PEGANG TEGUH

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada tahun 1987, dalam penerbangan komuter dari Portland, Maine, ke Boston, pilot, Henry Dempsey, mendengar suara yang tidak biasa di bagian belakang pesawat tak lama setelah lepas landas. Ketika mereka mencapai sekitar 4.000 kaki, Kapten Dempsey menyerahkan kendali ke kopilot dan pergi ke bagian belakang pesawat turboprop 15-penumpang untuk menyelidiki suara aneh itu. Saat ia mencapai bagian ekor, pesawat menabrak kantong udara, dan Dempsey terpental ke pintu belakang. Dia dengan cepat menemukan sumber suara misterius itu. Pintu belakang tidak terkunci dengan benar sebelum lepas landas dan tiba-tiba terbuka. Dempsey langsung tersedot keluar dari pesawat Beechcraft 99 yang kecil ini.

Kopilot mendengar angin bertiup melalui kabin dan melihat indikasi lampu merah yang menunjukkan pintu terbuka. Dia dengan cepat menghubungi bandara terdekat meminta izin untuk pendaratan darurat. Dia melaporkan bahwa pilot telah jatuh dari pesawat dan meminta helikopter untuk mencari di area laut di mana mereka telah terbang.

Setelah pesawat mendarat, kru darat tercengang menemukan Dempsey masih hidup. Dia mati-matian berpegangan pada pagar tangga luar pesawat. Entah bagaimana ketika pintu tangga terbuka dan tubuh bagian atasnya jatuh melalui pintu, dia secara naluri meraih pegangan tersebut. Hebatnya, selama 10 menit Dempsey berhasil menahan kekuatan angin 200 mph yang menderu, dan ketika mendarat, kepalanya nyaris menabrak landasan, yang hanya berjarak 12 inci. Menurut laporan berita, Dempsey berpegangan pada pagar tangga dengan sekuat tenaga sehingga tim penyelamat bandara membutuhkan beberapa menit untuk melepaskan tangannya.

Yesus memperingatkan bahwa masa-masa sulit akan datang bagi umat-Nya. “Dan kamu akan dibenci oleh semua orang karena nama-Ku. Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat.” (Matius 10:22). Ada saat-saat putus asa ketika tergoda untuk menyerah atau melepaskan. Tetapi ketika Anda mempertimbangkan pengalaman Henry Dempsey, pikirkan alternatifnya. Ingat, semakin keras Anda berpegang teguh pada Yesus, semakin erat cengkeraman-Nya atas Anda!

Tetapi apa yang ada padamu, peganglah itu sampai Aku datang. Wahyu 2:25.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.