Mikrobioma

Kesehatan
Mari bagikan artikel ini

Oleh Michael Greger M.D. FACLM

Semua hewan dan tumbuhan tampaknya membangun hubungan simbiosis dengan mikroorganisme, dan, di dalam diri kita, triliunan bakteri baik di usus kita dapat dianggap sebagai organ tambahan yang terlupakan—memetabolisme, mendetoksifikasi, dan mengaktifkan banyak komponen penting dari makanan kita.

Efek kesehatan dari bakteri baik kita termasuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita, meningkatkan pencernaan dan penyerapan, membuat vitamin, menghambat pertumbuhan patogen potensial, dan menjaga kita dari rasa kembung. Namun, jika bakteri jahat bertengger, mereka dapat menghasilkan karsinogen, protein pembusuk dalam usus kita, menghasilkan racun, mengacaukan fungsi usus kita, dan menyebabkan infeksi.

Simbion—bakteri baik yang hidup bersimbiosis dengan kita—sebagian besar diberi makan oleh buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan kacang-kacangan. Pathobion, bakteri penyebab penyakit yang dapat mengganggu keseimbangan mikroba kita, tampaknya diberi makan oleh daging, susu, telur, junk food, dan makanan cepat saji.

Memang, apa yang kita makan menentukan jenis pertumbuhan bakteri apa yang kita kembangkan di usus kita, yang dapat meningkatkan atau menurunkan risiko beberapa penyakit pembunuh utama kita.

Apa yang terjadi pada mikrobioma flora usus kita ketika kita menjalani pola makan nabati versus hewani? Para peneliti telah menemukan bahwa diet vegetarian yang ketat mengakibatkan peradangan usus berkurang, menunjukkan kenaikan homeostasis di mikrobioma kita. Sebaliknya, pola makan hewani telah membantu berkontribusi pada pertumbuhan spesies yang berhubungan dengan penyakit, seperti Bilophila wadsworthia, yang berhubungan dengan penyakit radang usus, dan A. putredinis, yang ditemukan pada abses dan radang usus buntu, serta penurunan konsumsi serat—bakteri.

Usus manusia memiliki beragam kumpulan mikroorganisme yang membentuk sekitar 1.000 spesies, dengan masing-masing individu menyajikan kumpulan uniknya sendiri. Namun, sederhananya, bakteri adalah apa yang kita makan. Makan serat, dan bakteri pengunyah serat berkembang biak, dan kita mendapatkan lebih banyak asam lemak rantai pendek anti-inflamasi, anti-kanker. Makan lebih sedikit serat, dan bakteri pemakan serat kita akan kelaparan.

Terlebih lagi, tampaknya hanya ada dua tipe orang di dunia: mereka yang sebagian besar memiliki bakteri jenis Bacteroides di usus mereka, dan mereka yang titik duanya merupakan rumah bagi spesies Prevotella. Sungguh menakjubkan bahwa dengan begitu banyak ratusan jenis bakteri, orang hanya menempati satu dari dua kategori. Isi perut kita seperti ekosistem. Sama seperti ada banyak spesies hewan yang berbeda di planet ini, mereka tidak didistribusikan secara acak. Anda tidak akan menemukan lumba-lumba di padang pasir. Di gurun, Anda menemukan spesies gurun. Di hutan, Anda menemukan spesies hutan. Mengapa? Karena setiap ekosistem memiliki tekanan selektif yang berbeda, seperti curah hujan atau suhu. Kita sekarang tahu, ketika berbicara tentang flora usus, tampaknya tidak menjadi masalah di mana kita tinggal, apakah kita laki-laki atau perempuan, atau seberapa tua atau kurus kita. Yang penting adalah apa yang kita makan: Komponen yang ditemukan lebih banyak dalam makanan hewani seperti protein dan lemak dikaitkan dengan Bacteroides enterotpye, dan yang ditemukan hampir secara eksklusif dalam makanan nabati dikaitkan dengan Prevotella.

Jika enterotipe flora usus apa pun kita dapat memainkan peran penting dalam risiko kita mengembangkan penyakit terkait diet kronis, seperti obesitas, sindrom metabolik, dan kanker tertentu, dapatkah kita mengubah mikrobioma usus kita dengan mengubah pola makan kita? Ya. Diet dapat dengan cepat dan reproduktif mengubah bakteri di usus kita.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.