SARAH WINCHESTER

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Fakta Menakjubkan: Meskipun Winchester Mystery House adalah salah satu rumah mewah paling populer di California, rumah bergaya Victoria ini sama sekali tidak memiliki sebuah rencana pembangunan utama.

Sarah Winchester baru saja pindah dari Connecticut.  Menurut media yang mewawancarainya, setelah kematian suaminya, arwah semua orang mati yang dibunuh oleh senjata yang diproduksi oleh perusahaan terkenal suaminya akan menghantuinya kecuali bila ia terus membangun rumah.  Orang-orang mengatakan almarhum suaminya juga mengkomunikasikan bahwa dia tidak akan mati jika dia melanjutkan pembangunan sebuah rumahnya.  Jadi, pada tahun 1884, dia pindah ke barat ke San Jose dan menyewa tukang kayu untuk mulai bekerja siang dan malam.

Untuk “membingungkan roh” dan mencegah mereka menetap di rumah (yang seharusnya terjadi karena tampaknya “berhantu”), Sarah membangun banyak fitur aneh ke dalam rumah mewahnya.  Anda dapat menemukan pintu yang tidak mengarah ke mana pun dan jendela yang menghadap ke bagian lain rumah.  Sarah mewarisi $ 20,5 juta ketika suaminya meninggal.  Selain itu, penghasilannya dari sebagian kepemilikan di Winchester Repeating Arms Company memberinya sekitar $ 1.000 sehari (sekitar $ 30.000 sehari dalam nilai kurs hari ini).  Sehingga dia membuat para pekerjanya sibuk membangun 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, selama 36 tahun, Sarah meninggal pada tanggal 5 September 1922. Keesokan harinya semua konstruksi berhenti.

Di sisi lain, salah satu rumah terindah yang dibangun pada zaman Alkitab memiliki rencana yang sempurna.  Desain Bait Suci Tuhan awalnya dikomunikasikan kepada Musa.  Belakangan, ketika Daud bermaksud membangun lokasi permanen untuk Rumah Tuhan, putranya, Raja Salomo lah yang mendirikan “Bait Suci Pertama” di Yerusalem.  Itu dibuat dengan sangat hati-hati sehingga bahan-bahannya dikirim dari luar dan kemudian dibawa ke lokasi dan ditempatkan dengan penuh khidmat.

Yesus berjanji bahwa Dia akan membangun rumah surgawi bagi kita masing-masing, tetapi persiapan yang perlu kita buat sebelum menerima rumah itu adalah menerima Kristus ke dalam hati kita.  Dengan kata lain, Bait Allah akan dibangun di dalam diri kita dan kita akan menampung Roh Kudus.  Paulus menulis, “Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, dan bahwa kamu bukan milikmu sendiri?(1 Korintus 6:19).

Dalam bahasa Ibrani, tujuh adalah shevah, yang berasal dari akar kata savah, yang berarti kenyang atau puas.  Karena itu berarti kenyang dan puas, oleh karena itu, itu adalah angka kesempurnaan spiritual.  Hikmat Tuhan membantu kita membangun rumah yang sempurna.  Raja Salomo memberi tahu kita bahwa kebijaksanaan telah membuat rumah tanpa cacat.  Alkitab adalah cetak biru kita.  Ketika kita memasukkan pengetahuan Kitab Suci ke dalam pikiran kita, kita akan hidup selamanya.

Bacaan tambahan: Amsal 9: 1–9

Hikmat telah mendirikan rumahnya, menegakkan ketujuh tiangnya.  Amsal 9:1

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.