“SETAN KECIL” DAN NORMALISASI SETAN

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Sulit untuk menjadi siswa kelas tujuh yang normal ketika ayahmu adalah Setan. Tanyakan saja kepada Chrissy Feinberg, karakter tituler di serial televisi animasi baru “Little Demon,” yang saat ini ditayangkan di platform milik Disney FXX; Hulu; dan, mulai akhir September, di Disney+ sendiri di Australia dan Selandia Baru.

Antara mengetahui bahwa dia adalah Antikristus dan memulai sekolah baru, Chrissy sangat sibuk. Di atas semua itu, dia terjebak di tengah-tengah pertempuran hak asuh paling epik di dunia: ibunya yang bertato, pembunuh iblis versus si penipu sendiri, mengenakan kardigan terbaik yang terinspirasi dari Mr. Rogers. “Aku tahu apa yang kamu pikirkan, apakah dia seorang ayah atau hanya teman yang keren?” menyindir keterangan di beranda acara FXX.

Dinilai TV-MA untuk ketelanjangan yang merajalela, kata-kata kotor, kekerasan grafis, dan sindiran, serial ini dipuji sebagai “cerita masa depan yang sangat manis yang dibungkus dengan darah kental”, “pemandangan neraka yang menyakitkan dan menyenangkan,” dan ” bentuk seni yang buruk.”

“Setan Kecil”, bagaimanapun, juga memiliki pencela. Rep. Mike Johnson, seorang Republikan dari Louisiana, memposting kecaman di Facebook setelah menangkap trailer saat menonton pertandingan sepak bola perguruan tinggi: “Saya tidak bisa mendapatkan remote cukup cepat untuk melindungi anak saya yang berusia 11 tahun dari pratinjau,” dia menulis. Kelompok Kristen nirlaba One Million Moms sedang mengitari sebuah petisi—yang pada saat penulisan ini memiliki 47.813 penandatangan—untuk menghentikan pertunjukan tersebut.

Narasi Iblis

Mari kita lihat beberapa faktor. Pertama, Amerika sedang mengalami “tren booming serial animasi dewasa,” tidak diragukan lagi dimungkinkan oleh pelopor seperti “The Simpsons,” “Family Guy,” dan seluruh jajaran Adult Swim. Ini relatif baru untuk sebuah negara yang, sampai batas tertentu, memungkinkan kartun untuk membesarkan anak-anak mereka dan lebih jauh lagi telah membuat Walt Disney Company menjadi puncak idola masa kanak-kanak. Tetapi apa yang terjadi ketika “produk yang berfokus pada keluarga” tertanam di hati dan impian keluarga Amerika mulai memberikan pelajaran yang tidak aman untuk bekerja tentang pembunuhan, seks, dan iblis?

Selanjutnya, okultisme telah membanjiri budaya populer. Kami melihat ini di toko-toko, di media sosial, dan paling pasti di film dan televisi. Seperti yang diperhatikan oleh One Million Moms, ada banyak sekali “Produksi terkait Disney … berlatar alam iblis secara spiritual”—dan “Setan Kecil” tidak terkecuali. Ketika ditanya tentang karakternya selama panel Comic-Con, Aubrey Plaza, yang menyuarakan ibu Chrissy, Laura Feinberg, menjawab, “Saya suka bahwa kita menormalkan paganisme. Laura adalah seorang penyembah berhala. Dia seorang penyihir.”

Kemudian, tambahkan pola yang muncul dalam memanusiakan penjahat. Dalam industri hiburan, arc karakter revisionis telah mengubah kejahatan menjadi heroik selama beberapa waktu—“Wicked,” “Maleficent,” “Cruella.” Dua dari tiga di antaranya adalah cerita asal-usul penjahat Disney. Bahkan ada berbagai iterasi dari iblis itu sendiri. Dalam “Wreck-It Ralph” Disney, Setan yang agak sopan berada dalam kelompok pendukung yang membantu anggotanya untuk mengatasi penganiayaan terus-menerus sebagai “orang jahat” dari video game. Dalam serial televisi live-action baru-baru ini “Lucifer,” malaikat yang jatuh tanpa pamrih mengorbankan dirinya untuk cinta dalam hidupnya dan bahkan terlihat layak untuk menjadi Tuhan. (Ya, Anda membacanya dengan benar.)

Dan sekarang, di “Little Demon” Setan mulai “[menyadari bahwa] dia mungkin sebenarnya ingin menjadi ayah bagi Chrissy daripada hanya menggunakan dia sebagai pion dalam rencananya untuk mendapatkan kekuatan kosmik,” komentar ulasan IGN. Penggambaran ini lebih dari sekadar simpati untuk iblis—mereka adalah penebusan.

Apakah menurut Anda ini kebetulan, gelombang kekuatan setan melalui budaya populer, pendefinisian ulang identitas Setan, dan pemimpin kelompok menjadi merek paling berpengaruh untuk anak-anak? Apakah Anda berpikir bahwa karena itu fiksi, itu tidak memiliki pengaruh pada keyakinan Anda?

Siapa Setan Sebenarnya

Iblis tidak menginginkan penebusan; dia menginginkan kehancuranmu.

Ada Setan yang nyata, dan satu-satunya hal yang pernah dia lahirkan adalah penipuan (Yohanes 8:44).

Bisakah yang buruk menjadi baik? Sangat. Umat ​​manusia memiliki kisah penebusan terbesar sepanjang masa: Yesus Kristus membayar dosa-dosa kita dengan pengorbanan-Nya di kayu salib. “Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya” (Efesus 1:7). Tetapi kita—bukan Setan—yang telah ditebus.

Iblis tidak menginginkan penebusan; dia menginginkan kehancuranmu: “Celakalah kamu, hai bumi dan laut! karena Iblis telah turun kepadamu, dalam geramnya yang dahsyat, karena ia tahu, bahwa waktunya sudah singkat.” (Wahyu 12:12). Dia adalah “yang mendakwa mereka siang dan malam di hadapan Allah kita.” (ay. 10). “Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya” (1 Petrus 5:8).

Setan bukan teman Anda; dia bukan misanthrope yang disalahpahami dengan hati emas; dia bukan tetangga sebelah Anda yang memperjuangkan hak untuk memiliki hubungan dengan putrinya. Dunia sihir bukanlah rumah pengganti di mana Anda dapat menjadi bagian dan dibimbing dan dicintai. Antikristus bukanlah remaja bingung yang menyulap pubertas di samping kerasukan setan dan pembunuhan ganda—tidak peduli betapa lucunya hal itu bagi para kritikus. Pelajari kebenaran dalam presentasi gratis kami “Who Is the Antichrist?” Anda juga dapat membaca Panduan Belajar kami “Apakah Tuhan Menciptakan Iblis?”

Jangan tertipu oleh kebohongan Setan. Tuhanlah yang sebenarnya ingin menjadi Bapa kita: “menjadikan kamu anak Allah” (Roma 8:15); kita memiliki kesempatan untuk menjadi “kita adalah anak-anak Allah. Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus” (ay. 16, 17).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.