MEREFLEKSIKAN YANG ASLI

Mengenal Yesus
Mari bagikan artikel ini

Oleh Daniela Gelbrich, Ph.D.,

Menemukan kuasa Kristus dalam kehidupan sehari-hari

Kami menolak mereka yang hidupnya bertentangan dengan teori atau keyakinan mereka, dan kami juga menolak orang yang mengaku Kristen yang memanfaatkan kepercayaan orang banyak. Meskipun manusia tidak dapat menjadi teladan dari kesempurnaan, dalam dunia yang rusak, kita sangat membutuhkan orang-orang yang menunjukkan nilai kehidupan nyata yang terkait erat dengan Allah dan kerajaan-Nya.

Kebebasan dari Diri

Kita hidup di dunia yang berubah cepat, di mana nilai-nilai dibuat dan dijatuhkan sesuai dengan keinginan kenyamanan atau filsafat manusia. Kita dipanggil untuk menjadi teladan kekuatan Allah yang penuh kasih yang menginginkan kita untuk ditebus dari kejahatan hidup. Meskipun demikian, realitasnya menangkap kita. Sebagai bangsa yang jatuh, terpisah dari Allah, kita berperilaku sesuai dengan kehancuran kita. Kita merasa kekosongan, dipicu oleh adanya kejahatan di dalam hati kita, dan mencari kehidupan yang bermakna. Sering kali prioritas nomor satu kita adalah “Saya,” dan kita siap untuk membela kepentingan kita berapa pun baiayanya. Kita memang egois.

Suatu tempat di luar Eden, kita harus menemukan penebusan. Kita perlu penyembuhan dari kejahatan luka yang telah diberikan pada kita. Sebagai orang Kristen, kita dapat melihat di luar batas kehancuran manusia. Kita melihat rencana Allah yang unik untuk memulihkan kemanusiaan yang rusak demi martabat sejati. Sebagai orang Kristen kita percaya pada Tuhan yang membebaskan kita dari

kejahatan, yang membawa kita ke dalam perjanjian-Nya, dan memungkinkan kita untuk menyembah-Nya sebagai satu-satunya Allah yang benar—Dia memberikan obat untuk masalah keberadaan kita.

Itu sebabnya, dalam mengandalkan sepenuhnya pada kasih karunia Tuhan, kita dipanggil untuk menjadi orang saleh yang berpikir, merasa, dan bertindak selaras dengan nilai-nilai surgawi. Memang, penebusan dan perilaku Kristen berjalan beriringan. Realitas penebusan menyiratkan perubahan karakter yang mendalam dan kebebasan dari belenggu keegoisan. Umat manusia ditetapkan untuk menjadi kudus seperti Allah itu kudus, pada semua tingkat eksistensi manusia (Imamat 11:44; 19:2; 20:26, 1 Petrus 1:6).

Citra Allah yang Tak Terlihat

Kita diciptakan menurut gambar Allah. Oleh karena itu, Allah mengutus Anak-Nya, yang “adalah gambar Allah yang tidak kelihatan” (Kol. 1:15), sehingga mengungkapkan makna dan isi martabat manusia sejati. Bagaimanakah Anak Allah, yang adalah gambaran dari Allah yang tidak kelihatan, berhubungan dengan manusia terjebak dalam pembenaran diri dan menipu diri sendiri? Bagaimanakah Dia menunjuk umat manusia untuk penyebab yang lebih besar dan lebih layak? Jawabannya sederhana: Ia hidup. Dia mengungkapkan Bapa-Nya dalam kehidupan sehari-hari-Nya, Ia

berbagi, dan Dia hanya bergantung pada Bapa. Yesus tidak mempercayakan diri-Nya kepada manusia, karena Dia tahu kehancuran mereka (Yohanes 2:24, 25). Meskipun demikian, Dia dekat dengan manusia, berkenalan dengan kesengsaraan dan cobaan. Dia menaruh kepercayaan-Nya semata-mata dalam Bapa-Nya. Dia tidak menentukan sendiri dalam terang pendapat orang lain.

Ia didasarkan pada Tuhan, hidup dalam hubungan konstan dengan Bapa surgawi-Nya dan menunjukkan nilai-nilai pemerintahan Allah dalam hidup-Nya. Bahkan, hidup-Nya menunjukkan bahwa iman yang otentik mengungkapkan dirinya dalam semua aspek eksistensi manusia. Yesus tidak menunjukkan pilih kasih, melainkan menganggap orang sama-sama berharga. Memang, Ia “tergerak oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba tidak memiliki gembala” (Markus 6:34). Dia sangat peduli, Ia terlibat, dan Dia tidak mengusir orang-orang yang datang kepada-Nya (Yohanes 6:37). Dia bebas untuk mengasihi tanpa syarat, tetap menjadi teman sejati meskipun ditinggalkan, ditolak, dan ditolak. Dia mengasihi manusia tanpa pernah memaafkan kejahatan atau hanya sedikit berekspresi pada ketidakadilan. Kasihnya tidak buta tapi nyata.

Dia adalah hamba manusia, memilih untuk melayani secara bebas tanpa pernah menjadi budak atau lelucon mereka. “Ketika Ia dicaci maki, Ia tidak membalas dengan mencaci maki; ketika Ia men derita, Ia tidak mengancam, tetapi Ia menyerahkannya kepada Dia, yang menghakimi dengan adil“ (1 Petrus 2:23). Kehidupan pribadi-Nya tidaklah setara dengan nilai diri-Nya, tetapi Ia hidup secara khusus bagi Allah. Itu lebih penting bagi-Nya untuk menghayati nilai-nilai Bapa-Nya dan mengungkapkan hati Bapa-Nya daripada membela hak-hak-Nya. Kata-kata dan tindakan-Nya selalu tepat. Sebagai duta surga, di mana kasih sejati dan keadilan pemerintahan tertinggi, Ia sungguh-sungguh dengan apa yang Dia katakan dan mengatakan apa yang benar (Mat. 5:21-26).

Sebagai orang Kristen kita mengaku mengikuti Yesus dan karena itu kita milik Allah. Kita telah ditebus untuk kehidupan yang dirancang sesuai nilai-nilai Allah. Karakter Allah adalah titik referensi kita untuk kasih sejati dan kedewasaan. Kita tahu bahwa dibutuhkan keberanian untuk berenang melawan arus

dan melepaskan kesenangan dosa yang memikat. Sebagaimana kita dihadapkan dengan kehancuran kita, kita mengakui bahwa kita membutuhkan penebusan dan Allah Pengampun dosa. Dia memungkinkan kita untuk menjalani kehidupan yang mencerminkan karakter Kristus. Untuk melakukannya, kita perlu berjalan dekat dengan Kristus. Kita juga perlu menghabiskan waktu untuk merenungkan Tuhan dan siapa Dia sebenarnya. Kita harus bersedia untuk mempertanyakan diri kita sendiri dan memiliki kepekaan informasi Alkitabiah yang selaras dengan Tuhan dan apa yang tidak selaras. Kita harus bergantung pada Allah Israel dan firman-Nya yang tidak pernah gagal karena hal ini memungkinkan kita untuk merebut keindahan dan kebebasan kehidupan yang berpusat pada Kristus. Perilaku Kristen berhubungan erat dengan bentuk karakter Allah, menerangi semua aspek kehidupan manusia. Inilah yang dibutuhkan dunia yang rusak ini.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.