SETIA SAMPAI MATI

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

FAKTA MENAKJUBKAN: Setelah kebakaran hutan di Taman Yellowstone, seorang fotografer National Geographic bergabung dengan beberapa penjaga hutan dalam perjalanan mereka mendaki gunung untuk menilai kerusakan karena kebakaran. Saat mereka mendaki melalui hutan yang terbakar, fotografer menemukan seekor burung hangus yang benar-benar membatu menjadi abu, bertengger tepat di atas tanah di pangkal pohon. Agak penasaran dengan pemandangan yang menakutkan itu, dia dengan lembut memukul burung itu dengan sepatu botnya. Ketika dia melakukannya, tiga anak burung kecil bergegas keluar dari bawah sayap ibu mereka yang sudah meninggal.

Ibu yang penuh kasih, yang sangat menyadari bencana yang akan datang, telah membawa keturunannya ke pangkal pohon dan mengumpulkan mereka di bawah sayapnya, secara naluriah mengetahui bahwa asap beracun akan naik. Dia bisa saja terbang ke tempat yang aman tetapi menolak untuk meninggalkan anak-anaknya. Ketika kobaran api tiba dan panas menghanguskan tubuh kecilnya, sang ibu tetap teguh. Karena dia rela mati, mereka yang berada di bawah penutup sayapnya akan hidup.

Naluri induk burung untuk melindungi anaknya dengan mengorbankan nyawanya sendiri menggambarkan kualitas yang jarang ditemukan di antara manusia. Selama penembakan di bioskop di Aurora, Colorado, tahun lalu, beberapa orang lari menyelamatkan diri, meninggalkan anak-anak mereka sendiri. Tetapi yang lain menyerahkan diri atas keluarga mereka dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri. Itu mengingatkan saya pada ayat Alkitab: “Dengan inilah kita mengenal kasih, karena Dia menyerahkan nyawa-Nya untuk kita. Dan kita juga Demikianlah kita ketahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; jadi kita pun wajib menyerahkan nyawa kita untuk saudara-saudara kita.”(1 Yohanes 3:16).

Yesus tidak ragu-ragu untuk memberikan nyawa-Nya untuk dunia yang akan segera diselimuti oleh api hutan yang tak pernah padam. Kristus menangis dengan kata-kata, “Yerusalem, Yerusalem, engkau yang membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus kepadamu! Berkali-kali Aku rindu mengumpulkan anak-anakmu, sama seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya, tetapi kamu tidak mau.” (Matius 23:37). Juruselamat kita mengulurkan tangan-Nya ke atas kita, untuk melindungi kita dari hukuman dosa. Kristus mati agar kita bisa hidup.

Gambar induk ayam yang diam-diam duduk di atas anak ayam kecil yang sedang mengintip, membuat kami tersenyum. Tapi gambaran Kalvari seperti burung yang mati dalam api di Yellowstone, dengan sayap terentang, setia sampai mati.

Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung, kesetiaan-Nya ialah perisai dan pagar tembok.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.