PERTANIAN ALKITAB ISRAEL

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Sebab Tuhan, Allahmu, membawa engkau masuk ke dalam negeri yang baik, suatu negeri dengan sungai, mata air dan danau, yang keluar dari lembah-lembah dan gunung-gunung; suatu negeri dengan gandum dan jelainya, dengan pohon anggur, pohon ara dan pohon delimanya; suatu negeri dengan pohon zaitun dan madunya” (Ulangan 8:7, 8).

Daftar pemberian Tuhan ini adalah apa yang orang Yahudi sebut Tujuh Spesies, bagian dari berkat Tanah Perjanjian. Dengan “anggur” Alkitab berarti anggur; dan “madu” sebenarnya biasanya terbuat dari sirup kurma.

Selama berabad-abad, tujuh barang ini—gandum, jelai, anggur, buah ara, delima, zaitun, dan kurma—bukan hanya tujuh makanan pokok Israel kuno tetapi juga komoditas utama dalam perekonomian umum. Minyak zaitun, misalnya, digunakan untuk bahan bakar ”untuk menyalakan lampu,” juga untuk ”sabun dan kondisioner kulit.” Jelai digunakan sebagai pakan ternak. Jus delima digunakan sebagai pewarna.

Saat ini, negara modern Israel telah pindah dengan seluruh dunia. Namun baru-baru ini, sebuah artikel muncul di grup berita nirlaba Israel21c di Eshkolot Farm, sebuah kebun milik keluarga yang menganjurkan untuk kembali ke akar pertanian Israel.

Pariwisata dan Pendidikan

Terletak di Ruhot Junction di Negev, sebuah wilayah di Israel selatan, Perkebunan Eshkolot “didirikan pada tahun 2009” sebagai gagasan Roni Marom dan istrinya Simcha, meskipun sekarang hanya dijalankan oleh Simcha saja. Situs web Britannica mencatat, “Setelah pembentukan Negara Israel (1948), pentingnya pengembangan sebagian besar negara ini disadari,” dengan menggunakan “hampir 400.000 acre (lebih dari 160.000 hektar) loess subur Negev tanah.” Dengan kata lain, Eshkolot berada di lokasi utama.

Duduk di tengah “reruntuhan arkeologi dari Periode Israel” adalah deretan 2.200 pohon zaitun; “dua belas pohon ara melambangkan 12 suku Israel … ditanam dalam lingkaran”; dan “dua pohon kurma yang tinggi … bernama Boas dan Yakhin,” sama seperti dua pilar di bait Allah yang dibangun pada masa pemerintahan emas Raja Salomo (2 Tawarikh 3:17).

Selain itu, Eshkolot, sesuai dengan prinsip-prinsip Alkitabiah, sekarang, pada bulan April 2022, berada dalam “tahun shmita (sabat panjang).” Seperti yang Tuhan perintahkan, “Enam tahun kamu harus menabur tanahmu dan mengumpulkan hasilnya, tetapi tahun ketujuh kamu harus membiarkannya beristirahat dan berbaring, agar orang miskin dari bangsamu dapat makan; dan apa yang mereka tinggalkan, binatang-binatang di padang boleh makan. Demikian juga dengan kebun anggurmu dan kebun zaitunmu” (Keluaran 23:10, 11); “Pada tahun ketujuh akan ada sabat perhentian yang khusyuk bagi negeri itu, sabat bagi TUHAN. Jangan menaburi ladangmu atau memangkas kebun anggurmu” (Imamat 25:4). Jadi, sejalan dengan bagian ini, “ladang Eshkolot saat ini penuh dengan rumput liar.”

Sementara pertanian menawarkan “apel, pir dan aprikot dengan metode irigasi modern[,] termasuk sistem irigasi bawah tanah menggunakan air daur ulang,” sorotan adalah pada produksi Tujuh Spesies. Eshkolot juga menjual anggur serta minyak zaitun pemenang penghargaan.

Itu juga dihargai baik untuk pariwisata berkelanjutan maupun Zionismenya. Memang, ada “komponen pendidikan yang kuat,” sentuhan pribadi oleh Simcha, “menggunakan metode penanaman yang lebih ramah lingkungan tanpa bahan kimia atau pestisida buatan, dan membiarkan bunga liar tumbuh dengan bebas.” Ini dan lebih banyak lagi dibahas selama “Tur ‘Lapangan Pembelajaran’,” di mana pengunjung mendapatkan sekilas infrastruktur dan inspirasi pertanian, dari “pemanenan zaitun langsung” hingga “model sistem pertanian kuno.” Selain itu, pertanyaan dari perspektif alkitabiah dijawab, seperti: “Apa kesamaan suku Yehuda dan dataran tinggi Ruhot?”

Kata Simcha, “Saya merasa seperti saya adalah mata rantai dalam rantai sejarah kita.” Dia menunjukkan, “Tidak semuanya dari alam berasal dari Anda. Beberapa hal adalah keajaiban alam.”

Itu pernyataan yang menarik. Sebaliknya, tampaknya tidak ada sesuatu pun dari alam yang berasal dari kita. Apa yang kami hasilkan sebenarnya akan dianggap buatan manusia. Lebih jauh lagi, Dia yang sebenarnya telah memberi Eshkolot buah dan biji-bijian yang berlimpah tidak disebutkan sama sekali.

Peningkatan

Alkitab berkata, “Karena itu yang penting bukanlah yang menanam atau yang menyiram, melainkan Allah yang memberi pertumbuhan” (1 Korintus 3:7).

Tujuh Spesies bukan hanya sejarah Yahudi. Ini adalah makanan yang Tuhan berikan untuk memberi manfaat bagi umat-Nya. Masing-masing dari tujuh item ini dikenal dalam pengobatan modern memiliki manfaat kesehatan, seperti mengurangi penyakit jantung, kolesterol, dan bahkan mencegah beberapa jenis kanker. Perhatikan bahwa Allah tidak membenarkan meminum alkohol (Amsal 20:1; Galatia 5:21; Efesus 5:18); Tuhan memberikan buah anggur yang murni, bukan anggur yang dibuat manusia darinya.

Menariknya, seorang sarjana juga mengamati “bahwa pembungaan dan pembuahan ketujuh spesies itu terjadi selama periode antara Paskah dan Shavuot [Pentakosta]”. Upacara-upacara ini dilakukan untuk mengarahkan orang kepada rencana keselamatan Allah bagi umat manusia. Untuk melihat lebih dalam tentang Paskah, Pentakosta, dan hari raya lainnya, saksikan presentasi gratis Pastor Doug Batchelor “Yesus di Hari-Hari Raya.”

Jadi, pada kenyataannya, tujuan Tujuh Spesies adalah untuk mengingatkan orang-orang tentang Dia yang pertama-tama memberi mereka peningkatan, Penyedia kita, Pencipta kita, Penebus kita—Yesus Kristus: “Maka apabila Tuhan, Allahmu, telah membawa engkau masuk ke negeri yang dijanjikan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu” (Ulangan 6:10).

Dan pada saat inflasi yang meroket dan gemuruh dari “kekurangan pangan global”, kita sangat perlu untuk tetap memperhatikan Juruselamat kita. Mungkin sekaranglah saatnya untuk memulai kebun Anda sendiri dan mengalami sendiri kelimpahan Tuhan. Untuk inspirasi, lihat “Hidup Pedesaan dengan Doug Batchelor,” tur tentang apa yang mungkin terjadi di tanah Tuhan yang baik.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.