PERNYATAAN KEMERDEKAAN YANG HILANG

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA MENAKJUBKAN: Setelah Stan Caffy dan istrinya Linda menikah, sebagai bagian dari penggabungan rumah tangga, dia mendesaknya untuk membersihkan garasi. Stan, seorang tikus pengepakan yang mengaku, enggan berpisah dengan cetakan ulang Deklarasi Kemerdekaan yang dia simpan di tokonya. Dia membeli dokumen yang menguning sekitar 10 tahun sebelumnya dengan harga beberapa dolar. Linda memenangkan debat membersihkan garasi, dan pada bulan Maret 2006 dia menggulung perkamen tua dan membawanya, bersama dengan meja antik, dan menyumbangkannya ke toko barang bekas setempat.

Maju cepat satu tahun. Michael Sparks mengunjungi Music City Thrift Shop di Nashville, di mana dia membeli tempat lilin, satu set tempat garam dan merica, dan cetakan kuning dari Deklarasi Kemerdekaan. Sparks, seorang teknisi peralatan musik, juga menganggap dokumen itu adalah cetakan ulang modern yang tidak berharga, jadi dia membayar harga yang diminta sebesar $2,48 dan pulang.

Setelah memeriksa dokumen itu selama beberapa hari, dia bertanya-tanya apakah itu mungkin lebih tua dari yang dia kira. Jadi dia mengklik di Internet untuk melakukan penelitian dan segera menyadari, berdasarkan sejumlah petunjuk, dia telah membeli satu dari hanya 200 salinan resmi Deklarasi Kemerdekaan! Salinan dokumen asli ditugaskan oleh John Quincy Adams pada tahun 1820, ketika dia menjadi menteri luar negeri. Mereka dicetak oleh William Stone pada tahun 1823. Dari 200 salinan awal itu, hanya 35 yang ditemukan utuh. Michael sekarang memiliki nomor 36.

Butuh waktu satu tahun bagi Sparks agar cetakan diautentikasi dan diawetkan. Kemudian dia memasangnya untuk dilelang di Burlington, Carolina Utara. Penawaran dibuka pada $125.000 dan naik ke harga jual $477.650. Stan Caffey mengaku bahwa dia merasa seperti orang bodoh desa ketika dia membaca di koran bahwa dokumen yang dia gantung di garasinya selama 10 tahun adalah salinan langka dari Deklarasi Kemerdekaan.

Ini bukan satu-satunya saat dokumen nasional yang berharga salah tempat atau tidak direalisasikan. Pada masa pemerintahan Raja Yosia di Yehuda, sebuah perkamen yang hilang ditemukan. “Ketika mereka mengeluarkan uang yang telah dibawa ke rumah Tuhan, imam Hilkia menemukan kitab Taurat Tuhan, yang diberikan dengan perantaraan Musa. Maka berkatalah Hilkia kepada Safan, panitera negara itu: ‘Aku telah menemukan kitab Taurat di rumah Tuhan!’ Lalu Hilkia memberikan kitab itu kepada Safan.’” (2 Tawarikh 34:14, 15). Menemukan dokumen berharga ini membawa kebangkitan nasional. Sudahkah Anda menemukan kebenaran sejati dalam Firman akhir-akhir ini?

Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Matius 7:7.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.