BAPA YANG TIDAK BERUBAH

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada tanggal 29 April 1903, kota pertambangan Frank yang tenang di Alberta, Kanada, menjadi publisitas di seluruh dunia ketika sisi gunung didekatnya, terguncang, mengakibatkan tanah longsor terbesar dalam sejarah Amerika Utara. Penduduk asli India, yang menyebutnya “gunung yang berjalan”, selalu menghindari gunung legendaris itu. Saat itu pukul 6:00 sore pada tanggal 28 April, John Thornley baru saja mengucapkan selamat malam kepada pelanggan terakhir di tokonya.

Adiknya, Ellen, berdiri di dapur menyelesaikan pekerjaannya mencuci piring. Itu adalah malam terakhirnya di kota Frank sebelum mereka kembali ke rumah mereka di kota terdekat. Tiba-tiba, John membujuk Ellen untuk menghabiskan malam terakhirnya di hotel terdekat. Ellen mengemasi tasnya dan keduanya berjalan tidak jauh ke Frank Hotel, di mana mereka berdua menyewa kamar untuk bermalam. Relokasi strategis ini, yang tampaknya dilakukan secara tiba-tiba, sebenarnya telah menyelamatkan nyawa mereka.

Pada pukul 4:10 keesokan paginya, suara retakan keras bergema di udara malam yang tenang saat sebuah batu besar jauh di atas Gunung Penyu pecah dan jatuh ke lereng gunung. Batu itu dengan cepat diikuti oleh yang lain … dan yang lain lagi. Tanah di kota di bawahnya bergetar saat sisi gunung sebesar 2.100 kali 3.000 kali 500 kaki pecah dan runtuh bergemuruh ke lembah di bawah. Reruntuhan mematikan ini menyebar, menutupi sebagian kota, termasuk toko John.

Ketika gempa melanda, Ellen Thornley terlempar dari tempat tidur dan dibuang ke sisi lain ruangan. Gempa yang mengerikan itu berlangsung selama lebih dari satu menit dan kemudian hilang dalam keheningan. Tidak sampai fajar pertama menerangi jantung Gunung Penyu yang tersingkap, orang-orang yang selamat tercengang melihat luasnya tragedi itu.

Betapa nyamannya, di dunia yang terus berubah, mendengar kata-kata Bapa surgawi kita yang teguh: “Aku, Tuhan, tidak berubah” (Maleakhi 3:6). Meskipun hal-hal tersayang dalam hati kita mungkin akan hilang, Dia telah mengatakan bahwa kasih dan kebaikan-Nya tidak akan pernah beranjak dari kita.

Sebab biarpun gunung-gunung beranjak dan bukit-bukit bergoyang, tetapi kasih setia-Ku tidak akan beranjak dari padamu dan perjanjian damai-Ku tidak akan bergoyang, firman Tuhan, yang mengasihani engkau. Yesaya 54:10.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.