PERANG PUTIN, UKRAINA, DAN HARI-HARI TERAKHIR

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Setelah lebih dari sebulan ancaman, peringatan, dan penumpukan pasukan di perbatasan Ukraina, Vladimir Putin, presiden Rusia, tidak hanya mengirim pasukan ke dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri, Donetsk dan Luhansk, tetapi juga menyerang Ukraina.

Pada tulisan ini, outlet berita telah melaporkan serangan yang sedang berlangsung di Kyiv, ibukota Ukraina, serta kota-kota Kharkiv, Mariupol, dan Myrhorod, antara lain. Pasukan Rusia menyerbu dari Republik Belarus di utara dan Republik Krimea di selatan.

“Ukraina telah mengumumkan darurat militer dan memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Rusia. Dikatakan senjata akan diberikan kepada siapa saja yang menginginkannya,” kata sebuah artikel BBC. Sejauh ini, “puluhan orang telah tewas, termasuk sekitar 10 warga sipil.”

Reuters menyatakan itu sebagai “serangan terbesar oleh satu negara terhadap negara lain di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.”

Gema Perang Dingin

Bagi seorang mahasiswa sejarah, konflik ini bukanlah hal baru atau mengejutkan. Benih kembali ke Perang Dingin, selama waktu itu sebagian besar dunia dibagi menjadi dua kubu: NATO, di bawah kepemimpinan Amerika Serikat, dan Pakta Warsawa, di bawah Uni Soviet. Selama beberapa dekade, organisasi-organisasi itu adalah musuh ideologis yang ganas. Adapun Ukraina, pada titik ini, adalah bagian dari Uni Soviet itu sendiri.

Namun, runtuhnya Uni Soviet pada akhir 1980-an dan awal 1990-an dan pembubaran Pakta Warsawa membuat beberapa bekas sekutu Uni Soviet, seperti Polandia, Hongaria, dan Republik Ceko, benar-benar bergabung dengan NATO. Sementara Ukraina tidak, ia mendeklarasikan kemerdekaan dari Uni Soviet yang jatuh dan dalam dekade terakhir, telah mengambil langkah-langkah untuk menjadi anggota NATO.

Ini tidak cocok dengan otokrat yang berkuasa di Rusia. Putin “menyebut ekspansi NATO sebagai ‘ancaman’ dan mengklaim bahwa prospek bergabungnya Ukraina dengan badan tersebut merupakan ancaman eksistensial bagi negaranya.”

Tetapi untuk alasan langsung invasi Ukraina, presiden telah menuduh “tujuan [dari] … demiliterisasi dan ‘denazifikasi,’” yang terakhir telah diberi label “tidak masuk akal” oleh banyak orang, tidak terkecuali presiden Ukraina sendiri, Volodymyr Zelenskyy, seorang Yahudi sendiri. Meskipun demikian, Putin telah mengklaim bahwa “neo-Nazi merebut kekuasaan di Ukraina” dan “[telah] bertanggung jawab atas delapan tahun genosida.” Tuduhan ini tidak berdasar.

Banyak orang lain yang melihat langkah Putin sebagai salah satu “agresi” yang jelas. Misalnya, kata Perdana Menteri Latvia Krišjanis Karinš: “Dia berjuang untuk kekuasaan.”

Adapun tanggapan dunia, segala macam sanksi ekonomi segera diterapkan terhadap Rusia—tetapi hanya sebatas itu. Tidak ada yang berbicara tentang mengirim pasukan ke Ukraina. Sikap di Amerika Serikat, satu-satunya kekuatan dunia yang paling mampu melakukan respons militer, adalah sikap frustrasi dan keasyikan dengan masalah-masalah domestik, bukan asing—seperti “COVID, inflasi, keamanan.” Dan sekarang dengan sanksi yang dijatuhkan, orang Amerika dapat menambah campuran yang lebih berat, harga gas yang meroket.

Memang, sebelum serangan itu, “sebuah jajak pendapat baru dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research” menemukan bahwa “26% [orang Amerika] mengatakan AS harus memiliki peran utama dalam konflik[;] …. lima puluh dua persen mengatakan peran kecil; 20% mengatakan tidak ada sama sekali.”

Menambah keengganan publik adalah dua perang Amerika yang gagal baru-baru ini di Irak dan Afghanistan.

Untuk saat ini, meskipun sanksi ekonomi pasti akan merugikan Rusia dan meskipun ada protes perang di dalam negeri, Putin tampaknya tidak terpengaruh.

“Jangan Gelisah”

Di tengah pandemi dua tahun yang benar-benar menjungkirbalikkan kehidupan di seluruh dunia, sekarang kita menghadapi perang yang sedang berlangsung—dalam waktu nyata—tepat di depan mata kita, perang yang bisa berubah menjadi kebakaran besar di Eropa sejak Nazi dikalahkan dalam Perang Dunia II.

“Jika dia (Putin) dapat menyerang Ukraina, itu bisa menjadi negara Eropa lainnya,” kata Karin.

Taruhlah harapan Anda pada Yesus di tengah masa-masa sulit ini. Peganglah kuasa-Nya, iman-Nya, dan janji-janji-Nya.

“Agresi meluas Rusia merupakan ancaman bagi seluruh dunia dan semua negara NATO,” Perdana Menteri Estonia, Kaja Kallas memperingatkan.

Namun meskipun perdamaian dunia tampaknya tergantung pada seutas benang, Alkitab mengatakan dengan jelas untuk tidak khawatir. Bahkan, Yesus sendiri menginstruksikan, “Dan apabila kamu mendengar deru perang atau kabar-kabar tentang perang, janganlah kamu gelisah. Semuanya itu harus terjadi, tetapi itu belum kesudahannya” (Markus 13:7). Apa perkembangan baru di Eropa ini selain “perang dan kabar-kabar tentang perang”? Apakah semua kesengsaraan selama dua tahun terakhir ini selain tanda-tanda waktu yang menandai kedatangan Yesus Kristus yang kedua kali?

Kristus menyatakan kepada kita tanda-tanda ini ribuan tahun yang lalu untuk kebaikan kita sendiri. Zaman akhir tidak hanya akan menjadi “bangsa … [bangkit] melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan,” tetapi Yesus meramalkan juga “kelaparan, sampar, dan gempa bumi” (Matius 24:7). Tidakkah kita melihat dengan semakin cepatnya semua hal ini terjadi?

Tetapi kemudian, Kristus dengan jelas menyatakan, “semuanya itu barulah permulaan penderitaan” (ay.8, penekanan ditambahkan). Seperti nyeri saat melahirkan, tanda-tanda ini hanya akan menguat seiring waktu.

Setiap hari, kita melihat semakin banyak kesia-siaan menaruh harapan kita di dunia ini, dalam sakit hatinya, ketakutannya, ketidakstabilannya. Tetapi ada dunia lain yang akan datang; dan melalui Kristus kita memiliki kesempatan untuk menjadi warganya. Waktu hampir habis—tetapi belum habis. Kita perlu menggunakan waktu yang tersisa dengan bijaksana—dan tempat apa yang lebih baik untuk memulai daripada seri Pelajaran Sekolah Sabat yang penting tentang Persiapan untuk Akhir Zaman?

Taruh harapan Anda pada Yesus di tengah masa-masa sulit ini. Pegang kuasa-Nya, iman-Nya, janji-janji-Nya—dan bersiaplah untuk “Pembebasan Terakhir”-Nya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *