KETURUNAN YANG BANYAK

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Rachel Krishevsky benar-benar percaya perintah untuk “beranak dan berkembang biak.” Ketika nenek buyut berusia 99 tahun itu meninggal di Yerusalem, September 2009, ia meninggalkan anak, cucu, cicit, dan bahkan pipit. Rachel menikah dengan sepupunya Yitzhak pada tahun 1929, tepat sebelum menginjak usia 19 tahun. Pasangan itu melahirkan tujuh putra dan empat putri ke dunia. Dalam komunitas Yahudi ultra-ortodoks, mempunyai keluarga besar dipandang sebagai berkat. Ke-11 anaknya tampaknya mengadopsi pandangannya, dan mereka menghasilkan 150 anak.

150 cucu ini melanjutkan komitmen untuk beranak dan berkembang biak dan tumbuh menjadi lebih dari 1.000 anak. Dari sini, keturunan Rachel terus berlipat ganda, dan dia diberkati dengan beberapa ratus cicit. Karena jumlah mereka yang besar, pihak keluarga tidak tahu pasti berapa jumlah keturunannya. Cucu-cucunya memperkirakan setidaknya ada 1.400 orang karena hampir semua keluarga Rachel produktif. Cucu-cucunya berkata, “Nenek adalah wanita yang takut akan Tuhan yang hafal seluruh kitab Mazmur, dan berpartisipasi dalam semua pertemuan keluarga. Sampai dia berusia 97 tahun dia tahu semua keturunannya lengkap dengan nama.”

Hal ini membuat lebih mudah untuk memahami bagaimana 70 orang Ibrani dapat tumbuh menjadi negara berpenduduk lebih dari dua juta jiwa saat tinggal di Mesir selama 200 tahun. Alkitab mengajarkan bahwa anak-anak haruslah menjadi berkat dari Allah. “Berbahagialah orang yang telah membuat penuh.” (Mazmur 127:5). Anak-anak Israel menganggap serius perintah Tuhan, untuk “beranak dan berkembang biak,” yang disebutkan setidaknya sembilan kali dalam Kejadian saja. Bahkan dalam menghadapi penganiayaan, keluarga Israel bertumbuh di Mesir. “Tetapi makin ditindas, makin bertambah banyak dan berkembang mereka, sehingga orang merasa takut kepada orang Israel itu.” (Keluaran 1:12).

Dengan cara yang sama, umat Allah dalam Perjanjian Lama bertumbuh dalam jumlah, demikian juga mereka berkembang selama masa penganiayaan di zaman Perjanjian Baru dan seterusnya. Lukas menulis pada waktu Saulus menganiaya jemaat, “Mereka yang tersebar itu menjelajah seluruh negeri itu sambil memberitakan Injil.” (Kisah Para Rasul 8:4). Sungguh menakjubkan bahwa terkadang dibutuhkan masa-masa sulit bagi Injil untuk disebarkan dan gereja Tuhan untuk bertumbuh. Tetapi Tuhan setia dan berjanji bahwa ketika kita tinggal di dalam Yesus, kita akan berbuah dan berlipat ganda secara rohani!

Orang-orang Israel beranak cucu dan tak terbilang jumlahnya; mereka bertambah banyak dan dengan dahsyat berlipat ganda, sehingga negeri itu dipenuhi mereka. Keluaran 1:7.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.