PERTEMUAN DI SHANGHAI

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

“Bukankah burung pipit dijual lima ekor dua duit? Sungguhpun demikian tidak seekorpun dari padanya yang dilupakan Allah” (Lukas 12:6).

Dari semua pengalaman menarik yang saya miliki selama kunjungan ke Cina, tidak ada yang lebih menarik dari pada pertemuan di suatu pasar di Shanghai.

“Selamat pagi, tuan!”

Aku menoleh ke kiri dan kanan, bertanya-tanya dari mana bahasa Inggris yang sempurna itu berasal. Selama satu jam terakhir saya telah berkeliling di antara toko-toko besar dan kecil, dan bahkan di pusat perbelajaan saya punya kesulitan berkomunikasi dengan asisten toko. Dalam keheranan saya melihat bahwa suara itu milik seorang anak, seorang peri berpakaian merah, yang kepalanya hampir tidak mencapai pinggang saya.

“Apakah Anda punya waktu sebentar, Tuan?” dia pergi. “Saya seorang mahasiswa di sebuah perguruan tinggi seni. Kami mengadakan pameran lukisan kami. Apakah Anda ingin melihatnya?”

Mahasiswa seni? Dia tampak seperti di kelas empat seharusnya.

“Boleh aku bertanya berapa umurmu?” Saya katakan. “Kamu terlihat seperti baru berumur 10 tahun.”

“Oh, tidak; saya berumur 16 tahun,” dia menjawab saya dengan senyuman.

Aku melirik arlojiku – 15 menit lagi aku harus bertemu dengan rombonganku. “Oke,” kataku, dan kami berangkat melalui pasar. Dia membimbingku menyusuri jalan sempit dan menaiki tangga. Di sana, di sebuah ruangan besar, saya melihat lukisan yang dipajang. Ada di sana wanita muda lain, tampak jelas lebih tua dari peri kecil itu, dan seorang pria duduk di depan meja.

Mereka menyambut saya dengan meriah. “Apakah dia benar-benar berusia 16 tahun?” Saya harus tahu.

“Ya, Dia memiliki wajah bayi, bukan?”
Saya mengagumi sekeliling ruangan itu. Pekerjaan itu bervariasi dalam kualitas; beberapa lukisan sangat bagus. Serangkaian empat garis tegak lurus yang menggambarkan musim menarik perhatianku. Saya memikirkan bagaimana saya akan membawanya ke rumah. Tas saya sudah penuh.

Sementara itu mereka mengobrol tentang perguruan tinggi seni mereka. Kampus mereka berada di luar negeri, kata mereka. Semua orang belajar bahasa Inggris dan juga seni. Mereka telah mengadakan pameran untuk orang yang lewat, dan keuntungan dari setiap penjualan akan diberikan kepada kampus.

Itu adalah pertemuan yang ajaib. Aku berharap bisa bertahan lebih lama, tetapi waktunya sudah habis. Sayangnya saya memilih untuk pergi.

Ada sekitar 1,3 miliar orang di Tiongkok. Tuhan mengenal setiap orang beserta namanya: peri kecil itu, temannya, lelaki tua itu. Masing-masing berharga, cukup berharga sehingga Yesus mati untuk mereka.

Ps. William G. Johnsson – Yesus, Hati yang Penuh Kasih Karunia / Jesus a Heart Full of Grace, pg. 38

Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.