buruk. Dewan Hubungan Luar Negeri, yang menyalahkan pemanasan global, memperingatkan bahwa hal itu mengancam “untuk meningkatkan jumlah daerah yang mengalami tekanan air dan meningkatkan tekanan air di daerah yang sudah terkena dampak.” Sekali lagi, apa pun alasannya, perkirakan keadaan akan menjadi lebih buruk.

Dan meskipun Amerika Serikat tidak terancam seperti negara-negara lain, Amerika Serikat hampir tidak memiliki masalah airnya sendiri. Beberapa bagian negara ini berjuang untuk memasok cukup air yang dapat digunakan untuk penduduk. Dan apa yang disebut “kesenjangan air” menunjukkan bahwa sementara banyak orang Amerika tidak memiliki masalah dalam mendapatkan air segar yang dapat diminum, diperkirakan “dua juta orang tidak memiliki air yang mengalir”.

Apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi krisis air? Salah satu solusi yang diusulkan adalah vegetarianisme. Dibutuhkan lebih banyak air untuk menaruh daging di meja kita daripada yang dibutuhkan untuk menaruh sayuran di sana. Kata sebuah laporan, “Produksi makanan berbasis daging biasanya mengkonsumsi dua kali lipat jumlah air dibandingkan dengan pola makan nabati.” Oleh karena itu, lebih banyak orang yang mengadopsi pola makan nabati akan sangat membantu mengatasi krisis air.

Air Kehidupan

Air adalah kehidupan. Kita tidak dapat bertahan hidup tanpanya.

Karena air begitu mendasar bagi kehidupan, bagi kesejahteraan fisik kita, Alkitab menggunakannya sebagai lambang untuk menyampaikan pesan penting tentang kesejahteraan rohani kita. Puluhan bagian dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru menggunakan air sebagai metafora untuk mengajarkan kebenaran Alkitab.

Salah satu contoh yang paling terkenal adalah ketika Yesus bertemu dengan seorang wanita Samaria di sebuah sumur. Dia mengatakan kepadanya bahwa Dia dapat memberinya “air hidup,” sesuatu yang jauh lebih memuaskan daripada sekadar air sumur. Dia kemudian berkata, “Barangsiapa minum air ini [air sumur] akan haus lagi, tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus lagi. Tetapi air yang akan Kuberikan kepadanya itu akan menjadi mata air yang memancar sampai kepada hidup yang kekal” (Yohanes 4:10). Yesus tentu saja berbicara tentang diri-Nya sendiri dan apa yang Dia tawarkan kepada dunia: hidup yang kekal.

Yesus adalah sumber dari segala kehidupan dan lebih dari itu, melalui Dia kita memiliki hidup yang kekal. Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa diberikan oleh semua air yang mengandung elektrolit di dunia ini. Jadi mengapa tidak belajar lebih banyak hari ini tentang Yesus dan kehidupan yang dapat Anda temukan di dalam Dia?  Buka “5 Langkah Menuju Kekekalan” untuk menemukan lebih banyak lagi.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.