RUMAH BAGI KOTA-NYA

Mengenal Yesus
Mari bagikan artikel ini

Oleh Heather VandenHoven

Ketika Kita Tidak Mengharapkannya, Dia Membawa Harapan

Kisah tidak mengatakan dia keluar mencari Yesus, atau bahkan bahwa Yesus mencarinya. Lukas hanya mengatakan dalam kisah itu tentang seorang janda di Nain bahwa “Dan ketika Tuhan melihat janda itu, tergeraklah hatiNya oleh belas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya: “Jangan menangis!” Sambil menghampiri usungan itu Ia menyentuhnya, dan sedang para pengusung berhenti, Ia berkata: “Hai anak muda, Aku berkata kepadamu, bangkitlah!” Maka bangunlah orang itu dan duduk dan mulai berkata-kata, dan Yesus menyerahkannya kepada ibunya” (Lukas 7:13-15).

Tidak Ada Harapan Yesus berada di kota pada hari yang sedih bagi wanita yang sudah janda. Suaminya telah meninggal beberapa saat sebelumnya, dan sekarang ia berduka atas kematian anaknya. Kehilangannya tidak hanya berarti pergolakan emosional, tapi akan mengubah hidupnya selamanya. Tanpa anak untuk menyediakan dan melindungi dirinya, dia tak berdaya. Tanpa dukungan emosional dari anaknya, dia ditakdirkan untuk tahun-tahun kesepian. Kemungkinan besar dia akan menjalani hari-hari yang tersisa sebagai tunawisma, sendirian, dan lapar. Orang-orang kota itu, berjalan dengan dia dalam prosesi pemakaman saat dia mengalami kesedihan, akan lama pergi ketika hidup akan kembali ke rutinitas hidup. Dia tak berdaya, dan tragedinya baru saja dimulai. Dia harus berurusan sendiri dengan penyerangan kehidupan yang telah dilemparkan ke arahnya.

Tidak Sendirian

Tetapi pada hari itu Yesus berjalan melalui kota dan ke dalam hidupnya. Dia membawa penyembuhan dan kasih sayang, siap untuk mengusir perasaan putus asa dan memberikan perlindungan padanya. Yang dia tidak sadari adalah bahwa Yesus telah membuat urusan-Nya untuk membantu orang-orang seperti dirinya, dan sore itu gilirannyalah untuk menerima rahmat.

“’Hati Yesus pergi kepadanya.” Cerita bisa berhenti di situ dan masih menangkap kekayaan yang menakjubkan kebenaran bagi kita. Hanya kata-kata saja menunjukkan kepada kita bahwa dalam pelayanan-Nya, Yesus lebih dari sekadar menyembuhkan; Dia benar-benar merasakan sakit—Dia merasakan belas kasihan terhadap dilema kita. Bagaimana mendorong untuk mengetahui bahwa hati-Nya telah keluar bagi kita dan bahwa Dia merasa kasihan bagi kita. Juruselamat kita peduli! Dia tidak hanya berjalan di kota kita, Dia mampir untuk menjadi Juruselamat dalam hidup kita.

Tapi cerita belas kasih ini tidak berhenti pada “hati Yesus yang pergi kepadanya.” Ini dilanjutkan dengan menunjukkan kasih karunia Tuhan yang luar biasa yang hanya Yesus Kristus sendiri yang dapat memberikannya dan Dia mengulurkan hadiah ini untuk putrinya di Nain. Ketika Yesus melihat wanita itu menangis, Ia pergi kepadanya dan berkata, “Jangan menangis,” karena Dia menyadari kebutuhannya yang besar akan harapan. Yesus mendekati peti mati yang memegang anak wanita yang tengah berduka, tidak diragukan lagi menyebabkan kebingungan di antara mereka yang berkumpul. Tapi kemudian ia melakukan sesuatu yang indah—Dia menyentuh peti mati dan berkata “Bangunlah!” Kepada orang mati.

Pada saat itu wanita berduka ini menyaksikan keajaiban—anaknya dikembalikan padanya. Yesus melakukan semua tindakan dalam cerita ini, dan dia menerima semua rahmat. Dia mengakui situasi keputusasaan, Dia melihat kebutuhannya, Dia memelihara—Yesus Juruselamat! Saat itu adalah saat Dia berkata kepada anak perempuan miskin itu, “Ayahdi sini, sayang; semuanya akan baik-baik. Aku melihat apa yang terjadi padamu, dan hal itu menyakiti Saya juga. Saya telah menempatkan anak Anda kembali bersama-sama terutama untuk Anda. Saya mengasihimu.”

Sore itu Yesus memberikan harapan kepada seorang ibu melalui kebangkitan anaknya. Mungkin bahkan harapan luar dugaan bagaimana dia akan hidup di bumi, tetapi juga harapan dalam Juruselamat yang akan menyelamatkannya lagi, tapi kali ini untuk selamanya. Melalui kisah seorang perempuan Yesus memberikan jutaan demonstrasi akan hati-Nya. Dia memberi teladan kedalaman kasih sayang-Nya dan kesediaan-Nya untuk membuat orang kembali bersama-sama.

Yesus di Kota Anda

Apakah Anda pernah berharap Yesus akan mampir ke kota Anda, bahwa Dia akan berjalan ke dalam hidup Anda?

Apakah Anda berharap bahwa Dia akan melihat kebutuhan dan memahami apa yang Anda hadapi? Mungkin Anda hanya ingin merasa dicintai, diperhatikan, atau diurus, tetapi hidup Anda terus menerus dibanjiri dengan komplikasi dan sakit hati. Mungkin Anda telah kehilangan orang yang dicintai, uang, atau pekerjaan Anda. Mungkin Anda telah berdoa pagi, Anda telah berhasil melewati kehidupan sehari-hari, tetapi Anda tahu bahwa Anda harus pergi melalui semua itu lagi esok dan hari berikutnya. Anda sudah bertanya-tanya kapan akan menjadi kesempatan Anda untuk menerima belas kasihan Yesus yang telah berjanji untuk semua anak-Nya.

Juruselamat kita membuat janji sederhana namun kuat dalam firman-Nya bahwa kita tidak pernah sendirian, bahkan di saat-saat kita lemah kita. “Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan” (Yesaya 41:10). Atau mendengarkan ini: “Aku telah melukiskan engkau di telapak tangan-Ku” (Yesaya 49:16). Matius 10:31 mengatakan, “Sebab itu janganlah kamu takut, karena kamu lebih berharga dari pada banyak burung pipit,” dan Mazmur mengatakan bahwa “TUHAN itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya” (Mzm. 145:9).

gala yang dijadikan-Nya” (Mzm. 145:9). Sama seperti hati Yesus pergi ke janda di Nain, bahwa kasih sayang dan pemeliharaan yang sama diperluas juga kepada kita saat ini. Melalui firman-Nya yang tertulis Dia telah meyakinkan bahwa kita tahu tentang saat Dia berjalan melalui kota janda ini. Kita diberitahu tentang tindakan belas kasih-Nya dalam kehidupannya sehingga kita memiliki keberanian. Kita dapat didorong bahwa Ia juga ada di kota kita dan bertindak dengan kebaikan dalam hidup kita. Suatu hari prosesi tersebut akan berhenti dan Dia akan berkata “Bangunlah!” Untuk jutaan yang telah beristirahat di dalam Dia. Kita kemudian akan pulang ke tempat-Nya! Saya tidak sabar— datanglah, Tuhan Yesus!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.