SABAT ADALAH HARI ISTIRAHAT DAN IBADAH

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Beberapa menyebutnya sebagai “taman tepat waktu”. Bayangkan memiliki satu hari setiap minggu untuk menghindari pekerjaan, daftar tugas, dan pekerjaan rumah tangga tanpa rasa bersalah! Suatu hari untuk dihabiskan bersama keluarga dan teman-teman Anda, atau keluar di alam, atau melakukan sesuatu yang baik untuk orang lain. Terdengar seperti kemewahan? Ini bukan; pada kenyataannya, Tuhan merancang hari libur mingguan dan membangunnya ke dalam sifat alami kita pada saat Penciptaan.

Tuhan Memulainya

“Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Namun Tuhan juga memberkati. berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu.” (Kejadian 2:2, 3). Karena Tuhan beristirahat pada hari ketujuh, dia menetapkannya sebagai hari suci untuk diingat sepanjang masa. “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat,” Dia berkata dalam perintah keempat. “enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu., tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan, engkau atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, atau hambamu laki-laki, atau hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang di tempat kediamanmu” (Keluaran 20:8-10).

Alasan untuk Sabat

Tuhan merancang hari Sabat karena dua alasan utama: untuk memperingati penciptaan dan sebagai tanda keselamatan kita. “Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya” (Keluaran 20:11). “Hari-hari Sabat-Ku juga Kuberikan kepada mereka menjadi peringatan di antara Aku dan mereka, supaya mereka mengetahui bahwa Akulah Tuhan, yang menguduskan mereka.” (Yehezkiel 20:12).

Kata Ibrani sabat secara harfiah berarti “berhenti.” Sama seperti Tuhan beristirahat dari pekerjaan penciptaan-Nya, kita juga harus beristirahat dari pekerjaan kita sehari-hari dan memfokuskan kembali pada apa yang benar-benar penting. Ini adalah hari untuk menekan tombol reset. Beristirahat pada hari Sabat adalah tindakan iman; itu adalah pengingat bahwa apa pun yang kita lakukan, Tuhan memegang kendali. Ketika kami berhenti mengejar tujuan materi kami untuk satu hari setiap minggu, kami berkata, “Tuhan, saya percaya Anda untuk mempertahankan kendali sementara saya menghabiskan hari ini dengan fokus pada Anda. Saya percaya Engkau untuk memenuhi kebutuhan saya tujuh hari seminggu bahkan jika saya hanya bekerja untuk enam hari. Terlepas dari berapa banyak uang yang dapat saya peroleh hari ini, atau berapa banyak yang tersisa dalam daftar tugas saya dari minggu lalu, hari ini saya akan mengistirahatkan pikiran dan tubuh saya dan berjemur di hadirat-Mu.”

Mengambil kesempatan

Tuhan tahu bahwa dalam kecenderungan manusiawi kita untuk memajukan kepentingan kita sendiri, kita akan membutuhkan kesempatan untuk pertumbuhan rohani, untuk memfokuskan kembali pada hal-hal yang penting secara kekal. Sabat adalah kesempatan untuk melepaskan diri dari tekanan kehidupan sehari-hari.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.