DOKTER TERBESAR

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA LUAR BIASA: Dr. Evan O’Neil Kane adalah kepala ahli bedah di Rumah Sakit Kane Summit di New York City. Pada saat dia berusia 60 tahun, dia telah berlatih operasi selama 37 tahun dan sangat tertarik pada anestesi. Dr. Kane berlatih kembali pada awal abad ke-20 ketika satu-satunya jenis anestesi yang digunakan bersifat umum, yang berarti pasien harus benar-benar pingsan. Hal ini sering mengakibatkan komplikasi serius. Pasien kadang-kadang dibiarkan lumpuh dan kadang-kadang mereka meninggal. Dr. Kane percaya adalah mungkin untuk mengoperasi pasien yang hanya menerima anestesi lokal hanya dengan mematikan area yang lebih kecil yang membutuhkan pembedahan. Dia ingin entah bagaimana membuktikan maksudnya dengan mencari subjek yang bersedia yang akan mengizinkannya mencoba prosedur ini menggunakan anestesi lokal. Akhirnya ia menemukan seseorang yang bersedia membantunya bereksperimen.

Pasien membutuhkan usus buntunya diangkat, jadi dia segera dijadwalkan untuk operasi. Pada Selasa pagi, 15 Februari 1921, pasien disiapkan dan digulung ke dalam ruang operasi. Kane telah melakukan lebih dari 4.000 operasi usus buntu sehingga dia dengan mudah melakukan sayatan awal, dan menjepit pembuluh darah saat dia menemukan usus buntu. Dia kemudian dengan terampil menghapusnya seperti yang telah dia lakukan berkali-kali sebelumnya. Melalui itu semua pasien hanya mengalami nyeri ringan. Dia sembuh dengan cepat dan keluar dari rumah sakit dua hari kemudian.

Dr Kane telah membuktikan maksudnya. Itu adalah tonggak sejarah medis untuk menunjukkan bahwa seseorang dapat dioperasi dengan anestesi lokal saat masih terjaga. Omong-omong, saya harus memberitahu Anda bahwa ahli bedah dan pasien adalah satu dan sama. Dr Kane mengoperasi dirinya sendiri dan mengangkat usus buntunya sendiri!

Mungkin Anda pernah mendengar pepatah, ‘Dokter, sembuhkan dirimu!’ Yesus mengucapkan kata-kata ini—dan Dia menyembuhkan diri-Nya sendiri! Dia berkata kepada murid-murid-Nya, “Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. Tidak seorang pun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku.” (Yohanes 10:17, 18). Yesus, Tabib terhebat dari semuanya, menyerahkan nyawa-Nya dan mengambilnya kembali. Dia melakukan ini karena kasih-Nya yang kuat bagi kita, untuk membawa kesembuhan bagi kita.

Maka berkatalah Ia kepada mereka: ”Tentu kamu akan mengatakan pepatah ini kepada-Ku: Hai tabib, sembuhkanlah diri-Mu sendiri. Perbuatlah di sini juga, di tempat asal-Mu ini, segala yang kami dengar yang telah terjadi di Kapernaum! Lukas 4:23.

 

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.