penciptaan, evolusi

PENCIPTAAN: MEMBENTUK DUNIA (2)

Belajar Firman Featured Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

TERANG DARI ALLAH (Jadilah Terang)

Terang hakiki. Kita tidak mempunyai informasi apapun mengenai bagaimana Allah menjadikan bumi ini, kecuali pernyataan bahwa “Allah menciptakan langit dan bumi” (Kej. 1:1). Waktu bumi pertama kali diciptakan keadaannya masih “belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya” (ay. 2). Baru pada proses penciptaan selanjutnya Alkitab memberitahukan bagaimana itu dilaksanakan, “Berfirmanlah Allah: ‘Jadilah terang.’ Lalu terang itu jadi” (ay. 3). Lebih jauh lagi dikatakan bahwa Allah memisahkan terang itu dari gelap (ay. 4), dan bersamaan dengan itu terjadilah pemisahan antara siang dan malam (ay. 5).

Ada dua hal yang dapat kita pahami dari kejadian ini:

  • Terjadinya terang tidak serta-merta melenyapkan gelap secara total, sebab Allah masih harus memisahkan di antara keduanya.
  • Berdasarkan pemisahan antara siang dan malam itulah Allah menciptakan hari. Artinya, selain menghadirkan terang itu sebagai suatu benda, pada saat yang sama Tuhan juga menciptakan waktu. Belakangan, pada hari keempat Allah menciptakan “benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam…menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan hari-hari dan tahun-tahun”(ay. 14). Benda-benda penerang yang kemudian kita kenal sebagai matahari dan bulan itu dijadikan “untuk menguasai siang dan…untuk menguasai malam” (ay. 16). Ayat-ayat ini memiliki makna astronomis seperti yang kemudian ditemukan oleh ilmu pengetahuan, di mana hari, bulan, dan tahun dapat dihitung berdasarkan pergerakan benda-benda langit tersebut.

Hal lain ialah bahwa Allah memisahkan terang dari gelap. Baik terang dan gelap berada di bawah kendali Allah, dan tak ada bedanya kedua hal itu terhadap aktivitas dan pengetahuan-Nya (baca Mzm. 139:12). Allah menamai bagian waktu dari terang dan gelap itu, menyebutnya ‘siang’ dan ‘malam.’ Allah berhak memberi nama pada periode-periode waktu tersebut oleh sebab Dia adalah Pencipta waktu. Sebagai Penguasa atas waktu, Allah tidak dibatasi oleh waktu. Sebaliknya, waktu bergantung pada Allah.

Terang yang Allah ciptakan pada hari pertama itu bukan sekadar subtansi fisik tapi juga mengandung aspek supra alami, mungkin terang asli itu serupa dengan sumber terang yang akan menerangi dunia baru nanti (Why. 22:5). Terang yang diciptakan pada hari pertama itu adalah terang hakiki yang bersumber dari Allah, berbeda dari terang yang dipancarkan oleh cahaya matahari dan bulan yang berfungsi sebagai sumber energi vital untuk menopang kehidupan, sehingga terang yang dihasilkan oleh kedua benda angkasa itu lebih merupakan “produk sampingan” yang juga bermanfaat bagi seluruh makhluk hidup di bumi ini.

Demikian pula, gelap yang ada di hari pertama penciptaan itu adalah gelap hakiki yang bersumber dari Allah, bukan gelap karena ketiadaan terang atau sebuah kondisi hampa cahaya. Allah dapat menciptakan gelap demikian seperti yang sudah dilakukan-Nya terhadap bangsa Mesir pada zaman Musa, yang begitu pekatnya “sehingga orang dapat meraba gelap itu” (Kel. 10:21), suatu kegelapan total yang tak dapat ditembus oleh cahaya apapun, tetapi gelap itu tidak menimpa tempat kediaman orang Israel (ay. 23).

Allah dan terang. Sesungguhnya Allah tak dapat dipisahkan dari terang, sebab Allah sendiri adalah terang yang hakiki. Bahkan, sumber terang dari Allah itu tidak terbatas hanya secara fisik saja, tapi terang-Nya juga mengandung kuasa rohani. “Sebab Allah yang telah berfirman: ‘Dari dalam gelap akan terbit terang!’ Ia juga yang membuat terang-Nya bercahaya di dalam hati kita, supaya kita beroleh terang dari pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang nampak pada wajah Kristus” (2 Kor. 4:6).

Juga, terang adalah salah satu ciri yang menyertai hadirat Allah. Kita tidak perlu menduga bahwa terang itu telah diciptakan pada hari pertama Penciptaan, sebab Allah sudah ada sebelum bumi ini dijadikan dan kehadiran-Nya sering dikaitkan dengan terang (1 Yoh. 1:5; Why. 22:5). Pada Penciptaan, terang itu diperkenalkan kepada planet yang sebelumnya gelap gulita.

“Manusia dalam kebodohan dan kegelapan moralnya harus memiliki terang, terang rohani; karena dunia tidak mengenal Allah, dan Dia harus dinyatakan kepada pengertian mereka. Kebenaran memandang ke bawah dari surga dan tidak melihat pemantulan citranya; sebab awan tebal kegelapan dan kesuraman moral membungkus dunia ini, dan hanya Tuhan Yesus yang sanggup menguak awan itu: oleh karena Dia adalah Terang dunia. Oleh kehadiran-Nya Dia dapat mengusir bayang-bayang kesuraman yang Setan sudah tempatkan di antara manusia dan Allah. Kegelapan menutupi bumi, dan kegelapan yang pekat atas manusia” (Ellen G. White, Fundamentals of Christian Education, hlm. 177).

Apa yang kita pelajari tentang terang yang Allah ciptakan di awal Penciptaan?

    • Terang yang Allah hadirkan di hari pertama penciptaan adalah terang hakiki yang berasal dari Diri-Nya sendiri, dan terang itu kemudian dipisahkan dari kegelapan. Hanya terang yang bersumber dari Allah dapat menembus kegelapan hakiki.
    • Dengan menghadirkan dan memisahkan antara terang dan gelap itu Allah menciptakan waktu, satu periode yang dinamai-Nya “hari.” Jadi, Allah bukan saja menciptakan ruang yang bernama “langit dan bumi” tapi Dia juga menciptakan waktu, dan sebagai Pencipta ruang dan waktu Allah tidak dibatasi oleh kedua hal tersebut.
    • Terang adalah bagian dari jati diri Allah, dan terang Allah ini berkuasa bukan saja untuk menerangi lingkungan tapi juga menerangi ruang-ruang di dalam hati dan pikiran manusia. Tuhan adalah terang dunia, dalam pengertian fisik maupun rohani.

Kembali ke Penciptaan: Membentuk Dunia (1)

Oleh: Setyo Kusuma A


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *