LEGENDA POCAHONTAS

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Legenda berkembang seiring berjalannya waktu, dan kisah Pocahontas tampaknya semakin dibumbui sejak Kapten John Smith pertama kali menulis tentang seorang wanita penduduk asli Amerika yang terkenal yang menyelamatkan hidupnya ini. Menurut Smith, sekelompok prajurit Powhatan, asal Jamestown, menangkapnya pada bulan Desember 1607. Dia kemudian dibawa ke kepala suku Powhatan, yang memaksanya untuk berlutut di depannya untuk dieksekusi.

Saat anak buah Powhatan akan memecahkan tengkoraknya dengan tongkat kayu, putri muda Powhatan, Pocahontas, berlari dan melemparkan tubuhnya ke tubuh Smith. Dia meyakinkan ayahnya untuk menyelamatkan John Smith. Smith kemudian disuguhi pesta besar dan dilepaskan. Tetapi sejarawan memperdebatkan detail dari apa yang terjadi. Beberapa membandingkan kisah John Smith yang berbeda dan percaya bahwa dia cenderung membesar-besarkan cerita dan ingin mengangkat status Pocahontas. Yang lain berpikir Powhatan mungkin telah mengadakan upacara khusus yang digunakan orang-orangnya untuk mengadopsi seseorang ke dalam suku mereka.

Dengan kata lain, Pocahontas mungkin hanya “bermain sebagai penyelamat” dalam ritual tersebut yang secara simbolis menjadikan orang Inggris itu sebagai anak angkat Powhatan. Kisah Pocahontas menyenangkan untuk dibaca dan telah menjadi cerita rakyat populer di Amerika. Film dan buku telah menyalin jalan cerita ini dan meromantisasinya sampai kita tidak yakin di mana batas kebenaran dan dongeng.

Namun ada kisah seorang penyelamat yang menyerahkan nyawanya untuk menebus orang yang ditangkap dan dihukum mati. Yesus Kristus, Putra tunggal Allah, datang ke Bumi kita dan dengan rela disalibkan agar kita dapat hidup.

Ayah Pocahontas, konon, akan mengeksekusi John Smith. Pocahontas rela menyerahkan nyawanya untuk menyelamatkan Smith. Hidupnya diselamatkan, tetapi hidup Kristus tidak. Yesus menyerahkan diri-Nya ke atas dunia kita untuk melindungi kita, bukan dari Bapa yang berusaha mengeksekusi kita, tetapi dari akibat dosa. Dia menerima pukulan maut agar kita bisa dibebaskan. Kita memiliki Juruselamat dan nama-Nya adalah Yesus. Sudahkah Anda menerima pengorbanan Kristus?

Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. Yohanes 10:17.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.