PERUBAHAN IKLIM, VATIKAN, DAN COP26

Fakta dan Peristiwa Featured
Mari bagikan artikel ini

Dengan lebih dari seratus pemimpin dunia—termasuk presiden Amerika Joe Biden dan Paus Fransiskus—menghadiri Conference of Parties (COP26) ke-26 di Skotlandia, beberapa orang mendorong adanya “Sabat Hijau” untuk membantu memecahkan dilema perubahan iklim. Apakah hal ini memiliki implikasi ke nubuatan?

Seolah-olah pandemi COVID-19—dengan segala penyakit, kematian, karantina, kejatuhan finansial, mandat—belum cukup buruk, beberapa tahun terakhir ini sangat buruk. Kebakaran, banjir, kekeringan, gelombang panas, curah hujan ekstrem, gletser yang mencair, naiknya permukaan laut, badai, tornado—beberapa dengan keganasan yang memecahkan rekor juga—telah menjangkiti planet ini dan orang-orang yang tinggal di dalamnya.

Pada tanggal 9 Juli 2021, misalnya, suhu mencapai 130 derajat Fahrenheit yang mencengangkan di Death Valley, California, memecahkan rekor hari terpanas yang pernah tercatat di sana, di Death Valley, tahun lalu. Tentu saja, tempat itu tidak dinamai “Lembah Kematian” tanpa alasan yang baik; tempat itu memang dikenal panas. Tetapi panasnya 9 Juli lalu, meskipun beberapa orang membantahnya, memecahkan semua rekor—dan banyak yang menafsirkan suhu yang membakar daging ini sebagai contoh dampak dari perubahan iklim terhadap planet ini. [1]

Majalah TIME memperingatkan pada awal tahun ini: “Dunia kita semakin panas, perkembangan yang tidak dapat diubah sekarang benar-benar di luar kendali kita. Kita telah melewati titik kritis, seperti Pencairan Besar es Laut Arktik, yang dulunya memantulkan panas matahari. Lautan, hutan, tanaman, pohon, dan tanah selama bertahun-tahun telah menyerap setengah dari karbon dioksida yang kita keluarkan. Sekarang hanya ada sedikit hutan yang tersisa, sebagian besar ditebang atau dimakan api, dan lapisan es menyemburkan gas rumah kaca ke atmosfer yang sudah terbebani.” [2]

Hasilnya, kami telah diperingatkan sebelumnya, bisa menjadi bencana yang sangat besar.

Mengapa COP26?

Apakah hal-hal ini sama mengerikannya dengan klaim banyak orang (ada yang mengatakan bahwa masalah iklim ini berlebihan, yang lain berkata masalah ini lebih buruk dari yang kita bayangkan), satu hal yang pasti: Para pemimpin dunia yang berkumpul di Glasgow melakukannya karena takut, dan kecuali tindakan drastis diambil, dunia akan menghadapi bencana dalam proporsi apokaliptik.

Menurut beberapa perkiraan, umat manusia dapat mengharapkan kenaikan permukaan laut yang akan membanjiri garis pantai, kekeringan yang akan menyebabkan kekerasan politik dan lebih banyak masalah imigrasi, gagal panen, banjir besar, pencairan gletser, dan bencana lainnya. “Jutaan orang di seluruh dunia akan menderita kelaparan, penyakit, dan panas yang ekstrem pada tahun 2050, menurut laporan baru yang mengejutkan dari Intergovernmental Panel on Climate Change dari PBB yang diperoleh lebih awal oleh Agence France-Presse (AFP).” [3]

Tantangannya, terutama dengan begitu banyak di dunia ini yang masih sangat bergantung pada penggunaan bahan bakar fosil, tetaplah menakutkan.

Iman dan Sains: Seruan untuk COP26

Sebelum pertemuan sebagian besar pemimpin politik di Glasgow, para pemimpin agama dari berbagai agama—Islam, Yudaisme, Konfusianisme, Hindu, Taoisme, Sikh, Buddha, Zoroastrianisme, dan Jainisme, bersama dengan Uskup Agung Canterbury Justin Welby, dan Patriark Ekumenis Ortodoks Bartholomew—bertemu di Vatikan pada awal Oktober.

Para pemimpin agama dari hampir setiap agama … semua di Vatikan?

Dan apa yang dibicarakan oleh para pemimpin spiritual ini, yang mewakili sebagian besar umat beragama di planet ini, selain krisis besar yang mereka yakini mengancam keberadaan manusia?

