WARISAN UNTUK ANJING

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Miliarder dan investor real estate Kota New York, Leona Helmsley, adalah pribadi yang flamboyan dengan reputasi perilaku tirani.  Dia mendapat julukan “Queen of Mean” untuk perilakunya yang tampaknya tidak berperasaan dan dendam dengan karyawan dan kontraktor.  Ketika dihukum karena penggelapan pajak pendapatan federal dan kejahatan lainnya pada tahun 1989, nasib Helmsley ditentukan ketika seorang mantan pengurus rumah tangga bersaksi selama persidangan bahwa dia pernah mendengar Leona pernah berkata, “Kami tidak membayar pajak. Hanya orang kecil yang membayar pajak.”  Pepatah itu mengikutinya selama sisa hidupnya.

 Tetapi ketika tiba pada anjing kesayangannya, seekor Maltese yang disebut Trouble, Ratu Jahat itu memiliki hati. Ketika Leona Helmsley meninggal pada 20 Agustus 2007, dia meninggalkan $ 12 juta dari harta miliknya yang diperkirakan $ 8 miliar untuk pemeliharaan anjingnya yang berusia delapan tahun, bahkan kedua cucunya tidak mendapatkan apa-apa. Majalah Fortune menganugerahi keputusan ini dengan menempatkannya pada posisi ke-3 dalam “101 Momen Terbodoh dalam Bisnis” tahun 2007. Pengadilan akhirnya mengurangi warisan anjing tersebut menjadi $ 2 juta, dengan mengatakan bahwa itu sudah lebih dari cukup. Trouble berusia sebelas tahun, tinggal di Florida dengan pengasuhnya di  Helmsley’s Sandcastle Hotel. Pengadilan menyatakan bahwa $ 2 juta itu akan membayar perawatan anjing itu selama lebih dari 10 tahun — menyediakan $ 100.000 untuk keamanan penuh waktu, $ 8.000 untuk perawatan, dan $ 1.200 untuk makanan. Pengurus dibayar $ 60.000 setahun.

 Pada tahun 2012, orang Amerika membelanjakan $ 52 miliar untuk hewan peliharaan mereka — lebih dari produk domestik bruto sebagian besar negara di dunia. Itu hampir dua kali lipat jumlah yang dikeluarkan untuk hewan peliharaan satu dekade sebelumnya. Biaya makanan hanya $ 20 miliar, dan $ 4 miliar untuk perawatan. Sekitar 62 persen dari semua rumah tangga di A.S. memiliki hewan peliharaan (yang sebenarnya turun dari saat survei pertama kali dilakukan pada tahun 1988).

 Tuhan jelas menyayangi hewan dan menciptakan hewan peliharaan untuk kesenangan kita.  Tuhan bahkan memperhatikan ketika seekor burung pipit kecil jatuh ke tanah (Matius 10:29).  Tetapi Yesus juga berkata, “Jangan kamu memberikan barang yang kudus kepada anjing dan jangan kamu melemparkan mutiaramu kepada babi, supaya jangan diinjak-injaknya dengan kakinya, lalu ia berbalik mengoyak kamu.” (Matius 7:6). Anjing dan babi dianggap haram dalam Alkitab dan digunakan untuk menggambarkan bagaimana kita harus menggunakan sumber daya kita dengan hati-hati. Sebaiknya pikirkan tentang bagaimana kita meninggalkan warisan kita. Bukankah lebih baik menjadi kaya bagi Tuhan?

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.