SENTUHAN MANUSIA

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada tahun 1915, Dr. Henry D. Chapin melaporkan bahwa di panti asuhan bayi di seluruh AS, hampir setiap anak di bawah dua tahun meninggal. Angka kematian hampir 100 persen. Mengetahui bayi-bayi itu diberi gizi dan kebersihan yang memadai, dia bertanya-tanya apa masalahnya. Dia kemudian menemukan bahwa kebijakan pada saat itu adalah “tidak boleh memanjakan bayi.” Bayi-bayi itu meninggal karena kurangnya sentuhan.

Selama Perang Dunia II, sebuah panti asuhan di London adalah gudang untuk gelombang bayi yang tidak diinginkan. Anak-anak di sana hanya diberikan perawatan esensial seperti sandang, pangan, dan papan. Hanya itu yang dapat mereka lakukan untuk memenuhi banyak kebutuhan fisik yang jelas terlihat. Di panti asuhan ini, angka kematiannya tinggi. Lima puluh persen dari semua bayi yang lahir meninggal dalam waktu satu setengah tahun setelah kelahiran mereka. Mereka sama sekali tidak tahu, apa yang kita ketahui hari ini, tentang pentingnya sentuhan manusia dan perannya dalam kesehatan fisik, serta emosional bayi.

Seseorang muncul dengan ide untuk lebih sering menyentuh bayi, tidak hanya saat mereka diberi makan atau berpakaian. Semua pekerja, dari petugas kebersihan hingga direktur, diperintahkan untuk mengulurkan tangan dan mengelus atau dengan lembut menyentuh setiap bayi yang mereka lewati sepanjang hari. Mereka tidak diharuskan untuk mengambilnya atau menghabiskan banyak waktu dengan bayi. Mereka hanya perlu menyentuh. Hasil dari perintah baru ini sangat mencengangkan. Dalam dua tahun, angka kematian bayi yang dibawa ke panti asuhan turun dari 50 persen menjadi 15 persen.

Sejarawan abad ke-13 Salimbene mendeskripsikan eksperimen yang dilakukan oleh kaisar Jerman Frederick II, yang ingin mengetahui bahasa apa yang akan digunakan anak-anak jika dibesarkan tanpa mendengar kata-kata sama sekali. Bayi diambil dari ibunya dan dibesarkan secara terpisah. Hasilnya adalah mereka semua mati. Salimbene menulis pada 1248, “Mereka tidak bisa hidup tanpa belaian.” Bayi manusia pasti membutuhkan perawatan yang lembut untuk bertahan hidup. Begitu juga dengan orang dewasa yang tidak tersentuh mungkin tidak meninggal secara fisik, tetapi mereka akan mengalami atrofi emosional dan sosial.

Mungkinkah ini sebabnya kemanapun Yesus pergi Dia menyentuh orang? Apakah Dia sedang memberkati anak-anak atau menyembuhkan seorang penderita kusta, Yesus berusaha untuk menjangkau dan dengan penuh kasih menyentuh orang. Siapa yang akan mendapat berkat Anda hari ini dengan sentuhan kasih Kristen Anda?

Maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata kepadanya: “Aku mau, jadilah engkau tahir.”

Markus 1:41

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.