Pertemuan langka ini disebut “Iman dan Ilmu Pengetahuan: Sebuah Banding untuk COP26.” Bagian “sains” penting karena begitu diklaim bahwa sains mendukung suatu gagasan, setiap perselisihan dari gagasan itu diklaim tidak lebih dari ketidaktahuan dan pemberontakan, dan mereka yang mempertanyakannya dicemooh sebagai “penyangkal sains”—meskipun, secara historis, banyak kepercayaan yang dipegang secara luas “didukung oleh sains umum” telah terbukti salah berulang kali dengan penyelidikan ilmiah lebih lanjut.

Para pemimpin agama mengeluarkan pernyataan bersama yang berbunyi, sebagiannya: “Generasi masa depan tidak akan pernah memaafkan kita jika kita menyia-nyiakan kesempatan berharga ini. Kami telah mewarisi sebuah taman: kami tidak boleh meninggalkan gurun untuk anak-anak kami. Para ilmuwan telah memperingatkan kita bahwa mungkin hanya ada satu dekade tersisa untuk memulihkan planet ini. Kami memohon kepada komunitas internasional, yang berkumpul di COP26, untuk mengambil tindakan cepat, bertanggung jawab, dan bersama untuk melindungi, memulihkan, dan menyembuhkan kemanusiaan kami yang terluka dan rumah yang dipercayakan untuk kami kelola.” [4]

Minggu Iklim

Meskipun akan memakan waktu lama untuk memisahkan umat manusia dari bahan bakar fosil, jika hal itu mungkin, beberapa orang beragama telah menganjurkan sesuatu yang, dalam arti tertentu, sangat alkitabiah: mengambil satu hari dalam seminggu dan beristirahat dari pekerjaan, dan dengan demikian membantu planet ini sembuh melalui kurangnya aktivitas manusia.

Sebuah inisiatif, misalnya, yang disebut “Proyek Sabat Hijau” memiliki misi yang dinyatakan “untuk ketaatan massal terhadap hari istirahat mingguan—sabbat, sabat, sabat hijau atau hari bumi mingguan – untuk meminimalisir dampak terhadap lingkungan. Kami membayangkan individu dan kelompok memilih hari mana yang paling berarti bagi mereka. Meskipun terinspirasi oleh sumber-sumber agama kuno, sabat hijau adalah praktik ritual yang dirancang ulang secara sadar yang ditujukan untuk mengatasi realitas saat ini. Seperti yang dipercayai oleh individu dan komunitas, hal ini mungkin atau mungkin tidak berhubungan dengan agama yang terorganisir atau Tuhan.” [5]

Perhatikan, inisiatif menyerahkannya kepada “individu dan kelompok” untuk memutuskan hari mana yang akan menjadi hari untuk meminimalkan kerusakan lingkungan “sebanyak mungkin,” dan karena sebagian besar dunia Kristen merayakan hari Minggu, itu akan menjadi, bagi mereka, hari istirahat ini. Bahkan, mungkin pendahulu dari apa yang akan datang, satu kelompok di Inggris dan Irlandia mendorong “Minggu Iklim”, di mana kebaktian gereja hari Minggu akan didedikasikan untuk membuat orang sadar akan ancaman eksistensial yang dihadirkan oleh perubahan iklim. [6]

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah beberapa hari istirahat universal yang diusulkan—semuanya untuk membantu memperlambat kerusakan yang disebabkan lingkungan—akan menjadi hasil dari COP26.

Namun, masih belum terlalu dini untuk melihat bagaimana krisis iklim dapat dengan mudah berperan di hari-hari terakhir. Nubuatan Alkitab memperingatkan tentang konflik yang akan datang antara tradisi manusia yang bertentangan dengan Firman Allah, dan di mana ketaatan pada perintah-perintah Allah, yang mencakup hari keempat, Sabat, akan menjadi perhatian utama. (Lihat Wahyu pasal 13 & 14.) Apapun peran yang iklim mungkin miliki atau tidak miliki dalam peristiwa-peristiwa akhir zaman, juga tidak terlalu dini untuk mempelajari apa yang Alkitab ajarkan tentang peristiwa-peristiwa ini.

[1] https://yaleclimateconnections.org/2021/07/death-valley-california-breaks-the-all-time-world-heat-record-for-the-second-year-in-a-row/

[2] https://time.com/5824295/climate-change-future-possibilities/

[3] https://www.earth.com/news/shocking-un-report-the-worst-of-climate-change-is-yet-to-come/

[4] https://press.vatican.va/content/salastampa/en/bollettino/pubblico/2021/10/04/211004a.html

[5] https://www.greensabbathproject.net/our-vision-and-mission

[6] https://www.climatesunday.org


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *