SALAHKAH BERJUDI?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Kita mengambil risiko setiap hari. Pengusaha mempertaruhkan mata pencaharian mereka, misalnya pada produk baru. Tetapi subjek kita hari ini membahas sesuatu yang sangat berbeda: gagasan untuk memasang taruhan, atau mempertaruhkan sesuatu yang berharga untuk memenangkan uang atau hadiah lainnya.

Anda tidak akan menemukan kata “judi” di dalam Alkitab. Jadi untuk menjawab pertanyaan ini, kita perlu melihat prinsip-prinsip Alkitab. Dalam hal ini, Alkitab memang membuat beberapa pernyataan kuat yang menunjukkan bahwa, “..orang yang ingin cepat menjadi kaya, tidak akan luput dari hukuman” (Amsal 28:20). Kebanyakan orang yang berjudi untuk mendapatkan kekayaan berakhir dengan dompet kosong. Lihatlah fakta-fakta tentang perjudian ini:

  • Dua pertiga orang Amerika telah berpartisipasi dalam beberapa bentuk perjudian.
  • Penjudi kompulsif bergantung pada kasino sebagai sumber kehidupan.
  • Sekitar dua pertiga dari penjudi bermasalah melakukan kejahatan untuk mendapatkan uang untuk perjudian atau hutang.
  • Orang yang mengunjungi Las Vegas melipatgandakan risiko bunuh diri.

California memiliki hampir satu juta penjudi bermasalah, membebani pembayar pajak sekitar $ 1 miliar per tahun karena biaya peradilan pidana, pengangguran, penyalahgunaan obat, penyakit mental, dan bantuan publik.

Bagaimana dengan lotre? Ini bisa menjadi godaan bahkan bagi orang-orang yang tidak akan pernah menginjakkan kaki di kasino. Tetapi, seperti halnya dengan segala bentuk perjudian, mayoritas kehilangan uang. Peluang menghasilkan uang melalui segala bentuk perjudian, sangat kecil. Jauh lebih baik untuk menyimpan uang Anda, menginvestasikannya dengan bijak, dan bekerja. “Tangan yang lamban membuat miskin, tetapi tangan orang rajin menjadi kaya.” (Amsal 10:4).

Perjudian didorong oleh keinginan segera akan kekayaan yang berlebihan. Orang ingin cepat kaya. Itu adalah keinginan alami, tetapi itu tidak berarti baik. Keserakahan adalah sifat yang harus dihilangkan dari kehidupan mereka; ketamakan melanggar perintah kesepuluh. Ingat, cinta akan peraklah yang membantu memakukan Yesus di kayu salib.

Akhirnya, orang-orang yang berjudi menaruh kepercayaan mereka pada “peluang yang kecil”—teman yang sangat tidak dapat diandalkan. Satu-satunya tempat yang aman untuk menaruh iman Anda adalah Tuhan. Dia tidak akan pernah mengecewakanmu!

Orang yang dapat dipercaya mendapat banyak berkat, tetapi orang yang ingin cepat menjadi kaya, tidak akan luput dari hukuman. Orang yang kikir tergesa-gesa mengejar harta, dan tidak mengetahui bahwa ia akan mengalami kekurangan. Amsal 28:20,22.

 

 

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.